Moms dairy

TV vs Baby

Haii.. akhirnya MumiShai sempetin nulis lagi disini.

Teknologi akhir2 ini nggak bisa deh dijauhin dari kehidupan kita sekarang. Ibaratnya Wifi atau kuota sama pentingnya sama udara, ya nggak sih? Bayangkan, wifi dan kuota bisa disetarakan sama oksigen, berarti efek “menghirup” sebongkah wifi sama dasyatnya sama hirup oksigen. Kalo nggak ada koneksi internet buat gadget rasanya seperti  “mati”, tapi yang mati bukan fisiknya, melainkan mati kehiduapan sosialnya, nggak bisa update lagi di social media, nggak bisa liat update-an orang2, nggak ada hiburan, nggak bisa liat2 kyutnya hamish daud hahahaha, pokoknya garing deh.

Nggak ada TV apalagi, tontonan selama ini bisa hilang sekejab bikin betee berkepanjangan bak mau period semu orang bakak diomelin (itu si MumiShai aja deh kayaknya hahaha) Tapi paling gak kalo ada gemuruh keriangan TV bisa menggantikam suara rumah yang sepi.

Nggak bisa dipungkiri, teknologi punya peran besar buat perkembangan kehidupan kita. Arus informasi yang masuk ke kita (apalagi anak2) bakal ngaruh ke tumbuh kembang manusia si penikmat teknologi. Apalagi anak otaknya masih kayak sponge (tapi nggak pake “Bob” yak wkwkwkwk), gampang banget nyerap informasi dari sana sini. Filter dan proses penyaringan informasi emang super penting buat kita orang tua. Salah2 bisa dapet informasi yang nggak akurat dan negatif untuk anak2.

PR orang tua sekarang menurutku jauh lebih besar di era milenial digital kwintal bantal (laah kenapa jadi “tal2” semua yak hahaha) Selain arus informasi yang harus di saring, gadget dan TV bikin ketagihan dan candu buat anak2. Liat cahaya dan warna warni bikin anak teruss aja fokus ke arah layar. 

Itulah yang terjadi sama Abang Shai, doi tu kalo udah nonton chanel Baby First gawat deh, bisa bengong kayak di hipnotis. Ada Raisa lewat juga diem aja kalik dia hahahaha.. Sejujurnya kita sebagai orang rumah cukup terbantu dengan adanya TV, jadinya kita yang tanpa baby sitter ini bisa melakukan aktivitas lain sembari Abang Shai menonton TV. Apalagi pas Abang Shai sakit mata kemarin, rewelnya bukan main deh, kasian si sebenernya, mungkin badannya nggak enak, matanya perih. Usia 6 bulan awal Abang Shai udah bisa bubbling atau ngomong “ba.. ba.. ba., ma.. ma.. ma..” Pas sakit mata kita kasih TV terus biar dia dieman daaan ilang seketika bublingnya itu.

Taken from google

Waktu Abang Shai udah sembuh, usia 7-8 bulan Abang Shai nggak kita kasih tonton Baby First sama sekali (tapi kita kasih tontonan India hahaha ya kagaklah) Aku terketuk untuk memberhentikan aktivitas nonton Abang Shai karena membaca sebuah artikel di facebook dimana ada orangtua yang memberikan kebebasan menonton TV seharian untuk anaknya yang balita. Walhasil sampai usia 2 tahun anak tersebut belum bisa bicara banyak, bahkan masih seperti bayi, hal ini dikenal juga sebagai Speech Delay. Dari artikel tersebut disebutkan, otak bayi belum bisa menerima gambar yang bergerak cepat dan belum bisa informasi segitu banyaknya, jadilah anak telat bicara.Mantan bos ku juga sudah mengingatkan untuk tidak memberikan banyak gadget ke Abang Shai dengan alasan itu, Speech Delay. Sama dengan yang pernah aku tonton seminar Dr. Tiwi di Youtube, “kita sebagai orang tua tidak bisa lebih menarik dari gadget atau TV, percuma saja kalau fisiknya anak sehat tapi masih belum bisa bicara” kurang lebih gitu deh omongannya. 

Emang si nggak semua anak seperti Abang Shai, yang begitu tertarik dan naksir berat sama TV, keponakanku cenderung cuek dan lebih memilih bermain daripada menonton TV. Tapi untuk kasus Abang Shai memang harus dikurangi frekuensi menonton TV nya. Selama sebulan itu rasanya ngos2an banget jagain Abang Shai yang super aktif dan nggak bisa diem. Gelinding sana-sini, lempar barang ini itu, aduh pokoknya super deh. Kita orangtuanya juga berasa garing banget jadi jarang nonton TV. Tapi ada hasilnya, bublingnya Abang Shai kembali lagi, horeee!

Usia 8 bulan sudah bisa merangkak juga dan sekarang di usia 9 bulan lagi suka2nya berdiri jalan merambat. Sekarang sudah boleh nonton TV baby first lagi, tapi tetep dibatasin jamnya. Paling nggak dengan mengurangi gadget bener2 terbukti anak lebih cepet berkembangnya.

Semoga bermanfaat yaah, see you in another article 

Moms dairy

Spoon-ish for baby 

Hai2, MumiShai lagi gabut karna anaknya udah bobok (ialah udah jam 11 malem) anaknya kecapean abis ngitungin voting pilkada wkwkwkw.. 

Udahlah gubernur2an biarkan yang lebih pinter dan lebih gurih2 nyoi aja yang bahas. MumisShai cuma mau bahas per-sendok-an Abang Shai aja hahaha.. penting gk penting yak?

Waktu hamil suka nyinyir gitu si kalo baca review ibu2 tentang alat2 perlengkapan bayi yang naujubile buanyaknya dan super aneh2, dalem hati “ngapain sik beginian di bahas? segala sendok lah, botol lah, shampo bayi lah” bukannya semua produk itu sama aja?? daaan jeng jeng jengg  DANG!! MumiShai yang super sotoy ini sekarang ngerasain pas Abang Shai migrasi dari perut ke dunia, ternyata barang2 bayi yang kayaknya penting2 enggak ini, banyak memiliki plus minus yang bisa direview dan di jajal satu2. 

Intermezzo dikit nih, Abang Shai Alhamdulillah banget2an urusan kunyah mengunyah, makan memakan, dia sama sekali nggak pake drama2 lambe turah *jiah ktawan bacaannya hahaha. Semua di hap hap, pernah si beberapa kali nolak makanan kayak bayam, tempe dan.. apa yah lupa?? Tapi kebanyakan yang dilahap dari yang di lepeh. Ditambah Abang ini jarang banget pake tambahan2 “lemak” seperti olive oil (belom pernah di coba si sebenernya wkwkwk) alasannya? hmm karena Abang Shai perutnya amat sangat sensitif, ketemu makanan yang gk jodoh ama perutnya bisa rewel semaleman kentut2 pake nangis bombay sinetron India, jadi aku belom berani banyak eksperimen macem2. Palingan aku cuma kasih kaldu2 aja seperti kaldu ayam, sayur dan daging sapi. Dari yang pernah aku baca di salah satu buku resep MPASI, indera pengecapan bayi belom setajam indera orang dewasa, jadi makanan yang menurut orang dewasa rasanya anyep, cuih, bleh, blenyek kaya “rasa yang pernah ada” *tsaah.. lain halnya buat lidah bayi, rasa makannya kaya lagi PDKT, berbunga bunga hahaha lebai ah! 😛 Ya intinya si bayi nggak harus banyak dikasih ina inu karena namanya pengenalan rasa aja kan..

Menu Abang Shai kebanyakan ngikutin saran dari DSA Margaretha yaitu liat di http://www.wholesomebabyfood.com Alhamdulillah si so far ok2 semua yang aku ikutin. Karena ini website dari luar, jadi banyak jenis makanan yang nggak ada disini dan kalopun ada muahal bener harganya, nggak deh!  Jadi aku ikutin yang familiar aja. 

Nah selera makan Abang Shai yang cukup OK punya ini, harus di dukung sama alat makan yang enak buat nyuapinnya seperti sendok yang aku bilang di awal tadi “penting nggak penting”, penting karena salah satu alat makan utama, kalau ukurannya nggak pas bisa nggak enak deh nyuapinnya. 

Sendok Bayi, Sendok Abang Shai, Alat makan bayi, Sendok tommee tippee, Sendok Ikea, Sendok Pigeon, Sendok Nuby
Sendok Abang Shai

Sebenernya semua sendok ini adalah sendok yang 1 set sama tempat makannya. Jadi nanti sekalian aku review dikit2 sama tempat makannya yah :

Dari atas ke bawah 

1. Nuby Easy Go Suction Bowl Spoon 

Nuby easy go, alat makan bayi, feeding set, green, baby
Nuby from Google Image

Menurut sumber salah satu Olshop deskripsi dari prodak ini adalah mangkok makan bayi yang dilengkapi suction agar mangkok bisa menempel pada meja jadi mendukung buibuk yang mau ngajarin anaknya baby led winning, juga lengkap dengan sendok yang bisa diselipkan di tutup mangkok.
Menurut aku alat makan ini ok banget, muat banyak trus bahannya juga bagus gampang dibersihkan. Nempel sama meja menjadi suatu important things karena usia Abang sekarang rasa ingin tahunya sangat menguasai dirinya. Jadi sendok, piring, makanan etc rasanya pengen dipegang sama dia. Dengan fitur nempel di meja ini, makanan nggak tumpah2. 

Sendoknya sendiri enak juga. Ukurannya pas deh nggak terlalu gede2 amat digenggam. Permukaan sendok agak terlalu lebar buat aku, jadi sekali nyendok kayaknya jadi banyak banget keambilnya, sedangkan mulut abang shai masi tiny wini bitty jadi celemotan deh.

2. Tommee Tippee Twin Bowl

Tomme Tippe from Google Image

Nah kalo ini Juara kelas! Sama deh kaya arti nama Abang Shaidan “rangking tertinggi” *azeegh* Sebenernya aku tu fens berat Tommee Tippee, karena nggak tau si kenapa hahaha.. tapi semua model dan fungsinya aku syukaa ngett. Tempat makannya sama kayak Nuby bisa buat dibawa kemana2, ukurannya lebih slim dari Nuby dan ini bisa buat 2 jenis makanan. Sendoknya juga diselipin di tutupnya. Tapi kalo buat suapin taro diatas meja si kayaknya agak kurang recommended yak, karena ringan banget jadi gampang diberantakin sama bocah. Kalo buat pergi2 okelah. 
Sendoknya laff angeet, karena yang pertama nih ringan banget depannya terbuat dari karet dan ada pengukur heater nya, jadi kalo makanannya kepanasan warna langsung berubah. Ke dua permukaan depannya tu pas banget buat masuk ke mulut bayi, nggak kegedean, nggak terlalu cekung bahkan cenderung lurus. Jadi nyuapin tu ya hap hap aja cepet banget pergerakannya. Nggak banyak yang nyisa di sendok. Aku sayang2 banget nih alat makan, rencananya si pengen taro di frame kaca wkwkwk lebay

3. Alat makan IKEA versi “Mata”

Aduh ini gemez banget siihh lucu bangett satu set ada gelas, piring, sendok sama bib nya. Kayak kodok bentukannya ada matanya gitu. Tapi sayanganya Abang Shai masih terlalu cimit buat mengerti kalo ini lucu bangeet lohh.. tempat makannya malah dibanting2, bib nya nggak betah di pake, gelasnya belom bisa nyedot, yah lama2 aku juga deh ni yang make. Tapi kalo baca petunjuknya emang buat Toddler si bukan bayi2 banget. Jadi mereka masih tulalit deh kaga nyambung sama alat makan se cutie pie ini. Tapi anehnya sendoknya tu bisa dipake dari seumuran Abang Shai. Ini juga 2nd option aku setelah Tommee Tippee. Karena emang enak juga si nggak terlalu cekung, trus ukurannya pas sama mulut bayi. Kalo di cuci juga cepet keringnya jadi enak nggak nunggu lama kalo mau dipake lagi. Karena sendoknya bisa dipake dari bayi, menurut aku ini produk long lasting, dari bayi sampe toddler bisa tetep kepake. Karena size nya juga cukup besar. Jadi awet deh! 

4. Pigeon feeding set

Kalo ini sih feeding set sejuta umat ibu2 yah, kalo kado nggak jauh2 pasti dari ini. Menurut aku ini kado yang berguna loh! Semuanya bisa kepake banget. Aku pake sendok dan mangkok kecilnya dulu. Mangkoknya pas banget buat sarapan dan makan buah sore, nggak terlalu besar tapi bisa bikin perut kenyang.  Tapi sendoknya nih deuuh ini si enaknya buat makanan yang cair2 karena cekung banget, jadi pasti tu ada makanan yang ketinggalan di bagian permukaan sendok. Ukurannya juga terlalu kecil. Buatku ini pasnya buat yang baru banget belajar makan. Kalo udah sering makan ini jadi nggak terlalu berguna si. Trus bahannya menurut aku kurang bagus juga, karena pernah aku kasih makan abang shai wortel, trus warna mangkok sendoknya jadi agak kusam dan nggak bisa hilang2 banget, kzl deh. Tapi buat sehari2 di rumah ini cukup ok si.. 

Alat makan Abang Shai semuanya kado, makaci yaak yang beliin, semuanya kepakee, semoga kalian semua dibales Allah Aamiiinnnnn

Segini aja yaaak, mudah2an barokaaah aamiiiinnn 

 

Moms dairy

Melow MummiShai

melow mumishaiNight everyone, Mummishai lagi baper bin mellow nih gara2 abis baca artikel di mommiesdaily.com (-saya-ingin-anak-anak-saya-kembali-menjadi-balita/) 

Anak2 tumbuh besar nggak berasa banget sama kita. Apalagi kalau kita menjalankannya dengan fun, rasanya masih teringat jelas bagaimana rasanya melihat testpack menandakan 2 garis positif – proses mengandung – melahirkan – pasca operasi – susahnya menyusui dst.. tau2 sekarang anaknya udah mau berdiri.. lama2 sekolah, TK, SD dst.. pastinya kangeeeenn banget anak kita nempel2, nangis2 minta digendong, ribet2nya makein diappers, nyuapin makan.. Tiba2 anak yang kita temani selama ini udah bisa milih apa yang dia suka, apa yang dia tolak, pilih pergi sama teman2 atau sama keluarga.. 

Padahal kita orangtua pastinya milih anak dibanding apapun di dunia ini.. Tapi anak belum tentu akan pilih orangtuanya yah.. 

Semoga Abang Shai akan sayang terus sama bapak, mumi dan kelurganya.. don’t grow up to fast.. it’s a trap like peter pan said.. 

Moms dairy

Baby and his needs

Hi2 jumpa lagi nih sama mumishai.

Abang Shai hari ini menginjak usia 8 bulan. Waktu usia 7 bulan, maak! makin aktif, makin “jungkat jungkit” gerakannya, berusaha merangkak tapi masih pake kepala di sundul ke kasur biar maju ke depan hahaha.. Tapi di awal bulan ini finaleeh dia bener2 bisa merangkak, omayGod kayak mimpi deh liatnya! kayaknya di timehop masih suka ngasih reminder sms2an sama dokter kandungan taun lalu nanya ina itu sekarang anaknya udah ngrakak dong? Besok2 anaknya udah minta jajan ke Indomaret lagi, wkwkwk..

Abang Shai kakinya udah super gatel kayaknya pengen berdiri, pengen bisa kayak orang2 berdiri dan jalan tegak. Jujur si aku super kewalahan sebenernya. Karena badanku yang se-skinny dan se-ok Dian Sastro ini (bok ngarepnya kejauhan yak hahaha) terkadang suka nggak kuat menahan dan menjaga Abang biar nggak jatoh agar dia tetap bisa senang2 bermain dan eksplor apa aja yang dia lihat.

Aku juga masih baby sitter-less, jadi belom kepikiran buat ada tenaga tambahan yang khusus jagain Abang Shai, mengingat aku kan stay at home mom, mungkin baby sitter akan lebih berguna buat working mom. Ditambah bayaran babysitter hampir sama kaya sarjana fresh grad s1 😢  Oemji aku bisa nggak belanja diapers nih buat gaji Si Mbake bebisiter! (lebay si kalo itu)

Walaupun kadang ada si masanya aku butuh banget orang jagain Abang Shai, pengen banget me time pergi sejenak, nonton bioskop bareng suami yang kita lakuin terakhir pas aku hamil 8 bulan kayaknya. Tapi kalo liat di rumah dengan 1 PRT yang urus rumah jg + Mama yang tangannya udah nggak se-fit waktu masih muda belia bak awkarin (kenapa awkarin yak? hahaha) jadi nggak tega ninggalin Abang Shai si anak aktif ini ke orang rumah. Di rumah mertuapun mereka sangat nggak keberatan kalau aku titipin Abang Shai, tapi balik lagi nggak tega mengingat yang tumbuh nggak cuman Abang Shai, tapi kakek neneknya juga bertambah tua hiks.

Tapi kalo dipikir2 sekarang masa2nya Abang lagi nempel banget sama aku, udah kaya stiker Jungleland di mobil2, lengkeeet, susah dikletekin hahhaha.. Jadi gimana mau dititipin juga kalo anaknya lengket banget gini? Kalo yang aku pernah baca di IGnya Ayudia si Mamanya Sekala, usia 7 bulan bayi baru sadar kalau dia udah nggak lagi ada di janin Ibu, jadi dia nempel banget sama mamanya pada masa2 ini. Jadi bulan2 kemaren kemana aja bang? Mungkin kamu masih antara fly sadar nggak sadar “dimane gue yaa? asik2 enak gitu deh ni rasanya.. laper tinggal slep nempel ke Payudara emak” 

Nah pas 6 bulan kan dia udah sedikit tau yak susahnya hidup kalo laper harus duduk, berusaha ngunyah dan mencerna makanan yang nggak lagi dalam bentuk cairan, jadilah dia baru sadar “Momi I need youu, Acu mau balik ke rumahku aja diperut momi” hahaha itu sotoy2an aja si..

Akhirnya pelarian Me Time aku ya cuma sama smartphone, karena cuma ini benda yang bisa aku pegang sembari nyusuin atau jagain Abang Shai main. Kalau baca buku pasti di robek2, kalau Abang lg tidurpun dia terganggu dengan suara kertas yang di bolak balik. Terpujilah wahai engkau pencipta smartphone. Semoga masuk surga aamiin. 

Dari sinilah aku suka browsing2 yang paling menghibur para buibu, yaitu shopping onlen wkwkwk.. Tapi yang dicari si udah bukan buat diri sendiri, sekarang mah apa2 buat Abang. 

Tadinya nggak perlu, jadi perlu pas baca review2 barang bayi tertentu dan tergiurlah emak sotoy ini buat belanja barang bayi. 

Kalu e-commerce aku paling “lopelope” sama Bukalapak.com, karena sungguh menyenangkan dan membahagiakan lahir dan batin wkwkwk, kita bisa chatt sama si pelapak, trus kita bisa nego juga kan di fitur nego. Barangnyapun bisa cepet sampenya via gojek. Juaranya lagi uang cepet kembali kalo barangnya nggak ada, asoi geboi deh no need to worried buat belanja.

Dari hamil sebenernya akupun sering belanja keperluan bayi disini. Karena tinggal klak klik kluk barang yang kita mau banyak pilihannya dan voila langsung kirim deh, cuss.. Barang2nya pun variatif banget buat bayi, ragamnya buanyak dan untuk produk yang susah didapet aja ada disini. 

Nah ada 1 lapak yang aku jadi langganan banget, yaitu si Yukibabyshop. Sebenernya si Yuki udah nggak asing di telinga Ibu2 yah, Yuki punya web sendiri juga dan ada account IGnya, jadi sebenernya gak harus lewat Bukalapak. 

Awalnya aku cuma beli Nuna Leaf pas hamil Abang, karena bouncer goyang2 itu kan must have item banget buat buibu “masa kini” yang bukan “masa gitu dong?”, dimana bouncer goyang2 itu sangat2 fungsional buat baby NB – kurleb 4 bulan terhipnotis dan bobok. Umur 5 bulan keatas si udah pengen bangkit aja dari tu bouncer. Anyway back to topik yak si Yukibabyshop itu menurutku harganya miring deh kayak otaknya Mamashai wkwkwk.. 

Aku udah compare ke beberapa tempat, udah coba berburu diskonan di e-commerce sana sini, tapi teteup dong menurut aku lebih murah di Yukibabyshop. Pelayanannya menurut aku ok2 aja, since aku kalo beli barang online emang nggak banyak nanya2 ke mbak2nya (pemalas wkwkwk) tapi selain karena malas, aku biasanya udah research tentang barang yang mau aku beli sih, jadinya yaudah nanya yang penting2 ajah. 

Akhirnya berawal dari Nuna Leaf, lanjut beli yang lain deh macam2 beraneka rupa warnanya, ada baby box, high chair, baby mat, booster seat, breast pump dll. Pengiriman bisa via kurir mereka sendiri dengan syarat COD (cash on delivery) ongkirnya cuma 50ribu, padahal jaraknya lumayan jauh yah dari daerah Daan Mogot. Yuki baby shop juga jual lengkap berbagai macam kebutuhan Ibu hamil sampai segala hal buat bayi.

Untuk mainan yang sifatnya sementara, ukurannya besar dan makan tempat, aku sewa di @rentalalatbayi disini si alat2nya lumayan lengkap dan mursida bangett! Aku sempet sewa buat keponakanku Baby Walker dan Booster Seat cuma 150ribu perbulan. Trus sewa itu selesai aku ganti dengan Jumper Roo untuk anakku, harganya cuma 130ribu perbulan. Sekarang aku lagi sewa Around We Go karena Abang Shai udah iseng pengen coba jalan, diberi harga 220ribu perbulan. Tapi ya namanya barang sewaan kualitasnya emang nggak bisa disamakan dengan barang yang cling cling dari box nya. Pasti ada lecet sana sini, kursinya keliatan kotor, dll. Buat aku nggak masalah selama bukan kerusakan yang major banget si ya ok2 aja. 

Begitulah kira2 cerita MamaShai kalik ini, mungkin besok2 aku bakal cerita yang lainnya yaah.. 

Moms dairy

Baby Food Procecor

Hi, akhirnya ngebahas yang lain selain sakit bayi, fufufufu..

Abang Shai udah masuk usia 7 bulan Alhamdulillah. Namanya anak lanang, makannya banyak dan Alhamdulillah sampe detik ini belum picky (jangan sampeeee tolongg) dikasih makan apa aja mangap, kalo lama nyuapinnya langsung bete marah2 wkwkwkwk..

Ngomongin soal makanan bayi, pasti nggak jauh-jauh dari baby food procecor. Awalnya aku si nggak tertarik beli yang macam gini2, soalnya kan bayi makan-makanan yang dihaluskan gitu nggak berlangsung lama. Targetnya 10 or 11 bulan udah bisa kunyah2 makanan orang dewasa.

Tapi karena ngeliat kerempongan alat masak kakakku buat anaknya, jadi bikin lemah pendirian iman buat nggak beli food procecor kekekekek.. Alat2 masak kakaku terdiri dari, panci, teflon, slow coker, blender, etc. Kalo ke rumah mertuanya dibawa2 deh tu “1 keluarga” alat masak yang rempesnya naujubile. Ditambah yee pas ke Ausie kemaren tu alat2 juga dibawa2 pemirsah! makk aku lambaikan tangan deh kalo harus berurusan sama alat2 dapur gitu.

Akhirnya browsing2 naksir berat nih sama Beaba, tapi harganya bikin brokenheart 💔 nunggu di endorse2 kaga ada yang mau kan hahahaha ngarep 😜

Pilihanku jatuh pada Babymoov Nutribaby. Why? karena fungsinya banyak, selain bisa steamer, bisa juga buat defrosted, sterillizer dan warmer.

my babymoov nutribaby

1 alat banyak fungsinya, love it tomaaatt. Ini salah satu life saviour pas kemaren aku dan suami tertular sakit mata. Sakit mata kemarin benar2 menyerang daya tahan tubuh kita. Badan jadi meriang dan demam tinggi. Dengan adanya si Babymoov Nutribaby ini, jadi mempermudah kita dalam persiapin makanan Abang. Nggak harus ditongkrongin depan kompor (kalo pake kukusan biasa) bisa kita tinggal2, kukusan akan matang dengan sendirinya dan alatnya akan berbunyi jika sudah matang. Jadinya ngirit waktu, kita bisa istirahat sejenak untuk mengembalikan badan kita yang sakit2. Aku dan suami saling bergantian menyiapkan makannya Abang Shai. Karena mudahnya alat ini tinggal isi air di wadahnya dan pencet cat cet cut dengan layar LCD nya, jadi super gampil buat suami, sekali liat langsung bisa dipraktekin sendiri.

Makanan yang dikukus-pun bisa terdiri dari beberapa jenis karena terdiri dari 2 tingkat. Misalnya ni, yang tingkat atas buat bikin nasi (apah? nasi? bisa buat bikin nasi juga loh buibuk, canggih warbiasak yaaak) bagian bawahnya bisa buat lauknya kayak sayuran or daging. Bener2 deh nggak harus lari sana sini buat masak nasi atau lauknya dengan beda alat atau takut hangus kalau ditinggal. 

Paling love sama bagian bawahnya yang bisa nampung air kaldu dari makanan yang kita kukus. Jadi airnya nggak lari kemana2 dan kaldunya bisa langsung kita pakai buat blender. Kalau kaldu ayam biasanya aku simpen di freezer.

Selain itu, awal2 makan, makanan Abang Shai dicampurin Asi biar perutnya nggak kaget. Asi yang diambil dari freezer bisa langsung dipanaskan dengan setting warmer. Jadi nggak harus pake2 warmer yang berbeda lagi.

Bigger capacity, yes it is, bisa menampung sampai 500 cc, jadi kalau mau masak banyak buat stock di kulkas no need to worry tempat terbatas, ini bisa menampung banyak makanan koks.

Buku panduan yang didapat juga very helping. Disana tertera menit2 yang sebaiknya diterapkan buat berbagai jenis makanan. Jadinya kita nggak kukus kematengan atau malah gimana2. 

Blendernya menggunakan hand blender, jadi harus kita pencet2 maksimal tiap 5 detik, nggak secara otomatis muter sendiri. Kalo menurut aku si lebih enak ya kayak gini, jadi kita bisa atur tekstur makanannya. Semakin tinggi umurnya bayi, teksturnya harus semakin kasar semakin keras biar nggak ngemut terus. Kalau yang aku liat dengan menggunakan blender otomatis malah akan membuat tekstur makanan terlalu halus. 

Itu si buat aku yang bikin cinta sama produk Babymoov Nutribaby ini. Bayik2 sekarang sungguh beruntung, punya banyak kemudahan dari inovasi2 kekinian hihihi. 

Sebenernya si aku sempet baca juga blogsnya mamaofsnow yang membahas tentang babymoov nutribaby ini, salah 1 alasan juga aku pilih produk ini hasil review beliau 🙂

Kekurangannya pasti ada yah setiap produk. Kalau menurut aku produk ini nggak bisa di compare dengan Beaba, Philips Avent ataupun Nuby. Karena dia termasuk one of a kind produk yang bisa macem2 fungsi. Dengan banyaknya fungsi nggak mungkin alatnya mungil dan handy, jadinya produk ini cukup makan tempat dan bukan tipe yang bisa diajak2 traveling. Jadinya kalau pergi2 aku selalu siapkan makanan dari rumah dan pilih2 menu yang kira2 tahan lama kalo dijalan. Kalaupun nggak memungkinkan, aku selalu siapkan bubur instan ajah, huehue. 

Aku bukan tipe ibu yang anti sama makanan instan, sama halnya aku nggak anti sama sufor. Memang sebaiknya alami lebih ok jelass lah, tapi yang namanya keadaan kita nggak bisa prediksi, yang penting si kalau menurutku nggak setiap waktunya makan pake makanan instan, sesekali okelah.

Selain tempatnya yang geda, elemen yang dicuci cukup banyaak, disinilah menurut aku yang agak jadi boros waktu. Karena aku banyak menghabiskan waktu untuk nyuci. Siasatinya aku selalu bikin 2 porsi langsung buat makan siang dan malem, jadinya malem nggak harus ngukus2 lagi, tinggal diangetin aja pake settingan warmernya. 

Kalau makanan udah siap diangkat, harus sedia alas atau keset deh dilantai, karna pas wadahnya diangkat untuk dipindahkan ke blender, yang namanya makanan kukusan pasti bawahnya penuh air. Jadi airnya kemana2 kalau kita nggak nyiapin alas. 

Tapi overall buat aku dari skala 1-10 alat ini masuk ke nomer 11 deh hahahahaha yaa 9,5 lah, kekurangan2nya tetep bisa dimaklumi karena fungsi dan kemudahannya yang oke beraats. 

Segitu aja yah reviewnya, see you in another post! 

Moms dairy

his eyes.. :(

hai.. lagi2 aku sekarang akan sharing tentang sakit, yap anakku my only one son kembali sakit, tapi kali ini lebih sulit penyembuhannya dari sakit2 sebelumnya, yaitu sakit mata.

Awalnya Mamaku yang terkena penyakit ini. Dibawa ke dokter spesialis mata (tantenya suamiku, yaitu Dr. Naila Karima di MMC Hosipital) namun penanganannya agak terlambat karena beberapa hari setelah hari terkena penyakit tersebut baru menyambangi rumah sakit, jadilah virusnya bertambah parah dan mata menjadi berwarna merah bak berdarah. Dokter Naila sudah mengingatkan mama untuk sementara waktu jauh2 dulu dari cucu2, karena sangat rentan tertular penyakit mata dari virus ini. 

Tapii, yah namanya anak yak kesian kan sama emaknya di isolasi di kamarnya bak tahanan kelas mewah yang kayak di liputan di tipi2 *haha sotoy ah* :p aku gak tega liatnya, temennya cuma TV, handphone, helper keluar masuk anterin makanan, cucu2 dijauhin nggak boleh main di kamarnya, cm dadah2 dari pintu kamar dan komunikasi lewat WA padahal 1 rumah, Sedih kan? Apalagi kalo denger keluhannya matanya perih dan sampe demam segala huhuhu..

Akhirnya Abang Shai aku ajaklah ke kamarnya, main2 di kasurnya sekali doang loh padahal dan kecolongan virusnya masuk disitu. Penularan virus tersebut lewat cairan dari air mata, kalau di usap2 pakai tangan dan NGGAK CUCI TANGAN *penting banget loh budaya cuci tangan*  trus meper ke baju, sprei, dan lain2 tanpa sengaja, merajarela lah virus tersebut ke mata orang lain.

Akhirnya bertepatan dengan hari Natal tanggal 25 Des Abang Shai bangun tidur matanya kirinya merah dan aaaa super sedih, ini sih ketularan pikirku! Mama bergegas menyuruh aku dan suami untuk ke Dr. Naila hari itu juga biar nggak terlambat kayak Mama. Nggak sampai disitu, eng ing eng Mbak Helper aku satu2nya ketularan jugaaa dan kenanya di ke 2 matanyaa!! oemjii udah kayak film zombie tau nggak sii? nyebarnya serem cepet banget, dimana Mama udah berangsur sembuh, nggak semerah sebelumnya, malah nular ke Abang Shai dan helper kita. 

Yaudah deh, Dr. Naila sebenernya nggak praktek pada tanggal merah tsb, tapi bela2in deh demi Abang Shai periksa di MMC dan hasilnya Abang Shai dan Mbak kita positif kena virus dari mama. 

Untuk Abang Shai dikasih 2 obat, satu di tetes 4x sehari dan 1 lagi di oles di bola matanya (ngilu nggak si bayanginnya?) Tapi ternyata yang oles lebih gampang dipake karna pas lagi tidur aja dipakenya, bangun2 udah keluar kotoran2nya. Kalau yang tetes, amsiong, aku dan suami harus perang dulu ama Abang Shai karena luar biasa berontaknya dia saat mau ditetesin, jadi makin berontak makin ditutup rapat matanya dan harus dibuka paksa. Sejujurnya super nggak tega liat dia jejeritan kaya gitu, tapi gimanaa? Kalo nggak, nggak sembuh2.. 

Nama obatnya Floxa Ofloxacin yang ditetes dan Polygran yang di oles (gambar dari mbah gugel yaa)

Hari ini udah hari ke 4 Abang Shai masih sakit mata disertai demam juga sampai angka 38 celcius hiks. Konsul via WA sama Dr. Naila, beliau bilang bawa aja ke DSA kalau sampai demam, karena harus minum antibiotik. Pengennya si ke Dr. Margareta kesayangan kami, tapi beliau prakteknya sore ke malam di Brawijaya kalau weekdays, aku menghindari dulu Abang Shai keluar malem2 saat masih demam, siangnya di RSPP (kejauhan ah) akhirnya ke Dr. Sander aja deh. 

Dr. Sander nggak kasih obat apa2 selain Tempra yang dosisnya dinaikan dari sebelumnya saat demam karna flu. Menurutnya antibiotiknya dapet dari Floxa yang sudah mengandung antibiotik. Tapi jika masih panas sampai jumat, maka harus balik lagi (Ya Allah semoga gk demam lagi aamiinnnnnnnn)

3 hari berturut – turut sampai hari ini kita setiap hari ke Dokter. Hari ini, Rabu 28 Dec 2016 kita ke Dr. Naila lagi buat cek progresnya. Alhamdulillah Ya Allah walaupun belom sembuh tapi mendingan. Efek dari sakit mata ini matanya jadi seperti bengkak dan jadi menyipit. 

Mata Abang Shai kembali diperiksa dan kali ini di balik kelopak matanya, oemji super nggak tega. Gunanya membalik kelopak mata agar dilihat apakah virus ini menyebabkan keluarnya selaput di kelopak matanya atau tidak. Jika ya, maka harus di pecahin bak balonku ada lima, rupa rupa warnya (malah nyanyi) Alhamdulillah Ya Allah, anakku nggak ada selaput di kelopaknya. 

Alhamdulillah sampai malam ini Abang Shai belum demam lagi dan jangan sampai, terakhir demam tadi siang 37,7.. 

Abang jadi super rewel, lebih sering nangis, ketawa hanya sedikit2.. Sedih banget deh.. 

Tapi untungnya yg kena hanya 1 mata dan selera nyusunya masih bagus, juga selera makannya masih OK. 

Aku pernah nonton seminar Dr. Tiwi dari RS Bunda di Youtube, beliau bilang anak yang rentan sakit biasanya kekurangan vitamin D. Vitamin D didapat dari sinar matahari. Memang Abang Shai aku akuin sangat jarang kena matahari, aku jemur cuma 40 hari awal. Karena aku susah banget bangun pagi haha maafkan mamamu yang pemalas ini.

Beruntungnya aku punya suami yang super duper triple baik.. dia sampai bela2in cuti akhir taun untuk bantu aku merawat Abang Shai. Karena Mbak yang biasa bantu aku pegang Abang Shai harus pulang karena dilamar orang zzzz kzl. Jadilah suamiku berkorban cuti kantornya diabisin demi Abang Shai..

Semoga postingan selanjutnya Abang Shai udah sembuh dan sharing yang seru2 aja  yaah bukan penyakit aamiinnn..