Moms dairy

Baby Food Procecor

Hi, akhirnya ngebahas yang lain selain sakit bayi, fufufufu..

Abang Shai udah masuk usia 7 bulan Alhamdulillah. Namanya anak lanang, makannya banyak dan Alhamdulillah sampe detik ini belum picky (jangan sampeeee tolongg) dikasih makan apa aja mangap, kalo lama nyuapinnya langsung bete marah2 wkwkwkwk..

Ngomongin soal makanan bayi, pasti nggak jauh-jauh dari baby food procecor. Awalnya aku si nggak tertarik beli yang macam gini2, soalnya kan bayi makan-makanan yang dihaluskan gitu nggak berlangsung lama. Targetnya 10 or 11 bulan udah bisa kunyah2 makanan orang dewasa.

Tapi karena ngeliat kerempongan alat masak kakakku buat anaknya, jadi bikin lemah pendirian iman buat nggak beli food procecor kekekekek.. Alat2 masak kakaku terdiri dari, panci, teflon, slow coker, blender, etc. Kalo ke rumah mertuanya dibawa2 deh tu “1 keluarga” alat masak yang rempesnya naujubile. Ditambah yee pas ke Ausie kemaren tu alat2 juga dibawa2 pemirsah! makk aku lambaikan tangan deh kalo harus berurusan sama alat2 dapur gitu.

Akhirnya browsing2 naksir berat nih sama Beaba, tapi harganya bikin brokenheart šŸ’” nunggu di endorse2 kaga ada yang mau kan hahahaha ngarep šŸ˜œ

Pilihanku jatuh pada Babymoov Nutribaby. Why? karena fungsinya banyak, selain bisa steamer, bisa juga buat defrosted, sterillizer dan warmer.

my babymoov nutribaby

1 alat banyak fungsinya, love it tomaaatt. Ini salah satu life saviour pas kemaren aku dan suami tertular sakit mata. Sakit mata kemarin benar2 menyerang daya tahan tubuh kita. Badan jadi meriang dan demam tinggi. Dengan adanya si Babymoov Nutribaby ini, jadi mempermudah kita dalam persiapin makanan Abang. Nggak harus ditongkrongin depan kompor (kalo pake kukusan biasa) bisa kita tinggal2, kukusan akan matang dengan sendirinya dan alatnya akan berbunyi jika sudah matang. Jadinya ngirit waktu, kita bisa istirahat sejenak untuk mengembalikan badan kita yang sakit2. Aku dan suami saling bergantian menyiapkan makannya Abang Shai. Karena mudahnya alat ini tinggal isi air di wadahnya dan pencet cat cet cut dengan layar LCD nya, jadi super gampil buat suami, sekali liat langsung bisa dipraktekin sendiri.

Makanan yang dikukus-pun bisa terdiri dari beberapa jenis karena terdiri dari 2 tingkat. Misalnya ni, yang tingkat atas buat bikin nasi (apah? nasi? bisa buat bikin nasi juga loh buibuk, canggih warbiasak yaaak) bagian bawahnya bisa buat lauknya kayak sayuran or daging. Bener2 deh nggak harus lari sana sini buat masak nasi atau lauknya dengan beda alat atau takut hangus kalau ditinggal. 

Paling love sama bagian bawahnya yang bisa nampung air kaldu dari makanan yang kita kukus. Jadi airnya nggak lari kemana2 dan kaldunya bisa langsung kita pakai buat blender. Kalau kaldu ayam biasanya aku simpen di freezer.

Selain itu, awal2 makan, makanan Abang Shai dicampurin Asi biar perutnya nggak kaget. Asi yang diambil dari freezer bisa langsung dipanaskan dengan setting warmer. Jadi nggak harus pake2 warmer yang berbeda lagi.

Bigger capacity, yes it is, bisa menampung sampai 500 cc, jadi kalau mau masak banyak buat stock di kulkas no need to worry tempat terbatas, ini bisa menampung banyak makanan koks.

Buku panduan yang didapat juga very helping. Disana tertera menit2 yang sebaiknya diterapkan buat berbagai jenis makanan. Jadinya kita nggak kukus kematengan atau malah gimana2. 

Blendernya menggunakan hand blender, jadi harus kita pencet2 maksimal tiap 5 detik, nggak secara otomatis muter sendiri. Kalo menurut aku si lebih enak ya kayak gini, jadi kita bisa atur tekstur makanannya. Semakin tinggi umurnya bayi, teksturnya harus semakin kasar semakin keras biar nggak ngemut terus. Kalau yang aku liat dengan menggunakan blender otomatis malah akan membuat tekstur makanan terlalu halus. 

Itu si buat aku yang bikin cinta sama produk Babymoov Nutribaby ini. Bayik2 sekarang sungguh beruntung, punya banyak kemudahan dari inovasi2 kekinian hihihi. 

Sebenernya si aku sempet baca juga blogsnya mamaofsnow yang membahas tentang babymoov nutribaby ini, salah 1 alasan juga aku pilih produk ini hasil review beliau šŸ™‚

Kekurangannya pasti ada yah setiap produk. Kalau menurut aku produk ini nggak bisa di compare dengan Beaba, Philips Avent ataupun Nuby. Karena dia termasuk one of a kind produk yang bisa macem2 fungsi. Dengan banyaknya fungsi nggak mungkin alatnya mungil dan handy, jadinya produk ini cukup makan tempat dan bukan tipe yang bisa diajak2 traveling. Jadinya kalau pergi2 aku selalu siapkan makanan dari rumah dan pilih2 menu yang kira2 tahan lama kalo dijalan. Kalaupun nggak memungkinkan, aku selalu siapkan bubur instan ajah, huehue. 

Aku bukan tipe ibu yang anti sama makanan instan, sama halnya aku nggak anti sama sufor. Memang sebaiknya alami lebih ok jelass lah, tapi yang namanya keadaan kita nggak bisa prediksi, yang penting si kalau menurutku nggak setiap waktunya makan pake makanan instan, sesekali okelah.

Selain tempatnya yang geda, elemen yang dicuci cukup banyaak, disinilah menurut aku yang agak jadi boros waktu. Karena aku banyak menghabiskan waktu untuk nyuci. Siasatinya aku selalu bikin 2 porsi langsung buat makan siang dan malem, jadinya malem nggak harus ngukus2 lagi, tinggal diangetin aja pake settingan warmernya. 

Kalau makanan udah siap diangkat, harus sedia alas atau keset deh dilantai, karna pas wadahnya diangkat untuk dipindahkan ke blender, yang namanya makanan kukusan pasti bawahnya penuh air. Jadi airnya kemana2 kalau kita nggak nyiapin alas. 

Tapi overall buat aku dari skala 1-10 alat ini masuk ke nomer 11 deh hahahahaha yaa 9,5 lah, kekurangan2nya tetep bisa dimaklumi karena fungsi dan kemudahannya yang oke beraats. 

Segitu aja yah reviewnya, see you in another post! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s