See.. Or just read it

(Not Only) Just Married..

Tahun ini 2012 buanyaaakk banget dapet undangan pernikahan.

Termasuk kakak ku sendiri yang pada bulan September kemaren melangsungkan pernikahannya di usia 27.

Temen-temen sebaya ku tak kalah banyaknya yang menikah, terutama pada bulan ini, bulan November. Mungkin Valentine udah pindah ke November kali yah?  Ya kalo dipikir secara logika si wajar aja, umur udah mendukung, uang udah bisa nyari, so what you waiting for?

Seumuran aku juga udah nggak bisa dibilang muda belia abege menawan lagi sii hihi, secara tahun depan kalo panjang umur i’m turning to 25!! Ajuuh tua bener yak, tapi hidup masih begini begini aja (nggak curhat colongan si sebenernya, tapi curhat beneran hahaha :p)

Dengan euphoria pernikahan yang sekarang ada, bener – bener bikin aku pribadi mupeng berat. Lihat wedding party dengan design yang lucu-lucu, trus liat website videography juga romantis-romantis banget. Hii gemes deh. Apalagi aku udah pacaran 6 tahun, tapi ya belom ada rencana nikah sama sekali. Uang tabunganpun belom ada. Pacar pun masih kuliah, jadi ya nikah masih jadi mimpi2 cantik deh. Tapi kalo dipikir lagi, keinginan aku buat menikah apa ya? karena pengen ngerasain pesta-pesta hip hip huranya atau bener-bener wanted to be with him and his family until the rest of my life?

Sebagai kacamata yang belum pernah merasakan yang namanya pernikahan, dunia pernikahan buat aku cukup kompleks. Liat mama sama papa cerai dari yang nikahnya mewah luar biasa di jamannya, bikin ngenes aja. Trus liat pernikahan temen beberapa tahun yang lalu yang paling mewah yang pernah aku datengin, dimana nikahnya di hotel bintang 5 trus ada 3 panggung di pelaminan buat masing2 orang tua dan penganten terpisah, makanannya pun aduuh enak2 bener. Sayang aja berujung perceraian. Coba aja kalo penyedia paket pernikahan ngasih jaminan uang kembali kalo pasangannya sampe pada bercerai, pasti sekarang tambah banyak yang kawin cerai hihihi. Tapi uangnya kan lumayan buat beli susu anak *sotoy

Anyway, speaking of married, setelah yang aku lihat dari persiapan kakak aku menikah, ternyata completely not only “Just Married”, buanyak banget persiapan yang harus dijalanin. Mental udah pasti ya, secara banyak prinsip yang harus disamain antara diri sendiri, keluarga, dan keluarga calon suami. Penting banget tuh!  Karena dari ngadapain pesta aja udah bisa keliatan yang mana yang keluarga yang mau bantu yang mana yang egois. Diri sendiri juga harus banyak introspeksi, kalo banyak-banyak salah sebaiknya banyak memperbaiki diri. Karena kita akan butuh banyak bantuan dari keluarga dan teman demi berlangsungnya acara. Selain itu nggak lain dan nggak bukan adalah kesiapan financial. Kalo hal ini ada banget kaitannya sama prinsip yang diawal tadi. Kadang dari calon mempelai pengennya yang simple aja, uang tabungannya bisa dipake buat honeymoon atau kebutuhan anak nantinya. Tapi ya begitu deh budaya kita yang menurut aku kurang ok banget, para keluarga dan orang tua malah pengen gengsi-gengsian jadi pengen punya hajatan yang seabis-abisan duit tabungan mereka. Upacara adat kadang juga memberatkan dari segi financial loh. Demi mengusung “meneruskan budaya nenek moyang”,banyak orang tua yang menikahkan anaknya rela menjual aset mereka seperti tanah dan emas. Jadi ya sebagai calon pengantin, harus siap bener sama permintaan-permintaan orang tua yang tidak bisa ditolerir, however they had raised us. So we need to respect them. Cuman ya kalo orang tua yang mau modalin ya beda cerita.

Itu baru masalah wedding party nya aja loh, belom masuk in real life nya. Kita seumur hidup harus dealing and sharing everything sama partner baru kita. Perubahan pasti ada, yang tadinya mungkin bangun siang sekarang harus bangun pagi as a wife, nyiapin buat kebutuhan suami. Atau suami yang tadinya pulang kantor bisa tiap hari pergi ama temen-temennya sekarang di batasi jadi nggak setiap hari. Yah hal-hal dari kecil sampai kebiasaan besar harus bisa adaptasi sama pasangan. Di Indonesia nggak cuman sama pasangan, tapi juga sama keluarga pasangan. Nah, kadang ini yang jadi penyebab rusaknya hubungan rumah tangga (yang aku denger si begitu hihihi)

Dari apa yang aku bahas, kayaknya banyak seremnya yah. Tapi aku juga banyak liat happy couple sampe tua renta mereka cengangas cengenges aja ngejalaninnya. Kata salah satu Eyang ku, “tantangan pernikahan itu nggak cuman pas 10 tahun pertama seperti yang banyak orang bahas, tapi seumur hidup kamu akan menemukan tantangan hidup dengan dia. Tips nya cuma 1, kalau masalahnya tidak berat seperti selingkuh, drugs, or abused, jangan mau diajak berantem. Diemin aja!” hmm bener juga sih ya kalo dipikir-pikir. Silent is precious than gold sometimes..

Banyak juga yang berpendapat kenapa nggak nikah dari dulu kalau ternyata kehidupan setelah menikah itu enak banget. Selalu ada teman sharing, dikelilingi junior-juniornya, ada tujuan dalam hidupnya, nggak cuma buat diri sendiri lagi.

So basically for me, pernikahan adalah kewajiban dari God untuk jalanin next step di hidup tiap umatnya. Intinya bener-bener salah satu dari kewajiban ibadah untuk Tuhan, not only about passion each other, cuma nafsu belaka lah ya istilahnya haha auk deh sotoy. Tapi beneran si pointnya, aku pengen menikah kalo Allah udah gerakin hatiku untuk itu. Bukan karena latah liat orang nikah, dan bukan karena udah pacaran lama trus ada dorongan buat nikah dari sana sini akhirnya menikah karena terpaksa. Aku masih pengen kerja dan dapetin cita-cita ku dulu. Tapi kalo kata Allah harus nikah besok, ya harus dijalanin. Pokoknya sekarang terserah jalan Allah how lead me into the marriage world. Mudah-mudahan aku bisa jodoh sama pacar aku sekarang, amiin.. dan the essence of marriage sebenernya cuma akad nikah atau pemberkatan dan sah di mata Tuhan dan negara. Janji sebagai suami istri harus sama – sama menerima keadaan mereka di susah dan senang. Not only just party.. cause there another life after the party over..

So, gimana nih? Nikah sekarang apa besok apa tahun depan apa apanya dong? hihihiihi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s