Moms dairy

Batpil Abang Shai

batuk berdahak bayi, demam bayiHai2 Abang Shai 3 minggu lalu terserang batuk berdahak dan flu juga (sedih akhirnya sharing tentang sakit lagi huhu)

Awalnya dia nggak mau makan, yang biasanya lahap sekarang babay deh liat makanan. Aku pikir dia bosen, ternyata sulit nelen karna lagi sakit tenggorokannya. Minggu malem tiba2 demam menghampiri badan abang, “tok, tok, tok, demam mo masuk yah” hahaha gt deh.. 

Agak panik juga si karena udah lama abang nggak demam gini, pas di cek 36,9 C, udah mau 37 dikit lagi. Sebenernya si masih itungan sumeng, tapi jadinya rewel dan tiba2 dahak terdengar dari mulut kecilnya. 

Aku dan suami bawa ke Dr. Sander karena kita cari yang terdekat dan yang ada setiap hari. Dr. Sander bilang harus di uap dan dahaknya harus dimuntahkan atau keluar lewat pup. Paling nggak sampai hari Kamis malam (dari Senin) keadaan Abang akan seperti ini menurut Dr. Sander.

Abang di uap dengan Suster Lusi yang berbadan tinggi besar untuk seukuran seorang suster. Abang dipangku suster tsb seperti melihat Abang sebagai Marsha dan Suster Lusi sebagai (and the) Bear hahaha maapkan acu suster baik hati, :p 

Suster Lusi dengan sabar mangku Abang yang berontak luar biasa mendapat pengalaman pertama kali di uap. Nangis2 kejar sampe badannya goyang sana sini (bukan goyang dombret ya wkwkwk) Jujur air mata udah diujung banget mau keluar juga karna super gk tega deh liatnya. Tapi harus cari akal supaya abang teralihkan nggak jerit2 kayak gitu. Setelah selesai di uap, Suster Lusi menawarkan kalau mau uap lagi, Suster Lusi bisa datang ke rumah pasien. Aku pikir boleh juga nih, secara aku nggak punya juga kan alat nebulizer.

Pulang dari RS malemnya panas lagi, aku kasih Tempra sesuai anjuran Dr. Sander kalau panas melebihi 37,8. Akhirnya besoknya turun demamnya. Mata masih kuyu banget, makan belum mau, aku akhirnya panggil Suster Lusi ke rumah. Untungnya beliau bisa dateng. Di uap di rumah Abang jerit2 lagi, nggak tega deh. Tapi abis itu dia tenang dan demam sumengnya turun. Dia jadi ceria lagi dan sempet mau makan. Tapii malamnya kembali demam lagi sampe 38an 😦

Rasanya dunia kayak kebalik deh. Aku capek karena abang rewel, mau di nenenin malah di dorong2 badanku, tapi di sisi lain kasian banget sama badannya yang lagi perang melawan virus flu..

Besokannya Suster dateng lagi, kejadian yang sama berulang lagi kaya De Javu aja, abis uap seneng – malem demam lg – besok paginya gk mau makan. Hari kamis yang ditargetkan untuk sembuh sama Dr. Sander udah terlewatkan, hari Jumat Paskah suster datang lagi, suster juga kaget kok masih demam aja Abang Shai? Obat2 yang Dr. Sander kasih menurutku belum terlalu canggih, masih taraf kaya Panadolnya orang dewasa deh. Ternyata Abang belum dikasih puyer. 

Malamnya Abang muntah buanyaaak banget sampe megap-megap gt, ada kali yah 15 menit gk berenti2 batuk dan muntah. Aku panik si karena takut pernafasannya terganggu karena gk tau cara berentiinnya gimana. Akhirnya kita bawa ke UGD Kemang Medical Care, nggak taunya dia bobo di jalan, sampe sana juga tetep bobok. Tapi demamnya turun Alhamdulillah, cuma batuk dahaknya masih ada. 

Aku putuskan Sabtu pindah dokter ke Dr. Hari Martono di RSPI, seorang Dr. senior dari suamiku kecil dokternya beliau ini. Pas di check, tenggorokan Abang merah banget. Trus Abang harus menjalani fisio juga, karena uap aja gk cukup. Uap juga harus dilakukan 2x sehari. Jadilah kita beli alat uap sendiri dan bolak balik fisio 3x. Obat yang diberikan juga lumayan banyak si, tapi aku nggak semuanya kasih ke Abang, karena kasian kan kalo kebanyakan kimiawi fisikawi dan wiwiwi lainnya yang masuk ke badan Abang. Alhamdulillah batuk Abang hilang. Walaupun BBnya turun 3 ons, tapi paling nggak abang sudah kembali ceria 🙂

Selama sakit kemarin, aku banyak kasih oles2 di badan Abang, supaya nggak kebanyakan minum obat. Berikut review oles2 yang aku berikan yah :

1. Y&L Myrtle 

Udah nggak asing lagi dongs sama oil yang lagi super heits beberapa tahun terakhir? Si kecil mungil dengan bejibun manfaat. Karna ada temen yang kebetulan jualan Y&L, aku jadi tau guna2nya apa aja. Pas liat postingan Abang Shai yg lagi sakit, si empunya jualan Y&L langsung hub aku untuk pake series yang Myrtle. Fungsinya banyak banget salah satunya bisa untuk gangguan pernafasan bayi. Karna aku juga ketularan flu dari Abang, jadi aku oleskan juga oil ini ke dada. Rasanya cespleng ya ingus. Bisa nafas sedikit2 haha, aromanya seger khas daun2 di taman (apose si haha lebay deh) tapi bener si, kayak ada daun2 gitu, ternyata ini dari minyak nabati pilihan. Karena harganya yang lumayan yaah bu ibuuk, jadi aku pake nya cuma mau tidur aja, efeknya ke Abang juga dia jadi gk terlalu rewel bobok malemnya.

2. Herbal Oil Kutus Kutus

Herbal Oil dari Bali ini, punya banyak keunggulan. Terdiri dari 49 tanaman herbal dan dipercaya bisa meringankan (aku gk mau pake kata menyembuhkan, karena yg Maha Penyembuh cm Allah SWT) 63 penyakit. Jadi Abang tiap abis mandi dan dijemur pagi selalu dipijet Kutus – Kutus. Aromanya enaak banget, khas rempah2. Abang juga dahaknya jadi keluar banyaak banget, tapi tentu yaa dengan bantuan obat puyer juga. Well at least Healing Oil Kutus Kutus banyak membantu orang yang ingin sembuh dari berbagai penyakit. Harga dan barang cukup sesuai kok.

2. Belli to Baby Cold and Flu

Kalo ini aku pernah ditawarin pas Abang berenang di Mom N Jo. Wanginya si enak, kayak peppermint gt. Waktu Abang flu sebelum ini udah pernah aku oles2 juga di baju dan bantalnya. Alhamdulillah ngaruh si, tapi kalo flu yang berdahak menurut aku agak kurang kerjanya. Tapi overall untuk jaga2 supaya gk tambah parah ok lah.

Well sekian yah review2 kali ini, semoga Abang sehat terus, aamiin.. 

Advertisements
My comment on what i see

nursing clothes

huiii, MumiShai udah lama yak gak crita2 soal perkembangan Abang Shai. Alhamdulillah Abang Shai udah masuk usia 10 bulan, nggak berasa 2 bulan lagi mau setaun, oemji boong si kalo gk berasa hahahaha, berasalah, banget! Apalagi dari hamil sampai Abang Shai lahir kan aktivitas kerja kantoran berenti total, jadilah berasa banget ya per detik nya membesarkan Abang Shai. 

Akhirnya Abang Shai memasuki fase GTM (gerakan tutup mulut) Mungkin antara dia baru mulai batuk jadi tenggorokannya kurang sip or karena akan ada gigi ke 4 yang numbuh. Sedih juga sih ngeliat dia yang biasanya Hap Hap aja kalo makan (kayak Muminya kalo dikasih duit Hap Hap aja hahahaha..) sekarang nutup mata sama mulutnya di monyong2in kalo disodorin makanan, kayak yang jijik gitu. Akhirnya maunya cuma minum sama nenen. 

Ngomongin soal nenen, ya namanya bocah lanang nenennya kuat banget sampe sekarang, nggak kenal tempat dan waktu deh. Belom lagi sekarang kalo nenen banyak gaya banget, sambil diri lah, nungging lah, joget kayang lah (gk denggg) haduhh super aktif deh bocah ini. Pernah beberapa kali di restoran Abang Shai gk mau pake nursing cover, maunya di goyang2in covernya, kan watalam baang, ini payudara momi kemenong2, selalu aku tutupin pake kepala anaknyah.

Tapi kalo nggak pake baju yang khusus untuk menyusui udah deh, nggak ngerti lagi, pasti kemana mana tu dari dada sampe PD, apalagi aku berhijab ria kan, nggak lucu dong pala ketutup badan ber “uwa uwa” kemana2 akibat Abang Shai yang susah pake nursing cover.. Jadilah aku kumpulin baju2 nursing.

Awalnya Ibu mertua yang beliin waktu hamil. Pas dipraktekin saat menyusui, maak enak banget yak pake baju khusus menyusui, karena area yang terbuka cuma ya bagian untuk menyusui, jadi walaupun nggak pake nursing cover tetep relatif aman deh.  Aku jadi langganan di beberapa merk nursing clothes dan cita2 pengen banget bikin sendiri, doain yaaaw

Berikut review nursing clothes versi mumishai : 

1. Baju Mamigaya


Yah ini sih udah sejuta umat yak bu ibuuk, yang nyusuin pasti udah nggak asing lagi denger brand ini. Selain murah, bahannya juga enak banget, adem dingin, pas lah buat emak2 nyusuin yang sering kepanasan. Baju Mamigaya folowers di IGnya udah buanyaak banget, sampe 50 K! Memang targetnya buat sehari2 ibu2 menyusui, jadi modelnya ya menurutku si kurang variatif, kebanyakan atasan bahan rayon dan ada juga yang bisa pasangan sama anaknya. Resellernya juga bejibun, di berbagai e-commerce tersedia deh. Aku suka dan hampir tiap hari pake koleksi mereka, karena emang enak banget bahannya buat sehari hari. 

2. Nyonya Nursing


Brand ini lebih digarap “serius” dari Mamigaya. Segmen pangsa pasarnya lebih jelas yaitu middle-Up (maklum yak mantan anak iklan harus ngerti bibit bebet bobot brand wkwkwk) catalog dan websitenya tertata rapih, dilihat dari model yang casual, hijab friendly, long dress sampe untuk acara formal semua lengkap di tata apik, nggak nyampur aduk. Karena mungkin namanya “Nyoya”, kesan ke”Ibu”an lebih terasa di lihat dari beberapa koleksi bajunya yang menggambarkan kedewasaan dan ditunjang sama model yang mengenakan koleksi mereka.

Aku beberapa kali beli disini sebelum tau Mamigaya (sampe sekarang si masih suka beli) Karena baju casualnya pun lebih banyak pilihan model dan bahannya juga enak2 seperti rayon, katun, spandex dan scub. Paling seneng kalo lagi diskon (namanya jg emak2 wkwkwk) bisa setengah harga deh dapet koleksi mereka dan worthed it si untuk harga kurang lebih Rp 119.000-Rp 300.000 total baju yang aku punya ada 6 baju dari koleksi Nyonya Nursing. Aku lagi nungguin next discountnya nihh
3. Emeno Nursing


Sama kayak Nyonya Nursing, Emeno juga termasuk middle Up segmen. Tapi kalo Emeno aku melihatnya lebih per “season” model2 bajunya. Jadi nggak sekali keluar langsung ngeluarin banyak koleksi. Aku baru pernah beli 2x si, karena jujur model2 bajunya terlalu sedikit yang hijab friendly. Favorit aku si model batiknya, nggak pasaran dan unik, ada bagian yang ngumpet harus dibuka dulu baru deh bisa nyusuin. Bahannya juga enak kok, adem nggak panas untuk acara2 kondangan yakaaan. Harga kisaran 200an.

4. Matroishka


Naah yang ini nih sekarang jadi favorit aku. Mereka hebat si menurutku membuat konsep dan target busui dengan memperhitungkan detail, dari segi ingin Ibu yang seperti apa yang kira2 akan menggunakan koleksi mereka sampai diaplikasikan pemilihan model/talent mereka pun beda dari yang lain, jauh dari kesan “emak2”, Matroishka mengesankan “be who you are”, walaupun sudah jadi Ibu, bukan berarti tidak bisa menjadi diri sendiri dan tetap aktif. 

Mereka menjunjung tinggi “Productives Moms”, jadi mereka hampir selalu berpartisipasi dalam acara Ibu2 yang produktif. Ditambah di IG mereka suka menampilkan sosok Ibu yang mewakili image mereka,seperti Ilma Rineta dan Krizia Alexa. Aku pernah dapet koleksi mereka sekali, terus dipake enak, nyaman dan stylish, bisa buat acara2 semi formal dan kece buat ootd (wkwkwkw penting) Akhirnya ketagihan produk2 mereka, selalu pengen tau breakthrough apalagi yang mereka buat. Senengnya lagi pernah menang foto kontes mereka hahahaha horeee!! Alhamdulillah selalu kedapetan koleksi mereka yang baru2, karena sold outnya super cepeeet. Jadi aku suka ke toko offlinenya di Moms and I Kemang. 

Sekian deh review2annya yaaah, semoga cita2ku punya clothing line sendiri tercapai yaak aaamiiinnnnn 

Moms dairy

#justought

Hai2 ternyata jadi momi di rumah itu nggak segampang yang dibayangkan sebelumnya, duduk diem di rumah, tapi harus bergelut dengan hati, kadang ingin kayak sebelum nikah, bisa prioritasin diri sendiri, kalau sekarang yang dipikirkan banyak banget jika mau mau melakukan sesuatu, karena pertimbangannya anak… 

Moms dairy

TV vs Baby

Haii.. akhirnya MumiShai sempetin nulis lagi disini.

Teknologi akhir2 ini nggak bisa deh dijauhin dari kehidupan kita sekarang. Ibaratnya Wifi atau kuota sama pentingnya sama udara, ya nggak sih? Bayangkan, wifi dan kuota bisa disetarakan sama oksigen, berarti efek “menghirup” sebongkah wifi sama dasyatnya sama hirup oksigen. Kalo nggak ada koneksi internet buat gadget rasanya seperti  “mati”, tapi yang mati bukan fisiknya, melainkan mati kehiduapan sosialnya, nggak bisa update lagi di social media, nggak bisa liat update-an orang2, nggak ada hiburan, nggak bisa liat2 kyutnya hamish daud hahahaha, pokoknya garing deh.

Nggak ada TV apalagi, tontonan selama ini bisa hilang sekejab bikin betee berkepanjangan bak mau period semu orang bakak diomelin (itu si MumiShai aja deh kayaknya hahaha) Tapi paling gak kalo ada gemuruh keriangan TV bisa menggantikam suara rumah yang sepi.

Nggak bisa dipungkiri, teknologi punya peran besar buat perkembangan kehidupan kita. Arus informasi yang masuk ke kita (apalagi anak2) bakal ngaruh ke tumbuh kembang manusia si penikmat teknologi. Apalagi anak otaknya masih kayak sponge (tapi nggak pake “Bob” yak wkwkwkwk), gampang banget nyerap informasi dari sana sini. Filter dan proses penyaringan informasi emang super penting buat kita orang tua. Salah2 bisa dapet informasi yang nggak akurat dan negatif untuk anak2.

PR orang tua sekarang menurutku jauh lebih besar di era milenial digital kwintal bantal (laah kenapa jadi “tal2” semua yak hahaha) Selain arus informasi yang harus di saring, gadget dan TV bikin ketagihan dan candu buat anak2. Liat cahaya dan warna warni bikin anak teruss aja fokus ke arah layar. 

Itulah yang terjadi sama Abang Shai, doi tu kalo udah nonton chanel Baby First gawat deh, bisa bengong kayak di hipnotis. Ada Raisa lewat juga diem aja kalik dia hahahaha.. Sejujurnya kita sebagai orang rumah cukup terbantu dengan adanya TV, jadinya kita yang tanpa baby sitter ini bisa melakukan aktivitas lain sembari Abang Shai menonton TV. Apalagi pas Abang Shai sakit mata kemarin, rewelnya bukan main deh, kasian si sebenernya, mungkin badannya nggak enak, matanya perih. Usia 6 bulan awal Abang Shai udah bisa bubbling atau ngomong “ba.. ba.. ba., ma.. ma.. ma..” Pas sakit mata kita kasih TV terus biar dia dieman daaan ilang seketika bublingnya itu.

Taken from google

Waktu Abang Shai udah sembuh, usia 7-8 bulan Abang Shai nggak kita kasih tonton Baby First sama sekali (tapi kita kasih tontonan India hahaha ya kagaklah) Aku terketuk untuk memberhentikan aktivitas nonton Abang Shai karena membaca sebuah artikel di facebook dimana ada orangtua yang memberikan kebebasan menonton TV seharian untuk anaknya yang balita. Walhasil sampai usia 2 tahun anak tersebut belum bisa bicara banyak, bahkan masih seperti bayi, hal ini dikenal juga sebagai Speech Delay. Dari artikel tersebut disebutkan, otak bayi belum bisa menerima gambar yang bergerak cepat dan belum bisa informasi segitu banyaknya, jadilah anak telat bicara.Mantan bos ku juga sudah mengingatkan untuk tidak memberikan banyak gadget ke Abang Shai dengan alasan itu, Speech Delay. Sama dengan yang pernah aku tonton seminar Dr. Tiwi di Youtube, “kita sebagai orang tua tidak bisa lebih menarik dari gadget atau TV, percuma saja kalau fisiknya anak sehat tapi masih belum bisa bicara” kurang lebih gitu deh omongannya. 

Emang si nggak semua anak seperti Abang Shai, yang begitu tertarik dan naksir berat sama TV, keponakanku cenderung cuek dan lebih memilih bermain daripada menonton TV. Tapi untuk kasus Abang Shai memang harus dikurangi frekuensi menonton TV nya. Selama sebulan itu rasanya ngos2an banget jagain Abang Shai yang super aktif dan nggak bisa diem. Gelinding sana-sini, lempar barang ini itu, aduh pokoknya super deh. Kita orangtuanya juga berasa garing banget jadi jarang nonton TV. Tapi ada hasilnya, bublingnya Abang Shai kembali lagi, horeee!

Usia 8 bulan sudah bisa merangkak juga dan sekarang di usia 9 bulan lagi suka2nya berdiri jalan merambat. Sekarang sudah boleh nonton TV baby first lagi, tapi tetep dibatasin jamnya. Paling nggak dengan mengurangi gadget bener2 terbukti anak lebih cepet berkembangnya.

Semoga bermanfaat yaah, see you in another article 

Moms dairy

Spoon-ish for baby 

Hai2, MumiShai lagi gabut karna anaknya udah bobok (ialah udah jam 11 malem) anaknya kecapean abis ngitungin voting pilkada wkwkwkw.. 

Udahlah gubernur2an biarkan yang lebih pinter dan lebih gurih2 nyoi aja yang bahas. MumisShai cuma mau bahas per-sendok-an Abang Shai aja hahaha.. penting gk penting yak?

Waktu hamil suka nyinyir gitu si kalo baca review ibu2 tentang alat2 perlengkapan bayi yang naujubile buanyaknya dan super aneh2, dalem hati “ngapain sik beginian di bahas? segala sendok lah, botol lah, shampo bayi lah” bukannya semua produk itu sama aja?? daaan jeng jeng jengg  DANG!! MumiShai yang super sotoy ini sekarang ngerasain pas Abang Shai migrasi dari perut ke dunia, ternyata barang2 bayi yang kayaknya penting2 enggak ini, banyak memiliki plus minus yang bisa direview dan di jajal satu2. 

Intermezzo dikit nih, Abang Shai Alhamdulillah banget2an urusan kunyah mengunyah, makan memakan, dia sama sekali nggak pake drama2 lambe turah *jiah ktawan bacaannya hahaha. Semua di hap hap, pernah si beberapa kali nolak makanan kayak bayam, tempe dan.. apa yah lupa?? Tapi kebanyakan yang dilahap dari yang di lepeh. Ditambah Abang ini jarang banget pake tambahan2 “lemak” seperti olive oil (belom pernah di coba si sebenernya wkwkwk) alasannya? hmm karena Abang Shai perutnya amat sangat sensitif, ketemu makanan yang gk jodoh ama perutnya bisa rewel semaleman kentut2 pake nangis bombay sinetron India, jadi aku belom berani banyak eksperimen macem2. Palingan aku cuma kasih kaldu2 aja seperti kaldu ayam, sayur dan daging sapi. Dari yang pernah aku baca di salah satu buku resep MPASI, indera pengecapan bayi belom setajam indera orang dewasa, jadi makanan yang menurut orang dewasa rasanya anyep, cuih, bleh, blenyek kaya “rasa yang pernah ada” *tsaah.. lain halnya buat lidah bayi, rasa makannya kaya lagi PDKT, berbunga bunga hahaha lebai ah! 😛 Ya intinya si bayi nggak harus banyak dikasih ina inu karena namanya pengenalan rasa aja kan..

Menu Abang Shai kebanyakan ngikutin saran dari DSA Margaretha yaitu liat di http://www.wholesomebabyfood.com Alhamdulillah si so far ok2 semua yang aku ikutin. Karena ini website dari luar, jadi banyak jenis makanan yang nggak ada disini dan kalopun ada muahal bener harganya, nggak deh!  Jadi aku ikutin yang familiar aja. 

Nah selera makan Abang Shai yang cukup OK punya ini, harus di dukung sama alat makan yang enak buat nyuapinnya seperti sendok yang aku bilang di awal tadi “penting nggak penting”, penting karena salah satu alat makan utama, kalau ukurannya nggak pas bisa nggak enak deh nyuapinnya. 

Sendok Bayi, Sendok Abang Shai, Alat makan bayi, Sendok tommee tippee, Sendok Ikea, Sendok Pigeon, Sendok Nuby
Sendok Abang Shai

Sebenernya semua sendok ini adalah sendok yang 1 set sama tempat makannya. Jadi nanti sekalian aku review dikit2 sama tempat makannya yah :

Dari atas ke bawah 

1. Nuby Easy Go Suction Bowl Spoon 

Nuby easy go, alat makan bayi, feeding set, green, baby
Nuby from Google Image

Menurut sumber salah satu Olshop deskripsi dari prodak ini adalah mangkok makan bayi yang dilengkapi suction agar mangkok bisa menempel pada meja jadi mendukung buibuk yang mau ngajarin anaknya baby led winning, juga lengkap dengan sendok yang bisa diselipkan di tutup mangkok.
Menurut aku alat makan ini ok banget, muat banyak trus bahannya juga bagus gampang dibersihkan. Nempel sama meja menjadi suatu important things karena usia Abang sekarang rasa ingin tahunya sangat menguasai dirinya. Jadi sendok, piring, makanan etc rasanya pengen dipegang sama dia. Dengan fitur nempel di meja ini, makanan nggak tumpah2. 

Sendoknya sendiri enak juga. Ukurannya pas deh nggak terlalu gede2 amat digenggam. Permukaan sendok agak terlalu lebar buat aku, jadi sekali nyendok kayaknya jadi banyak banget keambilnya, sedangkan mulut abang shai masi tiny wini bitty jadi celemotan deh.

2. Tommee Tippee Twin Bowl

Tomme Tippe from Google Image

Nah kalo ini Juara kelas! Sama deh kaya arti nama Abang Shaidan “rangking tertinggi” *azeegh* Sebenernya aku tu fens berat Tommee Tippee, karena nggak tau si kenapa hahaha.. tapi semua model dan fungsinya aku syukaa ngett. Tempat makannya sama kayak Nuby bisa buat dibawa kemana2, ukurannya lebih slim dari Nuby dan ini bisa buat 2 jenis makanan. Sendoknya juga diselipin di tutupnya. Tapi kalo buat suapin taro diatas meja si kayaknya agak kurang recommended yak, karena ringan banget jadi gampang diberantakin sama bocah. Kalo buat pergi2 okelah. 
Sendoknya laff angeet, karena yang pertama nih ringan banget depannya terbuat dari karet dan ada pengukur heater nya, jadi kalo makanannya kepanasan warna langsung berubah. Ke dua permukaan depannya tu pas banget buat masuk ke mulut bayi, nggak kegedean, nggak terlalu cekung bahkan cenderung lurus. Jadi nyuapin tu ya hap hap aja cepet banget pergerakannya. Nggak banyak yang nyisa di sendok. Aku sayang2 banget nih alat makan, rencananya si pengen taro di frame kaca wkwkwk lebay

3. Alat makan IKEA versi “Mata”

Aduh ini gemez banget siihh lucu bangett satu set ada gelas, piring, sendok sama bib nya. Kayak kodok bentukannya ada matanya gitu. Tapi sayanganya Abang Shai masih terlalu cimit buat mengerti kalo ini lucu bangeet lohh.. tempat makannya malah dibanting2, bib nya nggak betah di pake, gelasnya belom bisa nyedot, yah lama2 aku juga deh ni yang make. Tapi kalo baca petunjuknya emang buat Toddler si bukan bayi2 banget. Jadi mereka masih tulalit deh kaga nyambung sama alat makan se cutie pie ini. Tapi anehnya sendoknya tu bisa dipake dari seumuran Abang Shai. Ini juga 2nd option aku setelah Tommee Tippee. Karena emang enak juga si nggak terlalu cekung, trus ukurannya pas sama mulut bayi. Kalo di cuci juga cepet keringnya jadi enak nggak nunggu lama kalo mau dipake lagi. Karena sendoknya bisa dipake dari bayi, menurut aku ini produk long lasting, dari bayi sampe toddler bisa tetep kepake. Karena size nya juga cukup besar. Jadi awet deh! 

4. Pigeon feeding set

Kalo ini sih feeding set sejuta umat ibu2 yah, kalo kado nggak jauh2 pasti dari ini. Menurut aku ini kado yang berguna loh! Semuanya bisa kepake banget. Aku pake sendok dan mangkok kecilnya dulu. Mangkoknya pas banget buat sarapan dan makan buah sore, nggak terlalu besar tapi bisa bikin perut kenyang.  Tapi sendoknya nih deuuh ini si enaknya buat makanan yang cair2 karena cekung banget, jadi pasti tu ada makanan yang ketinggalan di bagian permukaan sendok. Ukurannya juga terlalu kecil. Buatku ini pasnya buat yang baru banget belajar makan. Kalo udah sering makan ini jadi nggak terlalu berguna si. Trus bahannya menurut aku kurang bagus juga, karena pernah aku kasih makan abang shai wortel, trus warna mangkok sendoknya jadi agak kusam dan nggak bisa hilang2 banget, kzl deh. Tapi buat sehari2 di rumah ini cukup ok si.. 

Alat makan Abang Shai semuanya kado, makaci yaak yang beliin, semuanya kepakee, semoga kalian semua dibales Allah Aamiiinnnnn

Segini aja yaaak, mudah2an barokaaah aamiiiinnn 

 

Moms dairy

Melow MummiShai

melow mumishaiNight everyone, Mummishai lagi baper bin mellow nih gara2 abis baca artikel di mommiesdaily.com (-saya-ingin-anak-anak-saya-kembali-menjadi-balita/) 

Anak2 tumbuh besar nggak berasa banget sama kita. Apalagi kalau kita menjalankannya dengan fun, rasanya masih teringat jelas bagaimana rasanya melihat testpack menandakan 2 garis positif – proses mengandung – melahirkan – pasca operasi – susahnya menyusui dst.. tau2 sekarang anaknya udah mau berdiri.. lama2 sekolah, TK, SD dst.. pastinya kangeeeenn banget anak kita nempel2, nangis2 minta digendong, ribet2nya makein diappers, nyuapin makan.. Tiba2 anak yang kita temani selama ini udah bisa milih apa yang dia suka, apa yang dia tolak, pilih pergi sama teman2 atau sama keluarga.. 

Padahal kita orangtua pastinya milih anak dibanding apapun di dunia ini.. Tapi anak belum tentu akan pilih orangtuanya yah.. 

Semoga Abang Shai akan sayang terus sama bapak, mumi dan kelurganya.. don’t grow up to fast.. it’s a trap like peter pan said..