My comment on what i see

Roseola Abang..

Haii setelah sharing tentang seneng2 balik lagi deh sharing ttg penyakit huhuhu.. it was my fault, bener2 bisa salahkan ke aku sebagai Ibunya yang susah banget jemur Abang Shai pagi2 sehingga Abang rentan banget ketularan sakit. Padahal jemur pagi itu bagus banget, banyak vitamin yang didapat. Jadi imunnya lebih terbentuk.

Hari Senin sekitar 3 minggu lalu, aku titipkan Abang di rumah mertua, beserta helper di rumah buat bantu2 Ibu mertua mengurus Abang. Aku kebetulan harus ke dokter gigi untuk tambal gigi dan ke blok-m square ada keperluan sama mamake. Tiba2 helper aku ngabarin kalo Abang demam, panasnya sampe 38 C. Jujur pas denger itu aku bete setengah mati. Baru juga sembuh dari batuk berkepanjangan sekarang kena lagi demam. Ngapain aja si di rumah mertua ampe demam gini? Siram2an, ujan2an apa gimana si?

Di dokter gigi pikiranku udah kalut, “Abang hamish daud lagi apa yah?”, hahaha ya kagaklah, aku mikirin Abang Shai yang lagi2 kena sakit. Dokter gigiku menanyakan kenapa ini liur keluar terus? Jadi menyulitkan pengerjaan penambalan gigi menurutnya, apa ada yang lagi aku pikirkan? Aku bilang aku lagi mikirin anakku..

Aha! Untung aku selalu sedia Tempra di tas Abang (macam iklan2 endorsan artis huehue) Aku udh minta tlg helper aku untuk kasih Tempra, alhamdulillah turun demamnya sedikit. Waktu aku jemput Abang dari rumah mertua, demamnya naik lagi. Malam harinya sampe sempet 39. Aku kasih Tempra turun lagi dikit. 

Besokannya aku bawa ke Dr. Hari Martono. Beliau bilang tenggorokannya merah, sepertinya baru tertular orang terdekat. Kupikir syapa yang lagi flu yah? Nggak ada kayaknya. Dokter cuma kasih antibiotik Fixacep kalo gk salah namanya dan racikan puyer. Beliau menyarankan kalau masih demam 3 hari cek darah aja, karena sekarang lagi musim Demam Berdarah (DB) dan ciri2nya macem2.

Akhirnya pas sampai rumah, Abang kembali demam. Seperti pada sakit terakhir, Abang jadi susah makan deh kasian, dikasih obat antibiotik kurang pengaruh juga, Tempra turunnya dikit2, sempet keluar juga deh ni air mata, kenapa si anakku yang imut2 ini terserang sakit terus? kasihan badannya melawan virus yang nggak tentu ini. 

Malam hari juga rewel, minta nenen tapi cuma buat di gigit2 pake giginya yang baru beberapa tumbuh, seperti menahan rasa sakit dari apa gitu. Akhirnya karena hari Kamis-nya libur (pastinya Dokter2 selain UGD tidak ada yang praktik),  maka kuputuskan esokan harinya yaitu hari Rabu datang lagi ke Dokter Hari. Ternyata dokter sudah booking test lab bila masih demam di hari Rabu. Memang hari Rabu masih demam, tapi pagi2 subuh aja, habis itu udh nggak demam lagi. Tapi tetep kuputuskan ke dokter deh, daripada kenapa2. 

Lalu Abang Shai di test darah, disuntik ambil darah kasiaan banget dehh huhu, sama kayak pas di uap, jejeritan minta ampun kasian 😦 dia udah pengen banget berontak tapi aku tahan dengan sekuat tenaga.

Kita nunggu hasil test darah 2 jam, Abang sempet pup dan tidur di nursury room. Saat pup karena aku buru2 gantiin diapersnya (maklum yak buibuk tempat terbatas, antrian yang pengen ganti juga banyak macam di ATM hahaha) aku nggak ngeh kalau dia itu pupnya berbentuk lebih cair dari yang biasanya. Sampai kena ke bajunya dan harus aku gantikan.

Setelah test darah selesai, hasilnya Alhamdulillah negatif DB. Tapi nggak ada tanda2 sakit lain. Aku sempet nanya apa ini roseolla? Dokter cuma bilang, “bisa jadi”

Hari itu berlalu juga. Alhamdulillah Abang nggak demam lagi. Tapi semakin sering pup cair atau mencret. Aku pikir karena obat antibiotiknya mungkin Abang nggak kuat. Sampai pagi2 jam 4 Abang bangunin aku sama bapaknya untuk minta digantiin diappers. Dia sih nggak nangis, ceria2 aja, tapi pupnya udah beleberan (maap kalo jijik yak) di sepreinya dia. Wah pagi2 kita bersih2 deh. Semenjak udah makan tesktur pup nya nggak kaya gini. 

Besokannya Alhamdulillah mencret berenti, tapi dateng lagi yang baru, yaitu bentol2 merah. Bentuknya ada yang bentol kecil2 ada yang melebar seperti ruam popok. Awalnya cuma di leher, lama2 menyebar ke perut dll. Aku tadinya udah males dan capek bawa Abang ke RS, karena aku lihat dia masih seger mukanya, trus juga masih mau makan dan mimi jadi buat apa sering2 ke rumah “sarang virus”? Aku mau tunggu sampai 2 hari apakah merah2nya bertambah banyak? Tapi desakan dari keluarga bak toa masjid, kenceng banget! jadi nggak enak kalo nggak diikutin huehue.. akhirnya aku bawa lagi ke dokter. Tapi kali ini ke  klinik Dr. Sanders. 

Dokter Sander bilang bener ini kena Roseolla atau dalam bahasa sehari harinya Tampek. Keluar merah2nya malah bagus karena menandakan akan sembuh. Aku hanya disarankan untuk memberikan lotion Caladine dan minum Lactobee bila masih ada diare. Menurut prediksi Dokter, keadaan Abang seperti ini sampai 3 hari.

Maka rentetan sakit Abang dari Senin lalu yaitu demam, mencret dan diakhiri dengan keluarnya bintik merah pada badan adalah ciri2 sakit Roseola. 

Apa si sebenernya Roseola itu? 

Roseola atau dalam istilah medis lainnya disebut roseola infantum, merupakan infeksi virus yang menyerang bayi atau anak-anak dengan gejala utama berupa demam dan ruam merah muda di kulit. Usia enam bulan hingga satu setengah tahun merupakan usia yang paling rentan terkena kondisi ini.  (menurut aladokter.com)

Roseola menular ke anak2 lain usia 6 bulan – 2 tahun. Setelah keluar dari ruangan Dokter Sander, kami disarankan segera masuk ke mobil oleh suster, supaya nggak menularkan ke yang lain. 

Mudah2an Abang selalu sehat yah.. Aamiin..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s