Moms dairy

his eyes.. :(

hai.. lagi2 aku sekarang akan sharing tentang sakit, yap anakku my only one son kembali sakit, tapi kali ini lebih sulit penyembuhannya dari sakit2 sebelumnya, yaitu sakit mata.

Awalnya Mamaku yang terkena penyakit ini. Dibawa ke dokter spesialis mata (tantenya suamiku, yaitu Dr. Naila Karima di MMC Hosipital) namun penanganannya agak terlambat karena beberapa hari setelah hari terkena penyakit tersebut baru menyambangi rumah sakit, jadilah virusnya bertambah parah dan mata menjadi berwarna merah bak berdarah. Dokter Naila sudah mengingatkan mama untuk sementara waktu jauh2 dulu dari cucu2, karena sangat rentan tertular penyakit mata dari virus ini. 

Tapii, yah namanya anak yak kesian kan sama emaknya di isolasi di kamarnya bak tahanan kelas mewah yang kayak di liputan di tipi2 *haha sotoy ah* :p aku gak tega liatnya, temennya cuma TV, handphone, helper keluar masuk anterin makanan, cucu2 dijauhin nggak boleh main di kamarnya, cm dadah2 dari pintu kamar dan komunikasi lewat WA padahal 1 rumah, Sedih kan? Apalagi kalo denger keluhannya matanya perih dan sampe demam segala huhuhu..

Akhirnya Abang Shai aku ajaklah ke kamarnya, main2 di kasurnya sekali doang loh padahal dan kecolongan virusnya masuk disitu. Penularan virus tersebut lewat cairan dari air mata, kalau di usap2 pakai tangan dan NGGAK CUCI TANGAN *penting banget loh budaya cuci tangan*  trus meper ke baju, sprei, dan lain2 tanpa sengaja, merajarela lah virus tersebut ke mata orang lain.

Akhirnya bertepatan dengan hari Natal tanggal 25 Des Abang Shai bangun tidur matanya kirinya merah dan aaaa super sedih, ini sih ketularan pikirku! Mama bergegas menyuruh aku dan suami untuk ke Dr. Naila hari itu juga biar nggak terlambat kayak Mama. Nggak sampai disitu, eng ing eng Mbak Helper aku satu2nya ketularan jugaaa dan kenanya di ke 2 matanyaa!! oemjii udah kayak film zombie tau nggak sii? nyebarnya serem cepet banget, dimana Mama udah berangsur sembuh, nggak semerah sebelumnya, malah nular ke Abang Shai dan helper kita. 

Yaudah deh, Dr. Naila sebenernya nggak praktek pada tanggal merah tsb, tapi bela2in deh demi Abang Shai periksa di MMC dan hasilnya Abang Shai dan Mbak kita positif kena virus dari mama. 

Untuk Abang Shai dikasih 2 obat, satu di tetes 4x sehari dan 1 lagi di oles di bola matanya (ngilu nggak si bayanginnya?) Tapi ternyata yang oles lebih gampang dipake karna pas lagi tidur aja dipakenya, bangun2 udah keluar kotoran2nya. Kalau yang tetes, amsiong, aku dan suami harus perang dulu ama Abang Shai karena luar biasa berontaknya dia saat mau ditetesin, jadi makin berontak makin ditutup rapat matanya dan harus dibuka paksa. Sejujurnya super nggak tega liat dia jejeritan kaya gitu, tapi gimanaa? Kalo nggak, nggak sembuh2.. 

Nama obatnya Floxa Ofloxacin yang ditetes dan Polygran yang di oles (gambar dari mbah gugel yaa)

Hari ini udah hari ke 4 Abang Shai masih sakit mata disertai demam juga sampai angka 38 celcius hiks. Konsul via WA sama Dr. Naila, beliau bilang bawa aja ke DSA kalau sampai demam, karena harus minum antibiotik. Pengennya si ke Dr. Margareta kesayangan kami, tapi beliau prakteknya sore ke malam di Brawijaya kalau weekdays, aku menghindari dulu Abang Shai keluar malem2 saat masih demam, siangnya di RSPP (kejauhan ah) akhirnya ke Dr. Sander aja deh. 

Dr. Sander nggak kasih obat apa2 selain Tempra yang dosisnya dinaikan dari sebelumnya saat demam karna flu. Menurutnya antibiotiknya dapet dari Floxa yang sudah mengandung antibiotik. Tapi jika masih panas sampai jumat, maka harus balik lagi (Ya Allah semoga gk demam lagi aamiinnnnnnnn)

3 hari berturut – turut sampai hari ini kita setiap hari ke Dokter. Hari ini, Rabu 28 Dec 2016 kita ke Dr. Naila lagi buat cek progresnya. Alhamdulillah Ya Allah walaupun belom sembuh tapi mendingan. Efek dari sakit mata ini matanya jadi seperti bengkak dan jadi menyipit. 

Mata Abang Shai kembali diperiksa dan kali ini di balik kelopak matanya, oemji super nggak tega. Gunanya membalik kelopak mata agar dilihat apakah virus ini menyebabkan keluarnya selaput di kelopak matanya atau tidak. Jika ya, maka harus di pecahin bak balonku ada lima, rupa rupa warnya (malah nyanyi) Alhamdulillah Ya Allah, anakku nggak ada selaput di kelopaknya. 

Alhamdulillah sampai malam ini Abang Shai belum demam lagi dan jangan sampai, terakhir demam tadi siang 37,7.. 

Abang jadi super rewel, lebih sering nangis, ketawa hanya sedikit2.. Sedih banget deh.. 

Tapi untungnya yg kena hanya 1 mata dan selera nyusunya masih bagus, juga selera makannya masih OK. 

Aku pernah nonton seminar Dr. Tiwi dari RS Bunda di Youtube, beliau bilang anak yang rentan sakit biasanya kekurangan vitamin D. Vitamin D didapat dari sinar matahari. Memang Abang Shai aku akuin sangat jarang kena matahari, aku jemur cuma 40 hari awal. Karena aku susah banget bangun pagi haha maafkan mamamu yang pemalas ini.

Beruntungnya aku punya suami yang super duper triple baik.. dia sampai bela2in cuti akhir taun untuk bantu aku merawat Abang Shai. Karena Mbak yang biasa bantu aku pegang Abang Shai harus pulang karena dilamar orang zzzz kzl. Jadilah suamiku berkorban cuti kantornya diabisin demi Abang Shai..

Semoga postingan selanjutnya Abang Shai udah sembuh dan sharing yang seru2 aja  yaah bukan penyakit aamiinnn.. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s