Moms dairy

The day has come! Hari melahirkan datang juga!

Alhamdulillaahh Ya Allah ampe detik ini tak henti-hentinya bersyukur kehadirat Allah SWT how happy I am, udah dikarunia putra terganteng di dunia, Shaidan.

Masih percaya nggak percaya, aku yang berfisik jauh dari kata “tinggi” ini, akhirnya jadi seorang Ibu dan punya baby, setelah seumur hidup selalu di “bayi-bayiin” sama seluruh lingkungan, sekarang bayi punya bayi hihihi.

Awalnya saya dan suami check 2 mingguan yang terakhir kalinya di minggu ke 36 kalo nggak salah. 2 minggu sebelumnya aku di check darah untuk melihat jumlah Hb aku apakah cukup utk persiapan operasi, ternyata hasilnya mentok di angka 10 yang harusnya minimal 11,5. Karena sudah memasuki akhir2 trimester, dokter memberikan surat rujukan oprasi plus surat persiapan donor darah dari PMI. Aku langsung siyok, kenapa aku harus tandatangan surat untuk PMI segala? Apakah jumlah Hb aku berbahaya? Ternyata untuk persiapan kalau terjadi pendarahan aja, mengingat golongan darahku AB, dokter kuatir darahnya akan sulit dicari kalau2 sampai terjadi pendarahan.

Selain itu, dokter menyarankanku untuk bertemu dokter anastesi untuk diskusi mengenai apakah aku harus menjalani operasi dengan prosedur bius total atau lokal seperti pada umumnya operasi secar. Akhirnya aku dan suami bertemu dengan dokter tersebut dan menurut beliau setelah melihat roentgen tulangku, aku harus di bius total. Deg-degan banget, jarang denger orang operasi harus dengan prosedur bius total, dalem hati udah panik aja, serem takut gimana2.

Pulang2 aku nangis2 deh and the drama begin hahaha, takut ngebayangin bakal pendarahan ditambah bius total takut gk bangun2 lagi *wakakak norak deh. Mana afirmasi2 dan sugesti saat hypnobirthing itu adalah utk persiapan cesar yang bius lokal lagi! Akhirnya mama mertua sama mamaku tiap hari kasih buah beet untuk Hb booster biar nggak senewen2 amat gitu kan.

Masuk ke minggu 37, mau pipis selalu nggak enak, kaya sakit gitu pipisnya. Sampe di hari Rabu, 1 Juni 2016 kemarin, kok rasa sakitnya sampe selangkangan ya? Nanya2 ke mama udah lupa katanya rasa kontraksi, baiklah aku ke RS aja kalau begitu, dianter suami pas jam makan siang. Di jalan si kita ber2 feelingnya nggak lahir hari ini atau besok, paling masih ntar2, fake contraction aja palingan ini. Karena rencana oprasi adalah di minggu ke 38.

Nggak taunya.. jeng jeng.. dokter suruh aku test CTG untuk liat jantung, pergerakan dan kontraksi baby, hasilnya kontraksinya ternyata udah permenit, aku nggak rasa apa2 deh? Hahaha cuma sakit pas pengen pipis sama daerah selangkangan aja. Beda sama kontraksi2 yang sering aku denger, katanya mules2 kaya pengen BAB. Oia good news nya Hb aku naik ke angka 11 alhamdulillah..

Akhirnya dokter bilang nggak boleh pulang dan dilakukan tindakan besok pagi. Malemnya banyak keluarga dateng dan masih ktawa tiwi aja ni aku macam nginep di hotel gitu rasanya deh hahaha. Alhamdulillah pagi masih sempet solat tahajud, hajat, dan subuh. I believe the power of pray, bener2 alhamdulillah segalanya terasa dipermudah sama Allah.

Masuk ruang operasi ternyata dokter anastesinya beda sama dokter yang kita temui sebelumnya, dokter tsb lagi nggak praktek (Hamdalah) dokter anastesi yang available adalah Dr. Bambang Wiro. Beliau liat roentgen aku dan bilang masih bisa bius lokal walaupun keliatannya agak susah. Haaa aku udah coba nenangin diri dari kemaren2 pas tau bius total nggak taunya jadi bius lokal nih? Antara lega dan emm serem nggak si? Apa sereman liat tagihan utang? Wakwaw.. :p

Ancungan jempol banget buat Dr. Bambang Wiro, pertama ya, doi pembawaannya asik nggak bikin tegang. Ke 2, beliau ngasih tau suster untuk menambahkan penghangat auk apaan di infus, jadi aku nggak berasa kedinginan banget gitu. Ke 3, suntikan yang di punggung Alhamdulillah banget ternyata nggak sesakit itu deh! Trus aku tu mati rasa sampe leher, nggak cuma setengah badan aja. Jadi bener2 proses operasinya nggak berasa apa2 sama sekali (ada kan yang masih berasa kayak di obok2 atau geli2 imut gitu tapi nggak sakit)

Dokter obgynku tercinta Dr. Amru Harahap juga cwiiit banget, beliau pegangin tanganku pas mau disuntik dari punggung biar aku nggak tegang. Suasana operasi juga berjalan santai karena dokter2nya seru2 dan baik, selain Dr. Amru dan Dr. Bambang, Dr. Johan selaku partner Dr. Amru juga ceria banget. Dr. Gatami selaku dokter anak setia mendampingi suamiku. Suamiku bukannya nemenin aku malah nontonin proses operasinya. Sayatan demi sayatan dia tontonin satu2. Trus abis itu katanya laper pengen makan jeroan hahaha aneh banget yak :p

Operasi selesai, setelahnya pasca oprasi efek bius makin lama makin ilang. Baru deh tu “Welcome to real life!!” Tanpa bermaksud nakut2in, tapi buat aku yang susah nolerin rasa sakit, rasanya setelah oprasi itu suakiiitt banget, perpaduan maknyos antara luka bekas oprasi ditambah nyeri dari infus pengecil rahim tu sensasinyaa nyameehh pedes2 gurih, hahaha :p Mo gerak mo mindahin kaki ajaa wassalam deh beratnya. Tapi kata dokter dan suster, aku tetep harus banyak gerak biar gk lengket. Disinilah baru terasa perjuangan jadi seorang ibu. Setelah melalui proses recovery seminggu, alhamdulilah sekarang udah bisa aktivitas lagi.

image

Setelah merasakan jadi mommy, mau melalui proses apapun yang namanya melahirkan tetep aja sakit. Ada yang beranggapan cesar tu enak, nggak sesakit normal. Nyatanya paska operasi cesar tetep aja sakit. Ibu tetap ibu, walaupun bagaimana prosesnya, tetap aja surga seseorang ada di kaki Ibunya dan aku masih kayak mimpi, di kaki ini sekarang udah ada surganya anakku.

Untuk ASI, alhamdulillah keluar, yang penting bisa memenuhi kebutuhan baby. Awalnya aku nothing to loose aja si, keluar sukur, gk keluar ya sufor. Kenapa kok aku pasrah banget? Karena aku suka bete sama ibu2 yang pro ASI trus ngejudge ibu2 yang kasih sufor ke anaknya. Aku yakin semua ibu di dunia akan berusaha memberikam yg terbaik untuk anaknya, mungkin pemberian sufor karna alasan tertentu aja. Abis dikasih tau dokter bahwa sakitnya proses pengecilan rahim bisa berkurang dengan seringnya memberikan asi ke baby, akhirnya jadi bikin aku semangat ngasih ASI ke baby. Alhamduilillah akhirnya jadi lumayan banyak keluar.

Untuk aku, ASI akan mencukupi baby kalau dari ibunya relax, nggak banyak tekanan dari sana sini dan jangan diambil pusing dengan kalangan2 yang mengharuskan kita keluar ASInya, yang penting sudah berusaha, ke depannya gimana liat ntar aja.

image

Big thanks to my super husband, yang super duper baik ngadepin aku sebelum dan setelah melahirkan. Hal2 kecil seperti angkatin badan ke kamar mandi, siapin sikat gigi adalah hal berarti pasca operasi, karena buat aku pasca operasi adalah masa2 paling frustating karena nggak siap ngadepin rasa sesakit itu. Supporting dari orang2 terdekat seperti suami dan doa ibu sangaat diperlukan buat seorang mommy baru.

Menjadi Ibu adalah komitmen seumur hidup. Nggak cuma buat lucu2an aja di socmed, membesarkan baby penuh dengan tanggung jawab besar. Harus siap dan banyak2 belajar tentang tumbuh kembang anak didampingi dengan doa.

Welcome to the world My Shaidan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s