My comment on what i see

Join Sensory Class

Hai2, Alhamdulillah Abang udah sembuhan, udah ceria dan lahap makan lagi, horee!  Syuh Syuh pergi kau penyakit2 nakal, jangan deketin Abang dan keluarga lagi yah.

Kalau anak sakit, jadi inget waktu kita masih cilik yak, gimana repotnya orang tua kita kalo kita sakit. Sekarang ngerasain sendiri repot dan sedihnya kalo anak sakit.

Abang sakit gitu bikin tambah parno aku bawa Abang pergi2, takut ketularan si anu, si inu yang lagi flu, lagi demam, lagi panuan lah hahaha yakalee.. Tapi jadi tambah hati2 aja si.

Cuma 1 hal yang aku semangat dan beranikan diri bawa abang, yaitu ke sekolah para bayi cuilik. Dari dulu pengeeeenn pake banget bawa Abang ke sekolah bayi. Dulu udah nanya2 sama Rockstar Gym, udah dikejer2 terus buat trial, tapi jamnya gk sesuai sama jam bobok abang. Jadilah ke tunda2 terus mau trial. 

Kenapa aku pengen sekolahin Abang walaupun masih bayi, karena aku lihat energi Abang itu luar biasa besarnya. Tenaganya untuk seukuran bayi juga luar biasa. Aku jujur nggak kuat buat ngikutin pergerakannya Abang! Hahaha.. udah jompo bener! Aku ngerasa energi Abang ibarat gelas 2 liter diisi dengan air 10 liter! Kebayangkann “air” nya beleber kemana2 hahahaha.. Sayang banget kalo nggak disalurkan ke tempat yang memadai. Selain itu biar Abang bergaul dan nggak takut ketemu orang banyak.

Trus liat postingan temen di IGstory nya yang sharing baby girl-nya ikutan sensory class. Penasaran tingkat kecamatan dong yahhh, akhirnya nanya2 ternyata diadakan di Mika Daycare South Quarter TB Simatupang. 

Mirip2 Rumah Dandellion yang nggak selalu ada regular class, Mika Daycare juga cuma beberapa kali aja ada kelas untuk bayi. Untung masih kebagian kelas kemarin 4 Mei 2017 lalu. Dapetlah rejeki si Abang kebagian kelas Sensory Class untuk bayi 6 bulan – 16 bulan. 

Tapi sebelumnya, sensory class itu apa sih? Kalau yang aku liat di website2 luar dan dari penjelasan sang psikolog di Mika Daycare, Sensory class adalah kelas untuk meningkatkan saraf sensorik anak dari mengenalkan beberapa struktur, tekstur, suara, berbagai bentuk dan lain2. Lingkungan yang mendukung akan meningkatkan otak bayi dan intelektual kedepannya *azeeek berat bener yak bahasannya hahahaha* 

Suasana Mika Daycare gemesin banget. Walaupun letaknya di area gedung perkantoran, tapi suasana anak2nya tetap terasa. Ada outdoor gamesnya seperti trampolin, ayunan dan perosotan. Pencahayaannya pun juga bagus banget sinar matahari bisa masuk dengan hangatnya, jadi nggak seperti yang dibayangkan, kalo sekolah di gedung atau mall akan “babay” dengan matahari. 

Karena dasarnya tempat ini adalah Daycare (atau penitipan anak), jadi dibuat senyaman mungkin. Anak bisa merangkak jalan kesana kemari. Kita dateng pas kelas belum mulai 5 menit. Abang masih penyeseuaian tempat, tapi nggak lama si mungkin karena memang tempatnya yang bayi friendly banget. 

Setelah itu sang psikolog memulai kelas dengan menjelaskan tujuan dari sensory class ini, yaitu merangsang otak baby kita untuk selalu berkelakuan tenang. Diibarartkan seperti film kartun Winnie The Pooh, ada tokoh Eyore si kedelai yang lemot, ada juga tokoh Tigger yang terlalu cepat bergerak. Maka target sensory class adalah agar anak dapat seperti sosok Pooh yang tenang dan stabil.

Kelas diawali dengan bernyanyi, lalu memberikan mute2 untuk membuat gelang digunakan ke anak2 masing2 (gk tau juga si gunanya apa haha) Setelah itu tiap orang tua diberikan kain untuk di sematkan ke wajah anak2. Ada anak yang nangis terus, ada yang hanya terdiam dan Abang Shai tetep dong nggak mau diem. 

Setelahnya anak2 diberikan bergiliran untuk memegang semacam “ular-ularan” yang terdiri dari berbagai macam jenis kain dan warna. Disini anak akan merasakan sensasi berbeda dari tiap kain yang ada, seperti bludru, bahan lembut, berbulu dan lain sebagainya. Konon anak gejala autis takut pada tekstur kain tertentu, jadi kita sebagai orang tua harus mengenal lebih dalam anak kita dengan berbagai cara, salah satunya denga mengenalkan berbagai tekstur.

Lalu anak masuk ke dalam ruangan yang di setting seperti  “ruang disko” kalo aku nyebutnya gitu. Karena gelap dan hanya diterangi lampu semacam cahaya disko gitu yang redup2 warna warni. Di kasur yang jadi alasnya juga bisa nyala2 gitu deh, bukannya anaknya yang seneng malah aku yang norak hahaha keren amat nih bisa nyala2 gini. Tapi Abang Shai malah minta nenen wakwawww doi ketakutan dong. Yah mungkin kamu lebih cocok jadi anak santri yak daripada disko ria gini hahaha..

Terakhir di gelarlah bubble wrap menempel di lantai yang sudah diberikan tumpahan warna. Anak2 disuruh berjalan sesukanya untuk melewati bubble wrap tersebut. Abang sukaaa bangeeet! Merangkak dengan semangat deh! Ada beberapa anak yang takut menginjakan kakinya di bubble wrap, seperti keponakanku hihihi. 

Terakhir di sediakan 3 bak kolam yang berisi penuh 3 tekstur yang berbeda, yaitu ada tekstur kering (sedotan warna warni di potong kecil2  dan bola bola plastik) dan tekstur basah (kalo ini aku lupa nyebutnya apa, tapi semacam biji2 warna warni lembek gt kaya jelly bean yang ada airnya, maaf ya kalo deskripsinya nggak jelas haha) 

Abang paling suka yang tekstur kering, terutama mandi bola karena sudah familiar dia liat di rumah sehari hari. Awalnya ogah masuk ke tektur basah, tapi setelah aku baca mood Abang dulu nih ok apa nggak, baru aku “cemplungin” ke tekstur basah deh hihi dan dia happy banget nggak mau keluar dari situ.

Overall kelas ini menyenangkan sekali buat baby. Mungkin deskripsi ku seperti layaknya sekolah (abis ini gini, abis itu gitu) tapi sebenernya berjalan dengan smooth dan menyenangkan aja seperti bermain. Prinsip dasarnya adalah tidak boleh memaksa bayi untuk suka, kalau Ia sudah tidak nyaman, yaudah kita ikutin aja. Hal ini juga didukung sama sang Psikolog pendamping kelas yang mengatakan, “bila anak nangis dan tidak nyaman, maka pengenalan tekstur apapun nggak akan masuk untuk dia”

Hari ini Insha Allah Abang akan ikutan lagi, horee! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s