Moms dairy

TV vs Baby

Haii.. akhirnya MumiShai sempetin nulis lagi disini.

Teknologi akhir2 ini nggak bisa deh dijauhin dari kehidupan kita sekarang. Ibaratnya Wifi atau kuota sama pentingnya sama udara, ya nggak sih? Bayangkan, wifi dan kuota bisa disetarakan sama oksigen, berarti efek “menghirup” sebongkah wifi sama dasyatnya sama hirup oksigen. Kalo nggak ada koneksi internet buat gadget rasanya seperti  “mati”, tapi yang mati bukan fisiknya, melainkan mati kehiduapan sosialnya, nggak bisa update lagi di social media, nggak bisa liat update-an orang2, nggak ada hiburan, nggak bisa liat2 kyutnya hamish daud hahahaha, pokoknya garing deh.

Nggak ada TV apalagi, tontonan selama ini bisa hilang sekejab bikin betee berkepanjangan bak mau period semu orang bakak diomelin (itu si MumiShai aja deh kayaknya hahaha) Tapi paling gak kalo ada gemuruh keriangan TV bisa menggantikam suara rumah yang sepi.

Nggak bisa dipungkiri, teknologi punya peran besar buat perkembangan kehidupan kita. Arus informasi yang masuk ke kita (apalagi anak2) bakal ngaruh ke tumbuh kembang manusia si penikmat teknologi. Apalagi anak otaknya masih kayak sponge (tapi nggak pake “Bob” yak wkwkwkwk), gampang banget nyerap informasi dari sana sini. Filter dan proses penyaringan informasi emang super penting buat kita orang tua. Salah2 bisa dapet informasi yang nggak akurat dan negatif untuk anak2.

PR orang tua sekarang menurutku jauh lebih besar di era milenial digital kwintal bantal (laah kenapa jadi “tal2” semua yak hahaha) Selain arus informasi yang harus di saring, gadget dan TV bikin ketagihan dan candu buat anak2. Liat cahaya dan warna warni bikin anak teruss aja fokus ke arah layar. 

Itulah yang terjadi sama Abang Shai, doi tu kalo udah nonton chanel Baby First gawat deh, bisa bengong kayak di hipnotis. Ada Raisa lewat juga diem aja kalik dia hahahaha.. Sejujurnya kita sebagai orang rumah cukup terbantu dengan adanya TV, jadinya kita yang tanpa baby sitter ini bisa melakukan aktivitas lain sembari Abang Shai menonton TV. Apalagi pas Abang Shai sakit mata kemarin, rewelnya bukan main deh, kasian si sebenernya, mungkin badannya nggak enak, matanya perih. Usia 6 bulan awal Abang Shai udah bisa bubbling atau ngomong “ba.. ba.. ba., ma.. ma.. ma..” Pas sakit mata kita kasih TV terus biar dia dieman daaan ilang seketika bublingnya itu.

Taken from google

Waktu Abang Shai udah sembuh, usia 7-8 bulan Abang Shai nggak kita kasih tonton Baby First sama sekali (tapi kita kasih tontonan India hahaha ya kagaklah) Aku terketuk untuk memberhentikan aktivitas nonton Abang Shai karena membaca sebuah artikel di facebook dimana ada orangtua yang memberikan kebebasan menonton TV seharian untuk anaknya yang balita. Walhasil sampai usia 2 tahun anak tersebut belum bisa bicara banyak, bahkan masih seperti bayi, hal ini dikenal juga sebagai Speech Delay. Dari artikel tersebut disebutkan, otak bayi belum bisa menerima gambar yang bergerak cepat dan belum bisa informasi segitu banyaknya, jadilah anak telat bicara.Mantan bos ku juga sudah mengingatkan untuk tidak memberikan banyak gadget ke Abang Shai dengan alasan itu, Speech Delay. Sama dengan yang pernah aku tonton seminar Dr. Tiwi di Youtube, “kita sebagai orang tua tidak bisa lebih menarik dari gadget atau TV, percuma saja kalau fisiknya anak sehat tapi masih belum bisa bicara” kurang lebih gitu deh omongannya. 

Emang si nggak semua anak seperti Abang Shai, yang begitu tertarik dan naksir berat sama TV, keponakanku cenderung cuek dan lebih memilih bermain daripada menonton TV. Tapi untuk kasus Abang Shai memang harus dikurangi frekuensi menonton TV nya. Selama sebulan itu rasanya ngos2an banget jagain Abang Shai yang super aktif dan nggak bisa diem. Gelinding sana-sini, lempar barang ini itu, aduh pokoknya super deh. Kita orangtuanya juga berasa garing banget jadi jarang nonton TV. Tapi ada hasilnya, bublingnya Abang Shai kembali lagi, horeee!

Usia 8 bulan sudah bisa merangkak juga dan sekarang di usia 9 bulan lagi suka2nya berdiri jalan merambat. Sekarang sudah boleh nonton TV baby first lagi, tapi tetep dibatasin jamnya. Paling nggak dengan mengurangi gadget bener2 terbukti anak lebih cepet berkembangnya.

Semoga bermanfaat yaah, see you in another article 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s