See.. Or just read it

My Wedds, My Big Day

Alhamdulillahirobilalamiin.. makasi banyak sama Allah SWT akhirnya pernikahan aku terlaksana juga setelah 8 bulan persiapin lamaran, siraman pengajian, sampe pernikahan. Nggak terasa aku udah 9 tahun pacaran dan tahun ini got a chance untuk nikah sama jodoh aku (InsyaAllah aamiin2..)

Well anyway, aku mau sedikit sharing tentang pernikahan aku. Jadi waktu memutuskan untuk menikah, kita mulailah cari vendor dan listing apa aja keinginan kita. Listing itu beserta budget estimasi ya.. setelah di ceki2 kepengenan aku ternyata melebihi budget (biasalah cewek punya dream wedding kan hahaha) yaudah abis dari situ kita reduce2 yang bisa di reduce. Adapun yang bisa dikurangin dan menurut kita nggak penting – penting banget (bisa jadi tips kalo mau nikah ya)

  1. Pre- Wedding : dulu jaman2 SMA aku ama temen-temen cewek udah ngebayangin bakal pre wed gaya apa dan gimana2, tapi pas reality-nya setelah dipikir – pikir, aku dan suami kan belom punya rumah sendiri, jadi kalo pre-wed, nanti setelah acara mau taro dimana? rumah orang tua udah penuh foto2. Selain itu, pasangan aku juga bukan tipikal orang yang hobi narsis foto2 gitu, jadi pastinya dia males kalo disuruh pose2. Ditambah kayaknya males ya harus nyiapin 1 hari khusus cuma buat foto-foto yang gunanya cuma buat “pamer kemesraan” di acara nikahan kita. Sayang2 cuti kantor kita cuma buat pose2 aja hahaha (anaknya nggak mau rugi banget) daaan terpenting adalah cost, kita harus sewa baju, sewa make up artist dan fotografer. Nah costnya mending di simpen untuk yang lain. Jadilah keputusanku pakai foto lamaran pas hari H kawinan kita. Kenapa tetep ada foto? Karena menghindari kesalahan undangan, apalagi kalo gedungnya punya beberapa hall, foto tu penting buat mengetahui bener nggak yang menikah ini kerabat kita? Tapi walaupun gedung aku cuma menyediakan 1 tempat, tetep aja pengen narsis dikit hehe. Untuk gallery photo, kita pake foto2 kita yang udah ada selama 9 tahun kita pacaran. Jadi orang juga bisa liat transformasi kita dari pacaran sampe sekarang.

Sebenernya si kalo menurut aku dokumentasi yang penting tu pas acara hari H, sama seremoni2 sebelumnya, kaya siraman, pengajian, dll. Makannya aku lebih baik bikin cost lebih untuk slide show yang menampilkan seremoni sebelum hari H berlangsung, daripada untuk prewed. Karena aku termasuk penikmat slide show foto pas kawinan orang, lumayan ada hiburan hehehe.. Jadi buat yang nggak sempet dateng ke acara2 kita sebelumnya, bisa liat kita di slide show.

Vendor untuk dokumentasi kita pake Maheza Photo Studio. Harga yang mereka tawarkan cukup terjangkau dan hasilnya cukup memuaskan, teruatama aku ngincer candid-candidnya, karena moment itu nggak bisa di ulang 2x kan? 🙂 Maheza punya 2 pilihan paket harga, ada yang lite dan pro. Karena kita beli paket dengan Maheza cukup banyak (photo, video, slide show, live video, hingga wedding organizer), jadi Alhamdulilah kita dapet harga “lite” dengan photographer Pro. Hasilnya si setaraf dengan harga photographer Rp 30 jutaan keatas, hihihi. Tipsnya kalo sama Maheza harus sabar dan kejer2 terus marketingnya. Karena pelanggannya cukup banyak dan sumber daya manusianya nggak sebanding. Walhasil kalo kita nggak bawel,kita akan terbengkalai deh.

IMG_2418

IMG_3298

IMG_2582

2. Baju Penganten : Alhamdulilah banget, keluarga kita tuh nggak ribet, nggak harus bikin baju, nggak harus pake warna tertentu, ya pokoknya mereka terima aja semua vendor pilihan kita. Hanya saja orang tua saya mau tetep ada adat Jawa. Tapi sisanya kita pilih sendiri, jadilah Betawi sebagai pilihan kita saat resepsi. Alasannya karena jarang orang pake adat Betawi, jadi lucu aja kalo kita pake. Trus suami masih ada darah Betawinya (walaupun dikit banget) dari Almh. Oma nya. Jadi kita pake deh adat itu. Vendor yang kita pilih untuk baju adalah Diamond, kenapa? karena harga relatif murah dibandingkan dengan penyewaan lainnya dan kakak waktu menikah juga pakai jasa Diamond dan kita puas dengan pelayanannya. Oia kenapa Baju Penganten masuk ke “reduce budget”, karena kita nggak bikin sama sekali, baik pengantin, orang tua, among tamu laki2,  keluarga laki, sampai buku tamu. Kalau seragam keluarga perempuan kebetulan ada sodara yang baru menikah tahun lalu, dan pakai seragam, jadilah kita minta mereka untuk pakai lagi seragam yang sama dan kebetulan nuansanya sama dengan pengantin. Untuk keluarga suami aku mereka lebih pilih untuk beli jadi yaitu kebaya encim, pas dengan tema kita.

Kalau dihitung dengan bikin sendiri, harganya lumayan jauh. Baju pengantin sendiri di designer favorit bisa sampai angka 15-30juta, itu belom sama orang tua. Nah kalo sewa, harga dari Diamond yang sudah total adalah sekitar Rp 25juta. Tips kalau mau pake Diamond, harus detail saat hitung hitungan. Karena kemarin setelah hari H kita menikah, kita ditagih sekitar Rp. 6jutaan karena mereka salah itung. Sebel banget deh, tapi mau gimana lagi, dari kita-nya juga mungkin yang kurang detail. Pelajaran untuk nextnya kalo bikin acara harus jauh lebih detail atau menugaskan salah satu saudara atau rekan untuk in charge urusan baju dari sebelum acara. Sehingga menghindari missed2 yang ada. Selain itu, di Diamond sangat langka dengan ukuran big size. Jadi kadang kita harus sewa perdana untuk ukuran2 tersebut. Ibu saya dan Ibu mertua 2 minggu sebelum hari H nggak cukup bajunya dan mereka nggak bisa gedein lagi baju yang ada. Walhasil harus cari baju lain dan Thank God masih ada 1 tersisa untuk mama2 kita dan available dipake di tanggal tersebut.

3. Souvenir : ini sebenernya penting nggak penting si.. soalnya kadang kita sebagai tamu aja suka nggak pake souvenir yang dikasih. Oleh sebab itu, kita berdua mutusin untuk reduce budget souvenir dengan cara pakai vendor baru dan souvenirnya yang harus berguna (kipas, pajangan, tempat merica, dll buat kita kurang berguna) yang paling berguna menurut kita tu either bolpen atau notes. Akhirnya aku mutusin untuk pilih Notes. Kebetulan anak magang bekas kantor dulu, sekarang jadi pengusaha pembuatan buku, jadi kita pesen sama dia. Karena dia juga baru banget ngerjain sampe 1000 pcs yang kita pesen (biasanya satuan), jadi win win solution deh, buat kita sebagai client dan juga dia sebagai produsen, dimana kita sebagai client dapet harga murah dan dia sebagai produsen dapet portofolio baru, yaitu ngerjain souvenir kawinan. Harga yang dibandrol dari vendor adalah Rp 6000/pcs, cukup murah kan? Daripada jauh-jauh ke Jatinegara atau ke Cikini?

Nama vendornya adalah Craving For Papers (IG : @cravingforpapers). Tipsnya kalo mau pesen disini harus minta timeline jelas dari design – produksi – delivery. Kebetulan kakak ipar jago banget design hal – hal yang berbau pernikahan, since she’s worked as designer wedding  book for famous photography “Axioo”, jadi kita minta bantuannya untuk design undangan sampai souvenir. Maka souvenir kita kemaren designnya dari kita sendiri dan langsung kita kasih working files nya ke vendor untuk di produksi. Jadi sangat menghemat waktu pengerjaan mereka. Setelahnya jangan lupa minta dummy nya dan  minta pilihan jenis kertas. Sayangnya sumber daya manusia mereka masih kurang banget, jadi orang yang untuk memasukan kartu “thank you for coming” tuh nggak ada, wal hasil kita di rumah ngerjain sendiri deh huhuhu.

4. Undangan : Sama kayak souvenir, sebenernya penting nggak penting deh, karena setelah acara berlangsung biasanya kita sebagai yang diundang oleh pengantin suka buang undangannya karena makan tempat dan nggak kepake lagi. Kadang – kadang masih suka dipake buat mouse pad si hehe, tapi sebagian besar ujung – ujungnya berakhir di tempat sampah. Sayang kan dengan cost yang satuannya bisa mencapai angka Rp 15.000 per satu undangan cuma buat dibuang? Maka sama seperti souvenir, untuk design undangan, aku menggunakan design dari kakak ipar. Keuntungannya designnya jadi beda dari yang lain karena dibuat hanya khusus untuk kita. Untuk percetakannya kita serahkan ke vendor yang pernah mencetak undangan untuk kakak menikah dulu, namanya Merry Cards di Blok-M Square lantai dasar. Kita konsultasi bagaimana agar dapat produksi murah tapi tetep nggak keliatan murahan, solusinya adalah design yang kita pakai adalah konsep tanpa amplop, dengan 3 bagian. Kertas yang digunakan adalah Yasmin Paper, jadi agak glossy dengan warna broken white, elegantnya masih berasa. Harganya murah kok, cuma Rp 7000 per piece. Tips nya cari ukuran yang nggak terlalu besar, nggak pake amplop, dan nggak harus pake special color, jadi bisa mengurangi budget. Kita puas banget sama Merry Cards, karena bisa jasa delivery juga jadi sangat mengurangi biaya transport.

IMG-20150410-WA0010
Contoh undangan yang kita tiru design-nya

 

Kira- kira 4 hal itu yang kita reduce. Namanya acara pasti nggak ada yang sempurna. Jujur aku kecewa banget sama vendor yang kita pilih sebagai dekorasi, yaitu Eko & Friends Decor, yang ngakunya keluaran dari Agung Dekor. Untuk warna udah jauh melenceng banget, harusnya warna fucia dari technical meeting terakhir, tapi yang mereka kasih malah ungu tua. Beberapa refrensi yang kita kasih udah cukup sesuai, tapi penggunaan materialnya parah banget, bener2 cuma gabus di rangkai – rangkai, apalagi untuk photobooth. Rencananya aku pengen ada nuansa betawinya seperti referensi yang aku kasih, eh malah cuma rak foto sama 2 kursi dikiri kanan. Kesel deh! Pelaminan aku juga gabus banget! Bener – bener nggak ada sentuhan kayu sedikit sama sekali. Retak disana sini. Untung WO dan Kakak ku kerjasama untuk nutupin retak2 di pelaminan sebelum hari H. Acara akad aku berlangsung pagi jam 08.00, dan yang parahnya sofa pelaminan baru dateng jam 7 pagi!! Gimana coba?? Hal yang paling mengecewakan adalah, saat hari H si mas Eko itu nggak nampak batang hidungnya dan nggak bisa di hubungin sama sekali untuk meminta pertanggungjawabannya!

IMG_2825

Aku dan suami ketemu vendor ini di Wedding Expo balai kartini bulan Februari lalu. Kita dikasih paket murah banget dibandingkan dekorasi lain yang menawarkan kami sampai angka Rp 50- 70 juta. Dari Eko kita cuma dikasih sekitar Rp 38juta. Waktu pemilihan warna beberapa waktu lalu di Citos, memang Mas Eko sudah pernah menawarkan apakah mau ditambahkan ini itu agar lebih cantik lagi? Tapi aku menolak dengan alasan nggak akan terlalu berpengaruh pada jalannya acara. Mungkin kalau aku mengikuti sarannya, dia akan bekerja lebih “niat” lagi ya. Tapi yasudahlah nasi udah jadi bubur. Pelajaran banget, kalau mau pake dekor yang bagus atau punya budget lebih, sebaiknya pakai vendor yang namanya sudah terjamin deh, jangan berani-berani coba-coba kayak yang aku rasain, mending mahal sedikit tapi kita puas. Yah semoga Mas Eko dapat berkah dan selalu enteng rizki nya.. aamiin2 🙂

Untuk gedung pilihan kita jatuh pada PTIK, karena sodara kita banyak yang tinggal di daerah selatan dan kapasitasnya cukup besar yaitu bisa sampai 2000 orang. Dan terpenting nggak harus naik eskalator, lift atau banyak anak tangga. Pertimbangannya kasihan sama tamu-tamu kami yang sudah berusia lanjut, seperti para eyang kami. Kita puas banget sama PTIK, karena alhamdulilah acara kita siang tapi nggak panas didalamnya, karena sudah terpasang AC dari jam 03.00 pagi.

Diantara semua vendor, kita paling puas sama  catering kita tercinta, yaitu Dwi Tunggal Citra. Penyelamat dekor kita banget! Dekorasi oleh DTC sudah sesuai arahan kita yaitu menggunakan nuansa pink fucia. Selain itu, pada bagian sweet corner dekorasinya manisss banget, mempercantik acara kita. Paling penting sih rasa makanannya, sampai saat ini tamu – tamu yang hadir Alhamdulilah bilang enak banget, sampai  banyak yang wassap setelah acara untuk nanya cateringnya dari mana hihihi. Porsinya juga banyak banget dan kerennya mereka menyediakan box untuk keluarga, jadi kita nggak akan kehabisan. Sangking banyaknya ampe rumah masih bisa dibagi2 ke tetangga hahaha.. Pokoknya super puas deh sama catering ini. Cost kita sengaja gede di catering, karena sukses apa nggaknya acara adalah bergantung sama enak apa nggaknya makanan yang disediakan.

Dwi Tunggal Citra (sweet corner)
Dwi Tunggal Citra (sweet corner)

IMG_2836

IMG_2879

Selain catering, pengisi acara kita yaitu Rendy Pandugo, juga keren bangeet.. yang dateng banyak komentar bahwa band nya bagus dan suaranya keren. Aku tahu Rendy dari kakak yang pernah didatengin Rendy Pandugo sebagai bintang tamu di acara kantornya. Aku cari di youtube ternyata dia artis youtube, dan suaranya mirip banget sama John Mayer, artis kesukaan suami. Rendy bawain akustik, cuma gitar, keyboard dan cajun. Aku paling takjub sama sound system nya yang jernih banget. Kadang kalo kita ke kawinan sound system musik bikin pening kepala, tapi beda pas sama Rendy.

IMG_3066

Dari semua yang aku bahas, yang paling penting adalah aku dan suami sudah sah sekarang, dan acara yang kita kerjain sendiri tanpa bantuan banyak pihak (sampe aku turun 4 Kg dan kena infeksi usus + ginjal hahahaha) akhirnya selesai juga. InsyaAllah kapok dan nggak 2 kali deh nikah bikin acara2 kayak gini lagi :p

Tips paling penting kalau mau nikah adalah jaga kesehatan, cari vendor yang sudah pernah kerja dengan kerabat ataupun sodara, semua perjanjian dengan vendor dilakukan tertulis jangan by verbal dan sesuaikan lagi dengan budget yang diinginkan.

Adioss amigos!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s