Moms dairy

End Of Nana

Haii Mumishai udah lumayan lama yah nggak cerita2 lagi. Kali ini, cerita emak2 “mengASIhi” emang pasti beda2 yah, ada yang full asi secara langsung, full pake botol, campur sufor, ataupun full sufor. Apapun pilihannya, minumnya tehbotol sosro hehe gk deng 😁, apapun pilihannya pasti yang paling baik buat anak dan ibu. I won’t judging anything, aku dari awal bukan yang pro asi banget, MumiShai adalah pro “yang penting anak sehat”

Karena MumiShai ngebebong aja sehari2nya alias banyakan di rumahnya daripada pergi2, jadi Abang Shaidan hampir selalu direct breastfeeding. Sampe suatu hari MumiShai kena tifes dan disaranin untuk berenti asi aja. MumiShai pikir Abang Shai juga cuma malem aja kok Nana nya (bhs Abang utk nyusu), kayaknya gapapa juga kalo Abang harus “pensiun dini” dari asi sebelum 2 taun. Akhirnya mulai campur ke sufor sekitar 6 bulan lalu tapi malemnya tetep Nana.

Nah kan bocahnya bentar lagi mau 2 taun, jadi MummiShai latian nyapih deh dari 2 minggu lalu. Malem gk dikasih Nana, pokoknya harus tidur gimana caranya tanpa Nana walaupun susah banget. Ternyata setelah mulai di sapih, Abang Shai parah si rewelnya. Nggak mau mandi padahal biasanya suka banget maen aer, nggak mau makan even makanan favoritnya, jadi suka marah2, maunya cuma maen dan nonton yutup dan masih banyak rewel2 lainnya deh. Macam orang yang keilangan sesuatu tapi nggak tau apaan jadinya rungsing ngomel2 doang.

Jujur si we hampir mo kasih bendera putih 🏳🏳, nyerah aja kasih ke nenek2nya deh atau gk drop Abang di kantor bapaknya maen gih sana ampe pulang kantor wkwkwk. Karna Abang jadi kayak anak yang nggak we kenal, super beda deh. Dia kayak nggak nyaman gitu sama apa yang lagi dihadapinya yaitu gk nana. Sempet pertahanan runtuh ya kalo lagi capek banget pengen tidur tapi anaknya nggak tidur2 lari2an terus, udahlah jalan pintas buka kancing dan nyusuin. Cuma besoknya kayak PR lagi dari awal buat ngasih tau jangan Nana lagi.

Kalo dipikir pikir tu lucu banget ya dunia ASI2 ini. Awal2 lahiran setengah mati buat nyusuinnya, belajar pelekatan yang bener, mompa terus biar asi makin banyak, makan ina itu sebagai booster asi, eee nggak taunya buat ngelepas asi lebih syulit lagih ternyata pemirsaah.

Kenapa si MummiShai “memutuskan” hubungan Nana dengan Abang? Padahal kan banyak yang 2 tahun lebih melakoni dunia ASI and their fine. Ya itu pilihan kembali ke masing2 yah.., tapi MummiShai ngerasa udah nggak nyaman lagi untuk kasih Asi ke abang. Giginya udah hampir penuh, berat badannya juga kurang lebih 13 Kg. Jadi posisi yang enak buat aku dan Abang nyusuin tu kayak susah gitu ketemunya. MummiShai nggak kuat kalo harus nyusuin dengan posisi gendong yang udah gede banget, tiduran juga buat Abang Shai kurang nyaman banget. Ditambah MummiShai pernah baca artikel bahwa dampak negatif pemberian asi diatas 2 tahun adalah pembusukan gigi, ya walaupun bisa di cegah juga. Jadi MummiShai ngerasa sepertinya udah saatnya say babay sama dunia menyusui.

Tapi MummiShai percaya ngga bakal selamanya dia kayak gini, walaupun rasanya sehari jadi lamaa bangeet krn dia rewel bener, tapi pasti lama2 dia akan biasa gk ketemu Nana. Kadang MummiShai suka sedih juga si gk Nana lagi, kaya abis resign di kantor yang enak, ttp bs keep in touch tp kaga seikrib dl lg ~eaak.

Menurut MummiShau is all about habit. Kalo udh biasa lama2 bisa, sama kayak duduk di highchair, carseat dan stroler. Kalo nggak pake ilmu Thanos ketegasan, tega dan disiplin, pasti nggak bakalan bisa deh kesampean. MummiShai berkali2 kasih semacam afirmasi2 ke Abang Shai bahwa Nana itu hanya untuk dedek bayi. MummiShai contohkan sepupu Abang Shai yang seumuran aja udah nggak Nana lagi, Nana cuma untuk dede.

Bismillah mudah2an bisa terus sabar ngadepin Abang yang lagi sakaw nana ini dan semoga Abang bisa nerima kenyataan kalo banyak makanan yang lebih enak daripada Nana. Mangat yak ibuk2 semua yang mau nyapih!

Advertisements
Moms dairy

Time To Watch Indonesian Movie

haii akhirnya MumiShai dapet Me Time yang ideal! Semakin besar usia anak, sebenernya semakin keliatan tu binar2 celah2 kecil “Me Time” buat para emak2. Karena pola keseharian anak kan pastinya kita sudah hafal dan sudah terbentuk setiap hari, jadi pastinya pinter2nya kita aja memanfaatkan secercah harapan “Me Time” (hahaha ciyan amat bahasanya) Kecuali kalo Mommies yang punya anak lebih dari 1 yah.. aku juga belom berpengalaman bagi waktunya gimana ituhh fufufu..

Akhirnya tiap siang jamnya Abang Shai bobok, MumiShai sambil jagain sambil streaming2 film deh, Setelah bisa nonton beberapa K-Drama, sekarang Mummi Shai pengen juga nonton film2 ABG Indonesia yang lagi heittssss.

Jadi inget jaman2 MumiShai SMP nonton AADC di bioskop antri tiket ngekor2 karena cuma tayang di PIM. Berkat supir pribadi MumiShai yang siap siaga, doi mau deh dimintain tolong antri tiket (makazeehh Antooo)

Sebenernya setelah AADC masih banyak film2 remaja lain yang hadir menghiasi layar lebar, tapi entah kenapa MumiShai nggak ada rasa pengen nonton di bioskop. Mungkin karena nggak ada cowok yang ngajak? eaaakk

MumiShai akhirnya nonton 3 film remaja yang lumayan bikin penasaran karena beberapa faktor, seperti karena menang awards, karena penontonya bejibun dan karena ehem aktornya yang MasyaAllah ganteng2 gimanaa gitcu kan hahahaha (masih gantengan BapakShai koks, wkwkw kalo nggak MumiShai nggak dikasih uwit jajan :p)

Ini yaaah review film ala2 by MumiShai yang monmap kalo sotoy2 dikit hehe :

1. Posesif

Dari awal liat trailernya si penasaran banget, tema remaja tapi kayaknya beda deh nggak sekedar cinta monyet biasa. Ada unsur kekerasan di dalam percintaan 2 remaja ini. Ceritanya sebenernya simple banget dan sering kita lihat bahkan mungkin pernah kita rasain pas dapet pasangan yang senewenan kalo kita nggak ngabarin, kita nggak ada waktu buat dia dan saat kita sibuk sama urusan kita dibanding dia. Yudis (Adipati Dolken) menanggapi hal2 tersebut dengan cara yang extreme. Pas nonton kita dibawa deg2an sama Adipati Dolken karena takut2 sang lawan main yaitu Putri Marino bakal di”siksa” apalagi nih?

Buat aku acting semua pemain disini super bagus! Terlebih Putri Marino yang masih seger ijo banget dalam dunia film Indonesia, bisa ngebawain perannya dengan penjiwaan penuh. Nggak heran si istri dari Chicco Jerico ini bisa menang Piala Citra dengan acting yang begitu keren! Sebenernya Adipati juga bagus bangett, sebagai orang yang sangat Posesif, dia “dapet” banget. Sorotan matanya, gerak gerik gestur tubuh doi emang bikin ngeri2 gimana gitu, walaupun ganteng yaaa, tapi we takut si deket2 Yudis, takut di sikaaat hajar bleh! hahahaha. Tapi mungkin belom rejekinya di Piala citra, but hey congrats untuk kemenangannya di Indonesian Choice Awards Net yaa! (map saya sapa yak sok kenal amat wkwkw)

Sebagai Ibu dari seorang anak laki2, jadi ada sebuah gambaran buat aku saat nonton film ini, “mau jadi apa anak aku nantinya? apakah mau jadi orang yang penurut tapi pendendam di belakangnya atau orang yang bener2 apa adanya terbuka sama semua orang tapi belom tentu menuruti semua omongan kita?” sebenernya film yang disutradarai oleh Edwin dan mendapat 10 nominasi piala citra ini, sangat bisa di tonton semua kalangan, baik remaja maupun orang tua, apalagi yang punya anak remaja. Overall aku suka film ini!

2. Dilan, 1990

Duh mau review film ini kok aku merinding yaah hahaha masih keinget2 adegan2 geli2 gemes dari film yang disutradarai oleh Fajar Bustomi dan Pidy Bhaiq. Kapan yak terakhir kali digombalin kayak ngono? hahaha. Nggak heran kalo film ini sebagai film dengan jumlah penonton fantastis yaitu 6,2 juta penonton, karena bener2.. apa yah sebutannya? cinta remaja yang dikemas sederhana, tapi pengen nonton terus, tapi gemes, tapi lucu, yah pokoknya semua rasa campur aduk deh, yang pasti nonton ini bikin lupa cicilan panci, lupa lagi masak, lagi nyuci, lupa punya suami (eh ahahaha) yaa karena sangat menghibur itu si bikin kita sang penonton relax banget gitu khaaan (ngeles ajeee)

Dilan yang diangkat dari novel dengan judul yang sama, memang sangat berkesan buat para penontonnya. Sang aktor Iqbal Ramadhan, sempet agak diragukan actingnya pas trailernya keluar. Tapi keraguan itu nggak terbukti kok, malah dia jadi idola baru buat para ciwi2 dan emak2 muda, moga2 punya anak atau mantu kayak Dilan wakwakwak. Peran Iqbal bravo banget! Kita nggak lihat bayangan sosok Iqbal yang imut joget2 ala CJR, tapi yang ada disitu Dilan remaja yang selalu bicara dan bertindak jujur apa adanya dengan cara yang berbeda dari remaja pada umumnya. Rayuan2 ujaran Dilan kepada Milea yang melekat jelas seperti “rindu itu berat, biar aku saja”, dibawakan Iqbal dengan betul2 seperti tanpa beban, tanpa dibuat2. Pemeran utama wanitanya yaitu Vannesha juga sangat mendukung, “malu2 tapi sebenernya mau” di translate dengan baik. Kekurangan film ini cuma dimasalah teknisnya aja si yang bikin MumiShai gatel mata hahaha, seperti wig yang dikenakan Ira Wibowo dan Happy Salma jujur ganggu banget! hahaha maap2 yak. Wardrobe Happy Salma juga keliatan bikin nggak bebas bergerak. Paling mak jleb tu adegan perjalanan Ira Wibowo dan Vannesha di 1 mobil dan pakai layar, hahaha jadi inget film warkop jaman dulu dah. Tapi secara keseluruhan nggak mengganggu cerita dan serunya film ini.

Tapi karena MummiShai nontonnya super telat nggak di bioskop kayak orang2, jadi MummiShai udah banyak banget dapet “Hype” orang2 ke Iqbal Ramadhan, kayak memuja2 Iqbal banget gitu. Jadi MummiShai pas nonton kayak “nggak surprise” sama kegantengan dia. Tapi yang mencuri perhatian MummiShai malah sosok Kang Adi si guru privat na Milea, duhh kok kamooh ganteng amat kaaangg?? Jadi penasaran deh sama film dia yang lain wkwkwk.

3. Galih dan Ratna

Nah menyambung si Kang Adi dari film Dilan tadi, membawa MummiShai pengen nonton film lainnya si pemeran Kang Adi yaitu Refal Hady. Selain karena doi, MummiShai juga penasaran, kenapa si film yang di remake dari film legend banget ini kok nggak booming? Hmm ternyata kalo menurut MummiShai terletak pada script dialog yang lemah banget! Gemes gitu pas nonton like nothin special, kata2 dialog yang diucapkan pemain seperti bisa ketebak semua, misalkan ni kita bilang, Halo, lawan main bilang, Halo juga! yah kayak nggak ada suprise nya gitu, what’s the diff between in real life? Emang si kadang kita pengen nonton karena dekat dengan keseharian kita, tapi kemasannya tetap nggak plek2an banget lah sama dialog keseharian kita. Padahal acting Refal Hady bagus dan potential banget for a big things (dibelain dongg wkwkwk) Selain dialog, pemeran temen2nya si Ratna dan Galih nih bikin agak2 drop buat nonton. Mon mapp banget bukannya gimana2 tapi look mereka terlalu tua buat jadi seorang pelajar. Sangat2 disayangkan banget film yang sebenernya berpotensi booming kayak Dilan atau berprestasi kayak Posesif ini, masih jauh dari kriteria “pengen nonton terus” Secara sinematography, pemilihan lokasi, artistik, semuanya keren dan bagus! Ditambah soundtracknya yang catchy banget dari GAC. Mudah2an bisa buat pembelajaran ke depannya untuk bisa bikin film yang bener2 pas semua2nya.

Sekian yaak review ala2 dari emak2 otoy yang cuma asal bisa ngecap aja based on what her see and thoughts. No offense buat semuah! Keep up the good works buat perfileman indonesaaaahh

Moms dairy

Another Shaidan’s Trip

Haii semuaaa.. ii kayaknya MumiShai gaya banget yah postingannya jalan2 melulu, padahal jalan2nya selang 2 bulan koks hihi. Kalau jalan2 kali ini emang udah dirancang (lah macam bangunan aja hahaha), dari tahun lalu.

Aku emang pengen banget ngajak Mama jalan2 lagi yang pake pasport (baca : bukan ke Bekasi yess hahaha ups :p ) Karena setelah 2 taun nikah, kita jarang banget ada kesempatan untuk pergi liburan ajak Mama. Selain karena Mama sibuk dengan urusannya sendiri yaitu kumpul2 ibu2 (nenek2 eksis hahaha), kita juga harus menyesuaikan dengan kondisi AbangShai yang bener2 harus fit kalau mau liburan. Akhirnya sekitar bulan Oktober tahun lalu, aku minta ijin BapakShai untuk pesen tiket buat perjalanan bulan Februari tahun ini ke Singapore.

Nggak tau kenapa MummiShai jatuh cintaaaa berkali2, kaya nggak bisa move on banget deh sama negara imut tetangga sebelah kita itu. Udaranya, lokasi2nya, kebersihannya, duh pokoknya semuanya deh cucok meyong banget kalo kata orang sekarang hahahha. Sampe honeymoon aja aku maunya kesini, nggak usah jauh2 aku bilang ke BapakShai dulu saat baru nikah, ke Alpa yang ada di Singapore aja Neng udah seneng (wakwak jauh amat yak Alpanya) Udah beberapa kali kesini nggak pernah bosen dan Alhamdulillah taun ini dapet kesempatan lagi ke Singapore.

Aku sengaja pesen tiket dari tahun lalu karena harganya lebih miring pastinya. Monmap ni yah, kalau perginya rame2 dan pake biaya sendiri kudu irit2 nyesuain ama kantong kita hahaha. Selain Mama, kita juga ajak salah satu asisten Mama yang udah ikut lama sama Mama. Tugas doi buat bantuin aku dan BapakShai ganti2an jagain AbangShai dan sekalian nemenin Mama bobo.

Karena jumlah orangnya yang cukup lumayan ya sis, jadi aku pilih maskapai Jetstar untuk perjalanan kita. Emang bener lumayan banget si, berangkatnya dapet harga tiket Rp 350.000 dan pulangnya yang agak mahal yaitu sekitar Rp 650.000an. Tapi karena budget flight jadi belum termasuk seat, baggage dan meal. Jadi kalo di total2 per orang mungkin kena sekitar Rp 1.300.000an deh. Agak2 nyesel juga sih kenapa nggak beli tiket pas ada Garuda Travel Fair aja, tapi yoweslah Jetstar juga not bad at all.

Alhamdulillah Abang Shai anteng dan bobo dipesawat. Karena jarak tempuhnya nggak terlalu jauh (mirip2 ke Bali), jadi AbangShai nggak cranky karena bosen.

Hampir setiap ada kesempatan ke Sing, aku biasanya nginep di Value Hotel Belastier. Harganya bersahabat banget, 1 juta kurang dikit deh. Di Value hotel walaupun kategori hotel budget, tapi bersih dan nyaman banget. Tapi jangan harap yah kamarnya gede atau dapat menikmati teriknya matahari dari jendela kamar, dengan harga yang biasa aku pilih, selalu kebagian kamar yang tanpa jendela. Cuma dulu aku pikir ya ngapain juga punya kamar yang bagus2? Toh kita kesini juga buat jalan2nya kan? Jadi pilihanku dulu selalu jatuh ke Value Hotel, hotel murmer, bersih, tanpa restoran untuk breakfast dan favoritnya depan hotel persis ada pemberhentian bis.

Tapi karena bawa anak dan Mama dimana kenyamanan diutamakan, aku pertimbangkan harus nginep di hotel yang ada tempat breakfastnya, lebih luas dari Value dan harga tetep terjangkau. Akhirnya pilihan penginapan jatuh ke hotel yang lokasinya deket dengan Bugis Junction, yaitu Summer View Hotel Bencooleen. Setelah menimbang2 harga dan lokasi, kayaknya hotel ini paling ok. Aku udah coba banding2in dengan beberapa lokasi yang tertera di Booking.com, tapi harganya banyak yang menjulang tinggi. Kalaupun yang murah, daerahnya kita kurang sreg seperti di Little India ataupun China Town. Ke 2 tempat tersebut jauh banget dari Orchard (tetep dong Orchard yang dicari hahaha) Biaya menginap di hotel ini sekitar Rp. 1,5jutaan per-malam exclude breakfast.

Tapi pas sampe jujur ada kekecewaan. Beberapa part aku agak kesel aja si, tapi sebetulnya tidak mengganggu banget liburan kita, but for me detail is matter, apalagi harga per-malamnya bukan yang super murah banget, masih tergolong “in between” lah. Pertama, kita dapat kamar di lantai 7. Nggak sebelahan sama kamar mama (padahal udah request), tapi untung nggak jauh2 banget, ok deh gapapa. Trus pas kita baru buka kamar Mama, grill AC di atap kayak setengah mau copot. Untungnya si dari pihak hotel cepet benerin dan problem 2 solved. Oia pas sampe di lantai 7, kereta2 dorong yang isinya alat2 buat bersihin kamar diletakan nggak beraturan di hall lantai 7, jadi pas kita pas buka lift pemandangannya ya si kereta2 dorong itu. Berantakan aja gitu cuma ditutupin semacam kain putih di tiap kereta dorong. Jujur aku baru sekali ini lihat ada sudut Singapore yang “nggak rapih”, aneh.. Malam pertama di hotel ini, kita tidurnya nggak nyenyak banget, karena beberapa penghuni kamar seberang kita seperti habis mabuk2an dan terdengar banget jelas ke kamar kita. Asumsiku dindingnya lumayan tipis nih, macem kayak di kos2an, orang sebelah ngupil juga kedengeran hahaha… Pas paginya kita tetep sarapan disini walaupun harus bayar lagi. Pilihan menu breakfastnya emang seadanya banget, aku maklum kalo itu, namanya juga bukan hotel bintang 5 kan. Tapi sedihnya nasi yang dibikin keras bangeet, mending makan di warteg deh hahaha.. Dan yang paling bikin “huuhhhh” adalah kamar kita belum di clean up setelah seharian kita pergi. Untung kamar mama udah dibersihkan, jadi kita ngungsi dulu ke kamar Mama sambil menunggu kamar selesai dibereskan. Rasanya udah capek2 pergi pengen bersih2 dan rebahan musnah aja gitu karena lambannya pengerjaan “beberes” kamar. Padahal kita meninggalkan hotel lumayan lama, dari jam 10.00 sampe jam 17.00 waktu Sing. Ternyata kayaknya hotel ini kekurangan tenaga kerja, jadi terasa lama pengerjaan cleaning up kamar.

Tapi dari semua sedih2 itu, hotel ini punya beberapa kelebihan juga. Pertama lokasinya yang sebelahan sama Burlington Square, bukan mall yang gimana gitu si, tapi lumayanlah ada Burger King nya, jadi kalo laper2 bisa kesini. Trus depan hotel persis ada pemberhentian Taxi dan di seberangnya pemberhentian Bis. Jadi nggak usah jauh2 kalo mau antri Taxi atau Bis. Lokasinya yang nggak sampe ratusan meter ke Bugis Street yang bikin Mamaku super kegeringan hahaha.. Sama satu lagi ni, setiap penghuni diberikan pinjaman Handphone yang namanya Handy.

Sebenernya waktu di Hong Kong kita juga dapet Handy ini di tiap kamar. Cuma nggak dijelasin kegunaannya secara detail, jadi nggak kepake. Nah, kalo disini, pihak hotel ngasih tau rinci tentang penggunaan Handy ini, bisa buat telfon antar kamar, bisa buat telfon selama di Singapore, bisa pesen berbagai macam tiket permainan maupun pesen Taksi melalui aplikasi di Handy ini dan bisa juga buat telfon ke Indonesia! And it’s free! Hmm no wonder si kalo harga per-malam “boutique hotel” ini tergolong bukan yang murah banget. Fasilitasnya aja sampe dapet pinjem HP kan? Dengan adanya si Handy ini, ngebantu banget pesen Taxi karena antrian Taxi disana duh duh Monmap lahir batin, bisa2 farises sekujur tubuh nih! hahaha.. Trus waktu pesen tiket masuk untuk Garden by The Bay juga dapet diskon. Lumayan deh ampe lokasi nggak usah antri tiket lagi. Design kamarnya modern minimalis, sama sekali nggak terkesan tua. Kebersihan nggak usah diragukan lagi lah yahh..

Kalo ittenarry nya sendiri, yah mirip2 deh sama waktu ke HongKong. Aku nggak memilih ke Universal Studio karena alasan yang sama kayak nggak ke Disneyland. Jadi kita cuma ke Merlion Park (mandatory yak kayaknya hahaha), Orchard Road, Bugis Junction, Garden by The Bay dan Marina Bay Sands. Tadinya pengen banget bawa Abang ke Jurong Bird Park atau Sea Aquarium, tapi lokasinya cukup jauh dan Abang tiap malam tidurnya larut terus karena sesuatu yang nggak penting banget si huff.. yaitu mainan lampu diatas tempat tidur! Hahaha norak dah, baru liat doi soalnya. Jadi siang hari selalu cranky karena ngantuk. Menurut aku dari beberapa kali traveling sama Abang, ke Singapore kali ini paling cranky deh.

Tapi hari terakhir di Singapore, Abang nggak cranky lagi, karena dia kita ajak ke Forum Shopping Mall di Orchard. Letaknya bukan di tengah2 jantung Orchard yang ada ION Mall dan Lucky Plazanya, tapi ini lumayan jauh dari Orchard yang biasa kita kunjungin.

Aku sempet liat postingan salah satu selebgram yaitu Momisan @shf_82 membawa putri kembarnya ke Forum Mall ini. Di postingan tersebut terlihat anak2 beliau asyik bermain pasir dan main2 yang cocok dengan usianya (anak beliau sama umurnya kayak Abang Shai) Bener aja pas menginjakan kaki disini, langsung kedengeran suara tawa riang anak2 yang lagi senda gurau. Emang Mall ini kayaknya dirancang khusus buat kebutuhan anak. Ada Toys R Us yang super gede, 1 lantai sendiri di paling atas, ada Mothercare walaupun mungil banget tempatnya, ada toko perlengkapan anak2 yang unik2 kayak di Moms And I Kemang, ada toko baju2 high branded anak, beberapa salon khusus bayi macam Kiddy Cuts, furniture khusus bayi, dan restoran2 di lantai paling dasar.

Diantara semuanya, paling menarik si tempat permainannya. Ada beberapa tempat permainan, mulai dari yang sederhana seperti di mall pada umumunya yang dimasukin koin trus goyang2, playland perosotan dll, ruangan khusus pasir sampai yang bertemakan laboraturium juga ada. Aku memilih playland yang ada mainan pasirnya.

Pertama2 kita disambut sama sang pemilik kayaknya ya, dia langsung nanya data2 kita dan meminta salah satu id card kita. Trus emang yah negara ini bener2 memikirkan hal2 detail yang aku rasa di Indonesia belom sampe segitunya deh dalam hal menjaga kehigienisan tempat bermain, seperti disini kita langsung diberi semprotan antiseptik untuk tangan dan kaki setiap baru masuk. Selain itu, suhu tubuh anak juga diukur, kalau demam ya nggak boleh ikutan main.

Ruangannya terdiri dari mini playland yang ada aktivitas mainan untuk usia batita, mini trampolin dan area yang aku gemesh banget area pasir. Nah di saat masuk area pasir, tiap anak diberikan semacam baju overall berbahan parasut, dimana baju tersebut lebih mudah dibersihkan dibandingkan pakai baju bahan biasa. Ada semacam sikat untuk baju juga loh kalau mau keluar dari area pasir ini. Bapak Shai yang nemenin Abang main pasir, bajunya kinclong lagi setelah disikat2. Pasirnya juga bukan pasir yang kasar gitu, melainkan pasir yang lembut banget dan aman buat anak2. Buat orangtua yang nungguin, bisa duduk santai di area cafetaria. Salut banget deh sama owner tempat ini, bisa membuat tempat main dengan memperhatikan kebersihan dan kenyamanan pengunjung. Harga yang dibandrol kalau aku nggak salah 25 Dollar Sing untuk 2 jam.

Oia ada 1 hal yang aku belum bahas yaitu stroller. Aku sempet mau coba sewa stroller lain karena pengen tau aja si stroller cabin size lain ada yang ok juga nggak. Akhirnya pilihan jatuh ke salah satu brand terkemuka deh, inisialnya M. Taunya pas dicoba saat malam sebelum berangkat duuuh the worst stroller ever menurut aku. Roda depan agak susah muter, trus pas anaknya ditaro di stroler ternyata beraaaat bangeeeeet dorongnyaa maaak kayak dorong gerobak kalik yak? Gila sih ini bikin kesel. Akhirnya rejekinya Abang deh bisa tuker sewa sama stroler kesayangan Babyzen Yoyo walaupun waktunya udah mefet banget.

Overall perjalanan ke Sing menyenangkan sekali sama seperti traveling2 sebelumnya. Kalau keluar negeri juga selalu nyaman dan aman untuk ruang ganti diapers bayi pasti tersedia di area umum. Semoga Bapak Shai ada rejeki lagi yaak bisa ajak MumiShai dan AbangShai jalan2 lagi aamiiinn..

Moms dairy

Trip To HK

Haii, Alhamdulillah keluarga Abang Shai jalan2 lagi yippie! Akhir taun kita diajak oleh keluarga BapakShai alias Keluarga Mertua untuk trip ke HongKong. Ini bukan pertama kalinya si buat keluarga BapakShai ke HK, apalagi memang Bapak mertua pernah bekerja disana, jadi bagi keluarga BapakShai pergi ke HK sama dengan “pulang kampung”, padahal gk ada keluarga dan kerabat disana juga si, hihi, tapi udah familiar banget mereka sama lingkungannya.

Waktu hamil Abang Shai 4 bulan, aku juga ikutan keluarga BapakShai “pulkam” ke HK. Di Jakarta rasanya enek2 melulu pas hamil. Tapi entah kenapa pas sampai di HK hilang tu rasa enek2nya, apalagi pas bagian belanja, kayak enteng aja gitu jalannya hahahha.. (yaealaaaahh)

Beberapa minggu sebelum berangkat sampai H-1, Abang Shai lagi2 kena penyakit batuk2. Udah ngikutin saran dokter (coba ganti dokter), untuk fisio selama 5 hari dan minum beberapa obat, tetep aja belom ngaruh. Tapi Alhamdulillah batuknya nggak disertai demam. Anaknya tetep aktif petakilan kesana kemari macam ingus naik turun 2x, jadi aku tetap memutuskan Abang Shai untuk ikut liburan. Mirip2 pas hamil, emang dari dalem perut ni anak kaga betah di Jakarta kayaknya, pas sampe HK dia sehat2 aja kaga ada acara “uhuk2” karena batuk.

Awal2 perjalanan, di pesawat alhamdulillah seperti saat ke Bali, saat take off dia bobok sambil nyusu. Karena rejekinya Abang, kali ini duduk di pesawat business class, jadi Abang Shai bisa selonjoran deh. Ditengah2 perjalanan doi bangun kan, minta lari2 ke Oma dan Opanya. Tapi karena cuaca dan beberapa kali turbulance, maka nggak diperbolehkan untuk penumpang melepaskan sabuk pengaman. Disinilah tantangannya, nahan Abang Shai untuk duduk diem selama beberapa jam ke depan. Dikasih tontonan nggak mau, bacaan nggak mau, mainan gk mau, duh jujur aku dan BapakShai stress banget. Kita harus gimana nicc? makanan di pesawat juga dia nolak mentah2 deh. 4 jam perjalanan rasa 10 jam, berasa lama banget! Untungnya ada tante2 dan om nya Abang Shai juga yang ikutan, jadi bisa ganti2an ngehibur dia. Jujur kalo cuma ber2 Bapak Shai, Mummi nyerah deh, rasanya pengen kasih abang ke ruangan Bapak Pilot biar main setir2an aja hahahha..

Akhirnya sampe juga di HK jam 5 sore deh kira2. Sama kayak trip sebelumnya ke Bali, kita juga sewa babyzen Yoyo, langsung deh dibuka pas di bandara dan sangat2 membantu kita mengingat bandara HongKong lagi penuh benerr. Udaranya cukup ok, dingin tapi nggak yang ampe sesek napas gitu, 12 derajatan deh. Abang Shai udah disiapin banyak jaket, jadi dia happy2 aja.

Sebetulnya kalo ke HK aku udah hafal jadwal keluarga BapakShai, yaitu dari Mall to Mall. Kenapa si ngemol doang? karena kita sebenernya ikut aja ittenary kakaknya Bapak Shai yang memang hobi ke mol dan kebetulan doi lagi hamil jadi sekalian cari2 kebutuhan lahiran yang mungkin bisa lebih murah dari di Indo. Keluarga Abang Shai mah cuma sebagai tim hore2 ajah, kemana aja ngikut hahaha..

Kenapa nggak ke disney atau tempat mainan lain? Karena menurut aku Abang Shai masih terlalu mini, terlalu cimit untuk main2 di Disneyland. Dia nggak ngerti, jalannya jauh, tiketnya mahal, kita yang jagain dan bawa2 strolernya capek. Wah udah deh paket lengkap alasan buat gk kesana sekarang. Buat seumuran Abang Shai, sebenernya ke garasi rumah aja udah Disneyland buat dia. Karena bisa lari bebas tanpa ada barang nggak kayak di dalem ruangan. Mungkin umur 3 taun ke atas idealnya Abang ke Disneyland.

Seperti halnya liburan ke Bali, kita ikutin jadwal “ON” nya Abang Shai untuk pergi2. Dia abis jam breakfest biasanya bobo lagi. Trus kita ikutin bobonya dia di kasur hotel. Pas siang dia bangun, kita baru mulai jalan2. Karena kesananya pas akhir taun, pastinya banyak hiasan2 natal dan taun baru. Abang Shai mah seneng banget liatnya lucu2 gitu, jadi nggak perlu ke playland2 (tetep dong nggak mau rugi ke disneyland hahaha)

Dari sekian banyak mall dan toko yang disamperin, ada 1 dept store yang menarik, yaitu Eugene Baby di Kowloon Bay. Kalo kesini dan lagi hamdun, duh pasti siwer dan super kalap. Segala macem printilan baby lengkaapp banget. Mau apa aja, you name it. Gendongan, alat makan, alat tidur, alat mandi, baby gear, mainan, wah surga banget si buat bu ibuk. Tapi karena Shaidan udah gede, jadi banyak barang yang dia udah punya. Merk2 yang ada disini mostly nggak terlalu familiar di Indonesia. Tapi ada juga yang ada di Indo, seperti Baby Bjorn, Dr. Brown, Comfi bantal bayik dan lain2.

Eugene Baby ini formatnya kayak supermarket gitu, jadi kita tinggal pilih bagian mana yang kita perlu beli. Terdiri dari beberapa lorong, ada lorong mainan anak, lorong baby gear, lorong untuk ibu hamil dan lain2. Kalau soal harga si yah nggak jauh beda kayak di Jakarta. Malah mungkin lebih murah di OLshop hehe. Tapi kalau kita join member disini, diskonnya lumayan banget. Buat yang mau usaha jastip bayi, bisa kesini deh!

Selain soal jalan2nyah, makanan juga jadi hal penting buat Abang Shai. Karena ini pertama kalinya Abang Shai ke luar negeri, jadi pasti ada penyesuaian buat rasa makanan. Maap2 ternyata Abang Shai mulut indonesia banget, selera nusantara! hahahaha.. Jadi selama di HongKong, Abang Shai kebanyakan makan cuma sekali sehari aja, karena makanan yang tersaji nggak selera di lidah Abang, apalagi breakfast menu di hotel, wah di lepeh2 deh hahaha.. Triknya adalah, once ketemu menu makanan yang dia suka, kita order lagi buat dibungkus bawa pulang untuk dimakan malam harinya.

Mungkin aku bisa sharing sedikit gimana biar tetep enjoy liburan walaupun bawa bayi :

  1. Kalau jarak tempuh perjalannya agak jauh, saran aku sebaiknya naik pesawat yang lebih “mahal” sedikit biayanya dibanding “budget flight”. Karena kenyamanan yang paling dibutuhkan dan diperlukan bayi maupun balita. Aku udah kebayang pake budget flight dimana pesawatnya lebih kecil, sehingga lebih sempit deh. Ruang gerak bayi akan sangat terbatas.
  2. Hindarin makanan dan minuman yang akan memicu sakit, kaya minum es yang dingin2 atau makan yang mengandung banyak minyak, sehingga terhindar dari sakit tenggorokan dan flu. Emang si rasanya suka gatel yah pengen nyobain makanan atau minuman khas daerah tertentu yang mungkin banyak mengandung es atau minyak, kayak es krim2 yang gemes2 bentuknya, tapi karena kita bawa anak yang masih bayi, jadi kita dituntut untuk lebih sehat dari biasanya kita menjalankan liburan.
  3. Kalau liburan pas lagi udara dingin, selalu sedia oil2 penghangat badan buat bayi. Aku nggak tau si pengaruhnya banyak apa nggak yah, tapi pas aku pakein telon sering2 ke Abang Shai, alhamdulillah nggak kenapa2 selama perjalanan. Padahal angin lumayan kenceng.
  4. Selalu ikutin jadwal bayi. Kita sebenernya pas udah “dilantik” Tuhan jadi Orang Tua, udah harus mengesampingkan kepentingan diri sendiri. Sama halnya kayak liburan. Pasti akan banyak waktu yang terbuang untuk anak tidur siang atau anak istirahat. Kalau jaman single, kita bisa bebas mau pergi ke luar negeri jalan2 seharian kesana kesini. Tapi setelah jadi Ibu, aku jadi membatasi keluar hotel saat liburan. Berangkat jam 11 siang dari hotel dan jam 5 sore udah di hotel lagi. Kadang si kangen juga jalan2 malem jalan2 liat2 suasana negara lain. Tapi yaudahlah yah, ntar kalau anaknya udah nikah juga kita bakalan puas jalan2 sendiri, hahaha masih lama yaaakk..

Begini deh kira2 pengalaman bawa batita ke luar negri. Jalan2 kali ini aku lebih mengajak Abang Shai untuk mengenal jenis2 transportasi, karena kita disini naik kereta MRT, naik Taksi, naik kapal dan Bis. Kalau di Jakarta agak repot yah bawa anak naik transportasi umum (bukan anaknya yang rewel si, tapi emaknya yang kegerahan hahaha norak yak) Semoga Abang Shai sehat2 terus dan bisa jalan2 lagi yah.

Moms dairy

My “korean” time..

Hai2 Anyeoong.. cieh gaya yah MumiShai gara2 lagi sering2nya nonton K-Drama (gk tau kenapa nggak suka singkatan Drakor, kedengerannya sekilas kaya Dragon atau nggak kayak masih sahabatan sama Drakula hahahaha sorry buat “drakor fans”)

Sebelum cerita lebih banyak tentang K-Drama, setelah menambah predikat diri jadi seorang Ibu, waktu buat nyenengin diri sendiri jadi amat sangat super jarang. Waktu Abang Shai masih piyik, aku “susah gerak” karena Abang Shai never ending nyusu seperti yang pernah aku post sebelumnya. Trus sempet beberapa kali cobaan dan ujian datang saat Abang Shai tumbang karena sakit mata, batpil gk berkesudahan dan roseolla. Sekarang aja sebenernya Abang Shai lagi agak2 demam sampe 38 naik turun yang entah kenapa, tapi Alhamdulillah belom naik2 lagi panasnya dari sore tadi. Dengan rentetan yang dialami Abang Shai, tambah2 deh jarang2 waktu buat “manjain” diri sendiri. Begitu juga sama BapakShai si.., doi juga jarang ketemu temen2nya setelah pulang kantor karna kasian sama MumiShai kalo jagain Abang Shaidan lagi sakit dll. Walaupun ada Mbak dan Mama di rumah, bukan berarti kita mengandalkan 100% sama mereka. Tetap anak ini titipan yang utamanya ditanggungjawabkan ke MumiShai dan BapakShai. 

Sekarang Alhamdulillah nambah Mbak 1 lagi yang bisa saling bergantian bantuin MumiShai jagain Abang Shai sambil mereka beres2 rumah juga. Tapi tetep, MumiShai nggak pernah ninggalin Abang Shai dengan Mbak2 di rumah tok sendirian. Pasti ada pantauan dari Mama ataupun dari Aku yang gk lepas pandangan dari Abang Shai dan Mbaknya kalo lagi main. 

Tapi adanya “Me Time” yang sekarang sering di gadang2 di sosmed oleh Mama2 Muda Jaman Now sebenernya penting nggak si? Buat aku sebenernya the key point of being Mom is, Ibu harus ngerasa bahagia dulu, baru bisa ngebahagiain keluarganya. Tapi tetep membahagiakan diri sendiri yang bertanggung jawab yah.., bukan yang pergi seneng2 sendiri sampe lupa waktu lupa keluarga. 

Asumsiku, Me Time itu udah lama ada dari jaman Ibu2 jauh sebelum kita. Mungkin jaman dulu belom era digital banget kayak sekarang. Jadi mungkin Me Time orang2 “jaman old” ya kayak masak, jait, baca majalah atau sekedar belanja ke pasar cari tempe terong (wkwkwk maap otoy), yang penting si sekedar mendapatkan hiburan yang bisa bikin happy diri sendiri walaupun nggak jauh2 dari lingkungan rumah.

Sekarang aku sendiri ngerasain banget akan pentingnya Me Time itu. Walaupun MumiShai masih tetep susah untuk pergi sendiri yang agak lama waktunya, karena aku jujur nggak tenang ninggalin AbangShai lama2. Ya selain karena ada rasa pengen tahu tiap detik perkembangan Abang Shai, rasa sungkan sama orang2 yang dititipin Abang Shai jadi beban buat aku. Abang Shai lagi fase2nya seneng lari dan naik2 tangga. Jagain Abang Shai juga udah nggak bisa cuma 1 orang. 

Gerakannya cepet dan gesit banget. Udah dijagain 2 orang aja masih suka kepentok sana sini hahahha.. bener2 deh nggak bisa meleng. Ada Adipati Dolken lewat aja nggak bakalan bisa liat kalo lagi jagain Abang Shai (laah napa yak Adipati? hahaha) Mbak2 di rumah emang si kita gaji, tapi bukan berarti kita bisa semena – mena mencurahkan tenaga mereka buat lari2an ngejerin Abang terus kan? Tetep aku gantian jagain Abang Shai dengan mereka. 

Padahal si aku juga nggak masak karena udah ada yang masakin, waktu luangku untuk nyenengin diri sendiri sebenernya cukup banyak karena bener2 cuma jagain Abang Shai. Tapi ya seperti yang aku jelasin diatas tadi, jagain Abang Shai itu ternyata nggak sekedar “cuma”, tapi harus banyak mengerahkan tenaga dan kesabaran ekstra yang limitless deh. Selain itu, Abang Shai masih menyusui di usianya 17 bulan. Alhamdulillah ASI aku masih keluar. Perbedaan Abang Shai dengan beberapa anak lain adalaha dia nggak pernah ngempeng dari pacifier. Jadi selalu direct breastfeeding atau dari ASIP. Sufor atau UHT pernah coba diberikan, tapi Abang Shai tetep nggak mau dan nggak suka. 

Walhasil cuma bisa pegang Hp sebagai hiburan. Seperti yang pernah MumiShai posting bahwa MumiShai lagi seneng2nya belanja online lewat Hp, sekarang saat Abang Shai bobo, Mumi Shai ada hiburan lain lagi lewat media Hp, yaitu nonton K-Drama hihihi..

Awalnya karena buka Line Today ada serial Goblin, iseng aja nonton, ternyata oh ternyata aku cinta banget ama ceritanya. Tokoh2 disitu juga gemes2in deh! Ada drama dan komedi2nya yang kocak banget. Akhirnya MumiShai tiap malem setelah BapakShai dan Abang Shai bobo, nonton Goblin deh ampe tamat. 

MumiShai akhirnya ketagihan nonton K-Drama yang lain, kayak ketagihan makan sambel hahahaha.. Sekarang MumiShai udah nonton beberapa K-Drama, walaupun belom yang Die Hard fans banget si.. tapi ya buat ukuran MumiShai yang dulunya cuma sekali2 nonton K-Drama, lumayan rekor deh taun ini udah nonton 6 judul. 

Oia waktu hamil nontonnya si “Song Song Couple” di Descandent of the Sun. Elus2 perut semoga anaknya ganteng dan cool berat kayak Song Jong Ki. Lahirnya emang agak2 sipit gitu si hahaha Jong Ki plis tanggung jawab anakmu!! hahahahha :p

Buat yang baru mau nonton K-Drama, bisa liat review2 K-Drama di akun IG @nanna.eonni yang designnya super imut dan gemes. Ini punyanya temen kakak ipar yang kebetulan juga seorang graphic designer, jadi ya emang keren parah si tampilannya buat aku.

MumiShai pengen review ala2 nic tentang K-Drama yang udah MumiShai tonton, yaitu :

1. Goblin

Ini sih emang Booming banget yah taun lalu. Sempet jadi demam Goblin kayaknya. Tapi waktu drama ini keluar, aku nggak ketularan demamnya karena mungkin lagi ribet2nya nyesuain diri baru jadi seorang Ibu. 

Ceritanya tentang seorang jendral prajurit kerajaan Joseon bernama Kim Shin yang pada 900 tahun lalu dikhianati oleh kerajaannya sendiri dan mati oleh pedangnya sendiri sehingga menjadi seorang Goblin  hidup di dunia sampai ratusan tahun dengan kesepian, harta melimpah dan nggak tua2 (enak amat yak awet muda terus? hihi) Sampai datanglah seorang gadis pelajar SMA bernama Ji Eun Tak yang mengaku jodoh sang Goblin dimana sang gadis sebelumnya merasa punya tanda2 yang menyerupai jodoh Goblin, yaitu bisa melihat hantu dan ada suatu tanda dibelakang lehernya. Lalu mereka akhirnya terlibat kisah romantis yang seru banget! Nggak selalu mulus tapi tetap berjalan manis. Ditambah bumbu2 lucu baik dari pemain utama maupun para pendukungnya, seperti tingkah polos sang Malaikat Maut yang menjadi housemate sang Goblin dan si jail sang keponakan Goblin.


2. Strong Woman Do Bong Son

Kalau cerita yang ini sih ringan banget! Cocok buat santai2 sambil ngakak seharian. Di korea ratingnya pun juga bagus! Kisah seorang gadis bernama Bong Son yang memiliki kekuatan super kuat anugerah yang diturunkan dari sang nenek dan hanya diturunkan ke generasi perempuan saja. Ia nggak bisa mengendalikan kekuatan tersebut, sehingga sering melakukan kelalaian karena kekuatannya. Sampai akhirnya Ia bertemu dengan.. seorang boss perusahaan games online. Boss tersebut meminta Bong Son menjadi pengawalnya karena merasa sedang diawasi oleh seseorang. Lama2 Boss tersebut naksir deh sama Bong Son (ketebak lah yaaa) tapi Bong Son dari masa sekolah udah naksir dengan sahabatnya yang menjadi seorang polisi. Bong Son jadinya pilih yang mana yah? Selain komedi, tetep ya basic nya drama tapi disini ada unsur detektif nya juga. Seru deh, kocak banget, sangat menghibur banget!
3. Reply 1988 

Drama ini sii duhh duhh ngena banget di hati MumiShai. Ceritanya keseharian banget dan yang pasti tetep yah drama komedi, karena genre ini yang favorit dari MumiShai hihi. Kali ini porsi komedi terasa lebih melekat dibanding dramanya. Tapi tetap khasnya drama korea, tetap ada bagian yang menyentuh.. 
Kisah 4 keluarga di suat kompleks perumahan dengan problematika masing2. Satu sama lain sudah seperti keluarga, kebersamaannya terasa banget! Key story nya adalah, cerita ini adalah flashback dari seorang wanita bernama Deok Sun yang adalah salah satu anak yang tinggal di kompleks tersebut. Ia bersahabat dengan 4 cowok seusianya di kompleks tersebut. Suami dari Deok Sun adalah salah satu dari 4 teman mainnya tersebut. Kita sebagai penonton dibuat gemas dengan kisah cinta masa mudanya di tahun 1988 ini, terlibat 2 kisah tapi nggak ada yang bener2 keliatan sang cewek ini naksir siapa, sampai 2 episode terakhir baru terungkap deh clue nya dia akhirnya menikah sama siapa. Pemain disini cukup banyak dan kompleks. Tapi porsi pemain seakan sama rata, sama2 penting dan perannya tidak ada yang hanya dilihat sebelah mata. Kisah keluarga yang sangat menyenangkan, susah move on deh nontonnya hahahha! 

4. Because This Is My First Life

Ini lagi tayang di TVn setiap Senin – Selasa yang bikin MumiShai gelisah tanpa akhir karena selalu nunggu episode demi episode hahaha lebay dah! Tapi emang si aku selalu suka cowok yang cool, nggak banyak ngomong, cenderung kaku dan misterius. Terjawablah di drama ini, yaitu sang pemeran utama Min See Hee yang diperankan apik banget sama Lee Min Ki. Kisah seorang pria kaku bak robot yang butuh housemate demi melunasi hutang cicilan apartmen tersebut. Pikirannya sangat sangat berdasarkan teori dan logika. Di sisi lain ada Ji Hoo seorang wanita yang sedang mencari tempat tinggal dengan uang seadanya. Karena kesalahpahaman sang teman2 yang mengenalkan mereka hanya lewat foto dan nomer telp, akhirnya mereka menjadi housemate. See Hee dan Ji Hoo lalu menjalani Nikah Kontrak demi kepentingan masing2 yaitu untuk pelunasan hutang untuk See Hee dan untuk mendapatkan tempat tinggal bagi Ji Hoo. Terjadilah kisah cinta antara mereka setelah menjalankan nikah kontrak. See Hee yang super flat dan Ji Hoo yang belum pernah pacaran bikin penonton senyum2 sendiri liat kisah cinta mereka yang malu2 gemesinn!! Selain cerita utama mereka berdua, cerita ini juga sebagai perspektif arti pernikahan masa kini. Berbeda dengan Ji Hoo yang karena keadaan harus menikah, di sisi lain sahabat Ji Hoo yaitu Ho Rang, sangat ingin menjalani dunia pernikahan. Konflik dengan sang pacar yang masih merasa belum siap menikah menjadi pandangan keseharian kita tentang pernikahan. Selain itu, sahabat lain Ji Hoo yaitu Woo Jii malah bertekad tidak ingin menikah dan mengejar karir hingga mecapai jabatan seorang CEO. Duh pokoknya dijamin bakalan paling susah move on deh drama ini. Karena ceritanya yang sangat ringan, nggak ribet dengan berbagai problema dan seneng liat fashion sang pemain wanita (lah ini sih MummiShai aja hahaha) 

5. Go Back Couple

MummiShai baru aja namatin drama ini. Ceritanya nggak jauh-jauh dari kita2 nih emak2 hahaha.. suka sebel sama suami karena kurang ngertiin kita yang capek urus anak (lah curhat) sampai sering terjadi percekcokan dengan suami. Inilah yang dialami pasangan Choi Ban Do dan Ma Jin Joo. Karena kerenggangan rumah tangga yang berangsur-asur terus, akhirnya pernikahan selama 18 tahun itu harus berakhir di meja pengadilan. Lalu harapan mereka ber2 untuk bisa kembali ke masa lalu untuk merubah takdir mereka agar tidak menikah dikabulkan Dewa. Alur ceritanya mereka kembali ke tahun 1999 saat mereka di satu universitas yang sama. Over all cerita ini bener2 bikin baper, bikin inget Abang Shai (karna anaknya seusia Abang Shai), inget suami dan keluarga, betapa kita suka menyepelekan hal2 yang terjadi di keseharian kita tapi tanpa kita sadari setelah semuanya nggak ada baru akan mengerti artinya menghargai. Bener deh bagus banget! siap2 tissue yaaa berlinangan air mata.

6. 20th Century boys and girls

Setelah Go Back Couple, MummiShai coba nonton drama ini. Awal2 episode jujur agak boring karena mirip2 sama alur Go Back Couple yang “maju-mundur” dari masa lalu ke masa kini. Tapi pertengahan episode loh kok loh kok seru? hahahaha.. Bercerita tentang 4 sahabat (3 perempuan dan 1 laki2) dari masa kecil yang selalu bersama karena mereka 1 anter jemput lah kalo di kita mah yah hahaha. Sampai akhirnya naksir2an deh salah satu dari mereka yaitu Sa JinJin dan Gong Jiwon. Namun karena sesuatu hal, Jiwon harus meninggalkan kota Seoul. Sekarang usia mereka sudah 35 tahun, persahabatan Sa JinJin, Ah Reum dan Yi Shin tetap terjalin. Setelah beberapa tahun akhirnya dipertemukan kembali oleh Jiwon. Selain kisah cinta JinJin dan Jiwon, kisah 2 sahabatnya juga nggak kalah seru. Komedinya di dapat dari kisah Ah Reum (aku suka skip si karena pengen liat Jiwon oh tolongg hahaha) Kisah Yi Shin sang pengacara dengan bosnya juga cukup seru buat disimak. Drama ini sayang banget ratingnya rendah, padahal menurutku ceritanya ringan nggak ribet2. Yang paling aku suka adalah sang pemeran utama pria dari awal udah keliatan nggak bisa move on ke mana2 deh, dengan perlakuan dan perhatiannya yg selalu sweet dengan JinJin bikin gemes deh. Berbeda dengan drama2 lain yang biasanya sang cowok judes duluan di awal2 episode. Mungkin yang agak disayangkan chemistry ke 3 sahabat cewek2 ini di awal2 episode kurang dapet feelnya. Tapi buat aku tetep deh worth to watch bikin gemes2 senyum2 sendiri hahahaha..

Segini aja review ala2 “layak tonton” K-Drama menurut MumiShai. Buat MumiShai Me Time menonton K-Drama sangat membantu untuk mood booster ditengah rutinitas yang gitu2 aja. Sederhana tapi sangat menghibur! 🙂 

Moms dairy

Abang Shaidan’s 1st Trip

hai2 duh sebelum nulis sebenernya super sedih deh, tulisan yang udah niat panjang lebar ngana ngono dan revisi ina itu berkali kali dengan bahasan yang sama yaitu “Liburan Pertama Abang”, tiba2 raib! ilang dimakan moster! hahaha nggak tau deh pokoknya nih ya kemana perginya hiks..

Aku jadi harus nulis dari awal lagi deh..

Seneng banget setelah 2 taun nggak liburan naik pesawat, akhirnya ada kesempatan juga bisa liburan sama suami dan sekarang bawa Abang Shaidan. Jujur deg2an banget pergi ber3 doang sama BapakShai, kira2 kita bisa nggak yah bawa anak ini enjoy menikmati suasana lain di luar kota? Destinasi yang dipilih adalah… jeng jengg Baliii (standart banget yak? hahaha) 

Pulau Bali menjadi pilihanku karena pertama jaraknya nggak terlalu jauh, test2 dulu betah nggak AbangShai di pesawat. Ke 2 aku incernya liburan yang ada pantai2nya gitu. Supaya nafas abang yang sering terganggu karena batpil akibat dari alergi ini, bisa lebih lega kalau hirup segarnya udara pantai. Selain itu mengenalkan Abang Shaidan dengan birunya laut dan putihnya butiran pasir (nggak putih juga si, lebih ke butek hahaha) Pemandangan lain nan indah juga bikin mata Abang segar kan (mata Bapak Shai juga sii, liat yang pake bikini bersliweran -_- wkwkwk) 

Beberapa minggu sebelum berangkat, aku kasih Abang Shai semacam afirmasi2 *hazek sotoy banget bahasanya macam psikolog2 gitu deh hahaha* ya intinya si kasih “bisik2 tetangga” ke Abang Shai bahwa, “jangan takut naik pesawat, jangan nangis dan rewel, bobo aja yak di pesawat” Alhamdulillah selama terbang pulang – pergi, Abang Shaidan bobok saat take off dan landing, horeeee.. caranya aku bikin dia capek di bandara. Biarin aja dia eksplor banyak di situ, lari sana sini, kejar ini itu, akhirnya di pesawat kecapean juga deh hihihihi…
Pas sampe Bali udah lumayan malem, yaitu jam 18.30 WITA. Trus kita langsung cuss ke hotel aja. Hotel yang kita pilih adalah (kita?? aku si sebenernya yang milih hahaha), The Anvaya Beach Resort di daerah Jl. Kartika Plaza, Kuta. Hotel ini aku pilih karena aku pernah liat seorang selebgram junjunganqu yaitu Tanya Larasati pernah ajak keluarga kecilnya liburan disini. Keliatan asri nan modern dan anak2 friendly banget. Dalam hati pengen banget kalau ada rejeki bisa nginep disini, Alhamdulillah BapakShai mauk nginep disini, walaupun agak kejet2 ya liat billing hotel di tagihan Credit Card pas pulangnya hahahha muah BapakShai.
Ternyata bener terbukti, hotel ini bener2 anak2 friendly, kolam renangnya banyak walaupun di 1 area tapi bisa pilih beberapa kolam renang, jadi anak2 bisa leluasa untuk berenang. Trus belakangnya hotel ini udah ada pantai, jadi anak2 bisa sering2 liat pantai, walaupun menurutku bukan pantai yang super bersih bagus banget juga si, cuma ok lah kalo buat kenalin anak ke pantai. Buat yang bawa stroler juga disediakan railway nya, jadi nggak harus angkat2 stroler melalui tangga.

bali liburan holiday
anvaya

Paling penting ada area khusus anak namanya Kids Club. Disini ada segala macem mainan anak, buat yang anak udah ngerti digital juga ada PS 4 dan Komputer dengan koneksi internet. Outdornya ada trampolin, perosotan mini sama kolam renang yang mini juga. Gemes deh liatnya! Untuk anak diatas 2 taun bisa dititipin disini tanpa orang tua. Para “Miss2” yang baik hati akan siap menjaga anak2. Sebelum main kita orangtua diberikan formulir dengan segambreng pertanyaan seperti dalam keadaan sakit atau gk? ada alergi atau nggak? dan lain sebagainya. Super detail deh jadi jangan kuatir kalau mau nitipin anak disini.

Abang Shai seneng banget main disini, karena emang seru si buat dia, bisa leluasa main segala macem. Aku ajak Abang Shai kesini saat BapakShai mau istirahat bobo ciang dulu, daripada Shaidan rusuh kan dikamar dorong2 stroler terus, jadi aku ajak aja kesini dan terbukti anteng hehe..

Oia kamar di The Anvaya juga ok deh. Kita nginep di tipe kamar The Premiere, dimana ada terasnya jadi kita bisa duduk santai liat pemandangan disana. Luasnya juga lumayan kok. Cuma nggak ada bathtube aja, mandi berdiri tapi licin banget lantainya untuk anak bayi.

Menurutku kalau bawa anak seusia Shaidan yang masih batita, kita nggak bisa bikin ittenary yang terlalu gimana2. Riwayat Abang Shaidan yang sering batpil, jujur bikin aku agak parno kalo sering2 bawa Abang Shai keluar rumah, apalagi bawa dia liburan gini kan. Jadi kita memang spending banyak waktu di hotel. Biar aja Abang Shai kalo capek bisa tidur lama di kasur, bangun2 langsung berenang. Paling jalan2nya sempet ke pantai kuta trus ke seminyak juga, sama ke rumah tante ku di daerah Renon Denpasar. 

Saat kemarin liburan ini, aku jadi belajar beberapa hal untuk bawaaan yang aku rasa perlu ada selama liburan (selain obat yaa) :

1. Stroler yang muat di cabin

Ini super penting si menurutku. Karena aku dan BapakShai pastinya capek bener kalo harus gendong atau ngejer2 Abang Shai di bandara yang super luas. Jadi stroler yang bisa masuk cabin tu sangat membantu banget. Kemaren aku sewa Babyzen Yoyo di @tokobugajah. Enak benerrr, duh cinta banget sama stroler ini! Bawaannya enak deh! Didorong2 segala kondisi jalan tetep kokoh dan surprisingly ringan bener. Sebelum berangkat ke bandara, BapakShai agak2 otoy nih, dia kan nyobain keluarin tas strolernya, ternyata rusak salah satu resletingnya (padahal yang 1 masih berfungsi) Trus BapakShai bilang nggak usah dibawa aja tasnya karena rusak. Ternyata nggak lolos masuk cabin karena nggak pake tas (PE LA JA RAN tas stroler pentinkk tinkm tinkk kaya bawa KTP hahahha) Jadilah didepan gate pesawat kita dicegat dan strolernya dibawa ke bagage sama petugas.

2. Baby Carrier

Kalau yang ini si udahlahya mama2 masa kini udah tau banget pentingnya Baby Carrier. Aku pake I-Angel yang udah pernah aku review sebelumnya. Emang bener membantu si, pas anak dibawa ke tempat2 yang kayaknya nggak mungkin dia jalan sendiri atau nggak mungkin kita bawa stroler seperti di deket area laut atau jalanan sempit kayak di Seminyak, penggunaan Baby Carrier bener2 deh laff banget. Tapi sebenernya nggak harus merk tertentu atau jenis tertentu. Sesuai kenyamanan mommies dan anaknya aja pake baby carrier apa enaknya.

3. Tas Baby Go Inc

Ini juga yah duuuh bener2 deh penolongqu lahir dan batin hahaha sadis ya. Jadi tas ini tu yah luas dan isinya bisa macem2 banget. Bahkan baby carrier yang gede bulky banget bisa masuk kesini. Dibawa2 juga enteng aja gitu. BapakShai seneng banget bawa tas ini karena enteng dan tetep manly walaupun sebenernya ini tas bayi.

4. Sleek Hygine Solution

Gegara pernah liat postingan seorang temen yang cerita anaknya masuk RS pulang dari berlibur ke Sing karena nggak ada sterilan untuk mainan2 anak dan masuklah virus ke anaknya melalui mulut karena dikenyot2, jadilah aku siap sedia bawa sterilan berupa cairan untuk setiap mainan dan alat makan abang shaidan. Selain ini aku bawa spons dan detergen bayi yang ukuran kecil juga (duh dasar ibu2 yak bawaannya banyak hahaha)

5.  Diappers khusus berenang

Kalau yang ini aku juga baru tau ada diapers khusus berenang. Dikasih tau temen kalau diappers ada yang khusus berenang jadi gelnya nggak banyak dan nggak keluar2 pas berenang. Ok banget si ini. Aku beli online yang merk Pampers Splasher. Dijualnya satuan, harganya 14ribuan untuk satu buah. 

Segini aja yah crita2nya. Babayyy

Moms dairy

Playin arround di The Lab Future Park

Hai2, saat libur lebaran kemarin, aku memang udah punya rencana nggak mau ninggalin jekarda tercinta, karena saat lebaran adalah saat paling da best yo ma men (lah jadi ngerap) untuk stay di Jakarta. Kenapa? karena pastinya sepi. Jarak tempuh kemana2 even ke pusatnya Jakarta yang biasanya padet merayap jadi terasa dekat banget, bak deket di hati. Oh seandainya yah perekonomian merata dengan cepat, pasti orang2 daerah akan lebih milih kerja di daerahnya masing2, nggak sumpek di 1 kota Jakarta aja. Jadi kita yang tinggal di Jakarta bisa ngerasain aslinya kota ini yang tanpa kemacetan deh haha ngarep boleh yaaa..

Trus liat foto2 Mamud2 (Mama2 muda) bersliweran di sosmed2 ternama (hazek), pada ajakin anaknya ke Plaza Indonesia. Rupanya ada kaya layar warna warni gemes gitu deh di ruangan gelap2 ala2 disko hahaha apaan si deskripsinya nggak oks banget 😛 Namanya The Lab Future Park Exbition, yang ternyata hadir dari Juni – Oktober 2017 ini. 

Apa si TeamLab Future Park ini? Kalau aku si nangkepnya ini sebagai pengabungan antara seni dan teknologi, menggambarkan suatu saat taman di era modern nantinya bisa seperti ini nih. Tapi sedih juga sih kalo tamannya jadi kayak gitu, soalnya nggak ada rumput, pohon, udara yang segar, hiks.. 

Kalau dalansir dari sindonews.com : 

TeamLab Future Park merupakan sebuah art exhibition dan future park yang memberikan kesempatan bagi pengunjung untuk berinteraksi dengan teknologi tinggi dan menciptakan karya seni melalui pengalaman yang mengesankan. Area ini juga memperkenalkan sebuah eksibisi seni berteknologi modern dan karya Co-Creation (collaborative creation).

Dengan luas 700sqm, teamLab Future Park terdiri dari area interaktif dan digital playground seperti art exhibition, art instalation, digital dan eksplorasi kreatifitas. Seperti halnya Sketch Aquarium, Sketch Town, Sketch Town Papercraft, Connecting! Block Town, Light Ball Orchestra, Hopscotch for Geniuses, dan Story of the Time when Gods were Everywhere. 

Menarik banget sebenernya deh! Bener2 canggih, kita bisa melukiskan gambar ikan seperti di area “Sketch Aquarium” dan gambar tersebut akan muncul di layar besar dan bergerak2 seolah olah menjadi ikan seperti di layaknya aquarium. Pantesan ya aku bingung kenapa si banyak mesin printer dan petugas yang siap siaga di dekat mesin2 tersebut? Ternyata untuk mengoprasikan gambar tersebut bisa terhubung ke dalam layar besar tadi.

Selain itu yang keren juga, terdapat sebuah meja besaaaarr banget, diatasnya ada seperti gambar digital proyeksi jalanan kota dan terdapat balok rumah dan (apa ya satu lagi? lupa) di area “Connecting! Block Town” Jadi ternyata meja yang besar tadi, bila balok2 kita pindah2kan dan kita susun, akan merubah2 susunan jalanannya, sesuai dengan balok yang kita letakan. Kerennya lagi, gambar di meja tadi terhubung dengan layar besar yang menempel di dinding seperti aquarium tadi. Sisanya si semua keren2 juga, harapan aku abang enjoy sama gambar2 canggih ini, or at least dorong2 bola warna warni lah. Tapi kenyataannya, doi malah pengen lari2an aja hahaha, malah takut sama bola warna warninya. 

Durasi pengunjung untuk menikmati exbition ini adalah 2 jam. Tapi kayaknya aku cm setengah jam deh karena harus kejer2an sama abang di tengah kegelapan hahahaha.. 

Selain hal2 keren tadi yang aku sampaikan, mungkin ada beberapa fact (cie apee fact), ada beberapa info lain deh maksudnya mengenai The Lab ini :

  1. Kalau anak usia dibawah 2 taun nggak kena charge, jadi yang bayar orangtuanya aja. Kita ditanyain punya kartu member Mothercare atau apa gitu lupa. Trus karena aku ada membernya Mothercare jadi itu yang aku kasihkan ke petugasnya, mungkin bisa dapet diskon, aku nggak nanya (tetoot) Harga sekitar 200an deh weekend untuk 2 orang tua.
  2. Nggak bisa dateng kapan aja, ada jam2nya. Jadi kita harus nunggu kalo belom dibuka
  3. Ternyata gk di exactly Plaza Indonesia, tapi di EX nya. Kita bisa tetep lewat Plz Indo si, tapi harus melalui lift yang berbeda kalo dari basement. 
  4. Stroler gak boleh dibawa masuk, jadi dititipin.
  5. Petugas2 waktu hari itu kayaknya agak2 linglung dan butuh aqua hahaha. Jadi kita nunggu masuk yang jam 12.00, liat orang ada yang masuk sebelum jam 12.00, akhirnya aku buka pintunya, kata sang petugas, “belom jam 12.00 bu, ini masih 12.00 kurang 5 menit” trus dia clingak clinguk tanya temen2 petugasnya “boleh masuk jam 12.00 teng apa kurang 5 menit boleh masuk si?” temen2nya kayak saling lempar2an jawaban, akhirnya kita boleh masuk nih. Tapi pas bawa stroler langsung di cegat dibilang nggak boleh bawa masuk dan ditanya, “Ibu tadi dikasih nomer penitipan stroler nggak?”, aku jawab, “nggak mas” yaudh bingung2 lagi deh tuh, trus petugas tadi bilang, “Bu strolernya kita taro sini (depan pintu keluar) ya, nanti inget2 aja ya sama mba mba (temen2 petugasnya yang mukanya bingung2 juga macam bilang, “kenapa gueee ya yg disuruh jagain?”) ini yang akan jagain”.. Hmm oke dehh kakak2 petugas 

Intinya si exbition ini menggambarkan bahwa the future is in our hand now. Bener2 secanggih itu loh, dari secarik kertas bisa menghubungkan ke layar dalam hitungan detik, juga dengan menginjakan kaki di layar yang penuh dengan warna, tiba2 ada cetakan kaki kita berupa gambar cipratan air.

Disini juga ajang melatih kreativitas anak untuk berkarya, berimajenasi di era digital ini. Tapi buat anak usia Abang Shaidan yg masih dibawah 2 taun, I don’t thing this his place deh. Ibarat cabe2 sevel dibawa ke pacific place they wouldn’t enjoy it (kenapa ibaratnya cabe2an yak hahaha dasar emak2 cabe)

Setelah keluar dari The Lab ini, kita ke Plaza Indonesia lantai 3. Disini si lebih seru banget, tapi ntar aja yak critanya, MumiShai ngantuk belat hahahaha.. 

Bubayyy