Moms dairy

Baby and his needs

Hi2 jumpa lagi nih sama mumishai.

Abang Shai hari ini menginjak usia 8 bulan. Waktu usia 7 bulan, maak! makin aktif, makin “jungkat jungkit” gerakannya, berusaha merangkak tapi masih pake kepala di sundul ke kasur biar maju ke depan hahaha.. Tapi di awal bulan ini finaleeh dia bener2 bisa merangkak, omayGod kayak mimpi deh liatnya! kayaknya di timehop masih suka ngasih reminder sms2an sama dokter kandungan taun lalu nanya ina itu sekarang anaknya udah ngrakak dong? Besok2 anaknya udah minta jajan ke Indomaret lagi, wkwkwk..

Abang Shai kakinya udah super gatel kayaknya pengen berdiri, pengen bisa kayak orang2 berdiri dan jalan tegak. Jujur si aku super kewalahan sebenernya. Karena badanku yang se-skinny dan se-ok Dian Sastro ini (bok ngarepnya kejauhan yak hahaha) terkadang suka nggak kuat menahan dan menjaga Abang biar nggak jatoh agar dia tetap bisa senang2 bermain dan eksplor apa aja yang dia lihat.

Aku juga masih baby sitter-less, jadi belom kepikiran buat ada tenaga tambahan yang khusus jagain Abang Shai, mengingat aku kan stay at home mom, mungkin baby sitter akan lebih berguna buat working mom. Ditambah bayaran babysitter hampir sama kaya sarjana fresh grad s1 😢  Oemji aku bisa nggak belanja diapers nih buat gaji Si Mbake bebisiter! (lebay si kalo itu)

Walaupun kadang ada si masanya aku butuh banget orang jagain Abang Shai, pengen banget me time pergi sejenak, nonton bioskop bareng suami yang kita lakuin terakhir pas aku hamil 8 bulan kayaknya. Tapi kalo liat di rumah dengan 1 PRT yang urus rumah jg + Mama yang tangannya udah nggak se-fit waktu masih muda belia bak awkarin (kenapa awkarin yak? hahaha) jadi nggak tega ninggalin Abang Shai si anak aktif ini ke orang rumah. Di rumah mertuapun mereka sangat nggak keberatan kalau aku titipin Abang Shai, tapi balik lagi nggak tega mengingat yang tumbuh nggak cuman Abang Shai, tapi kakek neneknya juga bertambah tua hiks.

Tapi kalo dipikir2 sekarang masa2nya Abang lagi nempel banget sama aku, udah kaya stiker Jungleland di mobil2, lengkeeet, susah dikletekin hahhaha.. Jadi gimana mau dititipin juga kalo anaknya lengket banget gini? Kalo yang aku pernah baca di IGnya Ayudia si Mamanya Sekala, usia 7 bulan bayi baru sadar kalau dia udah nggak lagi ada di janin Ibu, jadi dia nempel banget sama mamanya pada masa2 ini. Jadi bulan2 kemaren kemana aja bang? Mungkin kamu masih antara fly sadar nggak sadar “dimane gue yaa? asik2 enak gitu deh ni rasanya.. laper tinggal slep nempel ke Payudara emak” 

Nah pas 6 bulan kan dia udah sedikit tau yak susahnya hidup kalo laper harus duduk, berusaha ngunyah dan mencerna makanan yang nggak lagi dalam bentuk cairan, jadilah dia baru sadar “Momi I need youu, Acu mau balik ke rumahku aja diperut momi” hahaha itu sotoy2an aja si..

Akhirnya pelarian Me Time aku ya cuma sama smartphone, karena cuma ini benda yang bisa aku pegang sembari nyusuin atau jagain Abang Shai main. Kalau baca buku pasti di robek2, kalau Abang lg tidurpun dia terganggu dengan suara kertas yang di bolak balik. Terpujilah wahai engkau pencipta smartphone. Semoga masuk surga aamiin. 

Dari sinilah aku suka browsing2 yang paling menghibur para buibu, yaitu shopping onlen wkwkwk.. Tapi yang dicari si udah bukan buat diri sendiri, sekarang mah apa2 buat Abang. 

Tadinya nggak perlu, jadi perlu pas baca review2 barang bayi tertentu dan tergiurlah emak sotoy ini buat belanja barang bayi. 

Kalu e-commerce aku paling “lopelope” sama Bukalapak.com, karena sungguh menyenangkan dan membahagiakan lahir dan batin wkwkwk, kita bisa chatt sama si pelapak, trus kita bisa nego juga kan di fitur nego. Barangnyapun bisa cepet sampenya via gojek. Juaranya lagi uang cepet kembali kalo barangnya nggak ada, asoi geboi deh no need to worried buat belanja.

Dari hamil sebenernya akupun sering belanja keperluan bayi disini. Karena tinggal klak klik kluk barang yang kita mau banyak pilihannya dan voila langsung kirim deh, cuss.. Barang2nya pun variatif banget buat bayi, ragamnya buanyak dan untuk produk yang susah didapet aja ada disini. 

Nah ada 1 lapak yang aku jadi langganan banget, yaitu si Yukibabyshop. Sebenernya si Yuki udah nggak asing di telinga Ibu2 yah, Yuki punya web sendiri juga dan ada account IGnya, jadi sebenernya gak harus lewat Bukalapak. 

Awalnya aku cuma beli Nuna Leaf pas hamil Abang, karena bouncer goyang2 itu kan must have item banget buat buibu “masa kini” yang bukan “masa gitu dong?”, dimana bouncer goyang2 itu sangat2 fungsional buat baby NB – kurleb 4 bulan terhipnotis dan bobok. Umur 5 bulan keatas si udah pengen bangkit aja dari tu bouncer. Anyway back to topik yak si Yukibabyshop itu menurutku harganya miring deh kayak otaknya Mamashai wkwkwk.. 

Aku udah compare ke beberapa tempat, udah coba berburu diskonan di e-commerce sana sini, tapi teteup dong menurut aku lebih murah di Yukibabyshop. Pelayanannya menurut aku ok2 aja, since aku kalo beli barang online emang nggak banyak nanya2 ke mbak2nya (pemalas wkwkwk) tapi selain karena malas, aku biasanya udah research tentang barang yang mau aku beli sih, jadinya yaudah nanya yang penting2 ajah. 

Akhirnya berawal dari Nuna Leaf, lanjut beli yang lain deh macam2 beraneka rupa warnanya, ada baby box, high chair, baby mat, booster seat, breast pump dll. Pengiriman bisa via kurir mereka sendiri dengan syarat COD (cash on delivery) ongkirnya cuma 50ribu, padahal jaraknya lumayan jauh yah dari daerah Daan Mogot. Yuki baby shop juga jual lengkap berbagai macam kebutuhan Ibu hamil sampai segala hal buat bayi.

Untuk mainan yang sifatnya sementara, ukurannya besar dan makan tempat, aku sewa di @rentalalatbayi disini si alat2nya lumayan lengkap dan mursida bangett! Aku sempet sewa buat keponakanku Baby Walker dan Booster Seat cuma 150ribu perbulan. Trus sewa itu selesai aku ganti dengan Jumper Roo untuk anakku, harganya cuma 130ribu perbulan. Sekarang aku lagi sewa Around We Go karena Abang Shai udah iseng pengen coba jalan, diberi harga 220ribu perbulan. Tapi ya namanya barang sewaan kualitasnya emang nggak bisa disamakan dengan barang yang cling cling dari box nya. Pasti ada lecet sana sini, kursinya keliatan kotor, dll. Buat aku nggak masalah selama bukan kerusakan yang major banget si ya ok2 aja. 

Begitulah kira2 cerita MamaShai kalik ini, mungkin besok2 aku bakal cerita yang lainnya yaah.. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s