Moms dairy

mengASIhi it means battle! 

Hi, nggak berasa banget anakku udah menginjak usia 3 bulan *magiiiic* haahaha… secara yak emaknya ber2 mulu sama baby jadinya day by day sangat memperhatikan perkembangannya banget, sampe nggak sadar udah masuk usia 3 bulan aja dan InshaAllah Minggu besok ulangbulan yang ke 4, horeee! 

Sekarang Abang Shai udah bisa angkat kepala, terus baweel banget suka ngoceh2, hihi gmzin deh! Beratnya udah mencapai kurang lebih 6 kg, jadi udah mayan deh encok kalo gendong jauh2 *ups jompo banget gue? :p

2 bulan awal, aku dan suami sering banget khawatir sama Abang (yaa ampe sekarang si sebenernya namanya juga anak sendiri yekaan :p ), sampai pada suatu hari Abang sering banget batuk2 kalo lagi nyusu, sampe pernah batuk2 kayak keselek sambil megangin baju aku, hiks gk tega bangeeet 😦

Akhirnya berbekal ilmu kepanikan, kita bawalah Abang Shai ke Dr. Margaretha Komalasari, beliau DSA dan sekaligus konsuler laktasi. Prakteknya di RS langgananku, dimana Abang Shai dilahirkan, yaitu di RS Brawijaya Woman and Children. Aku curiga, apa mungkin posisi menyusuiku yang salah atau ada apa sehingga anakku bisa batuk2 keselek gitu? 

Dr. Margaretha sontak kaget melihat baby ku yang menurut dia sehat banget, karena kenaikan berat badannya yang ok banget (sebulan naiknya 2 Kg), dengan kenaikan berat badan tersebut, baby aku harusnya tidak ada kendala apapun dari kesehatannya. Lantas kenapa pakai acara batuk2 gitu saat menyusui? Ternyata aku hyperlactasi alias asinya banyak beneeer (Alhamdulillah banget yah) jadi ASInya belum ketelen, udah keluar lagi ASI baru, walhasil anakku keselek terus. 

Solusinya gimana?  Aku diharuskan memompa sebelum memberikan asi. Jadi jangan memberikan ASI saat lagi penuh2nya.

Bicara soal ASI penuh, aku sempat mengalami masitis atau penggumpalan ASI pada Payudara (PD) yang seringkali terasa keras dan bahkan satu hari pernah aku nggak bisa bangun dari tidur karena PD berat banget huhuhu.

Kalo kata Mbah Gugel, definisi Masitis adalah : 

Mastitis adalah peradangan payudara biasanya disebabkan oleh infeksi. Hal ini dapat terjadi pada setiap wanita, meskipun mastitis yang paling umum terjadi dalam 6 bulan pertama menyusui. 

Lalu aku mengikuti saran dari Dr. Margareta untuk selalu memompa setiap sebelum memberikan ASI. Tapi nggak berlangsung lama yaah sodara2, karena anaknya gk sabar pengen nenen teruss, zzz.. Tapi memang berkurang si batuk2 dan gumohnya (dulunya gumoh terus kaya Nigara Falls) 

Anakku tipe yang kuaat (bahkan bisa dibilang super kuat) nyusuin. Dari bapaknya berangkat kantor pagi sampai malam posisiku masih sama yaitu menyusui.

Kadang ini yang bikin battle dalam hati, pengen rasanya pergi2 tapi aku gk yakin stok ASIp aku akan mencukupi untuk anakku yang super pinter menyusui ini, secara aku cuma sempet memompa sekali sehari saja, paling banyak sempet 2x.

Tapi aku selalu yakin, InshaAllah perjuangan kita sebagai Ibu yang berusaha selalu mengASIhi, pasti ada hasilnya kelak saat anak2 besar nanti (aamiin)

Tetap bersyukur masih keluar ASInya walaupun akhir2 ini kalau dipompa nggak sebanyak dulu lagi (tolongg sebenernya agak panik hahaha) Selain itu, manfaat mengASIhi juga banyak buat Ibu, seperti yang pernah aku baca berikut ini :

Btw kayaknya aku harus bikin blogs sendiri tentang kehamilan dan setelah jadi ibu deh. hmm.. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s