Moms dairy

And it so begin..

Hi hi.. udah lama juga yah nggak berbagi cerita lagi? *eakk emang ada yang mau bacaa?? :p*

2 hari setelah aku posting tetang Asian Games, aku mutusin untuk ke lokasi Asian Games di GBK Senayan. Pastinya Abang Shai seneng banget lari2 disana. Kita nggak nonton cabor apapun, cuma pengen ngerasain kayak apa GBK sekarang, ternyata huhu bikin merinding wing wing yah, bagus banget, super bersih (mungkin karena masih pagi juga ya?) nyaman deh buat keluarga.

Sekarang udah Asian Para Games, tapi aku nggak kesana karena sebentar banget ya?? sayang banget sampe nggak sempet arrage waktu kesana, padahal pengen liat langsung pahlawan2 olahraga yang luar biasa kerennya. Tiap liat IGstori temen yang kesana jujur lebih merinding dari liat GBK huhuhu, mereka tu bisa loh main basket walaupun pake kursi roda! bisa banget berenang walaupun nggak lihat! daan lain sebagainya, God.. kita yang dikasih kesehatan yang sempurna aja suka ngeluh, suka males, duduk aja nunduk liat hape, liat online shop, stalkerin IG orang *ciah jadi curhat diri sendiri hahaha* maluu akutu.. sungguh..

Tapi tulisan kali ini sebetulnya nggak ada kaitannya dengan olahraga, kaitannya dengan kesehatan? yess..

Tanggal 19 Juli 2018 menjadi tanggal yang nggak akan pernah aku lupakan seumur hidup. Hari itu suamiku si BapakShai harus dilakukan tindakan oprasi.. 😦 Hati rasanya kaya ikutan kena sakitnya disuntik, sakitnya infus, wadaw banget deh pokoknya. Awalnya gimana si? Kok bisa dioprasi?

So this is begin with..

Pada malam tanggal 16 Juli, Abang Shai seperti biasa bangunin BapakShai untuk minta dibuatin susu (hehe mamake tim tidur kalo disuruh anaknyah buatin susu) Lalu BapakShai gendong AbangShai sambil buatin susu, itu ritual setiap malam ya seperti itu, anaknya selalu pengen ikut bapaknya bikin susu. Saat itu dia ngerasa nyeri di bagian perut bawah. Tapi dia bisa tahan sampe nggak harus bangunin aku.

Pagi hari kayak biasa aja dia mandi bareng AbangShai, trus keluar dari kamar mandi dia bilang, “perut gue bagian bawah sakit tadi malem, ampe sekarang juga, takutnya turun bero” Saat dia ngomong itu, mukanya nggak ada nampak kesakitan, emang dasar muka BapakShai super datar, jadi aku nggak bereaksi yang gimana2, cuma gitu aja, “Sekarang rasanya kayak apa? Mau di kasih Minyak Kutus?” Dia bilang nggak usah, tapi kalau nggak kuat ke kantor dia kan pulang. Sebegitu serius kah sakitnya? Pikirku waktu itu..

Jam 9.30 pagi BapakShai nelfon aku, kasih kabar bahwa dia berhenti di perjalanan ke kantor karena nggak kuat sakit banget perut sampe mengarah ke pinggang. Kaget banget aku, dia orang yang nggak pernah mengeluh sama sekali, walaupun demam 40 derajat celcius, dia tetap aja diem. Tapi kali ini ada yang berbeda dari dia biasanya..

Akhirnya Mama dan Aku jemput dia di lokasi, ternyata dia habis muntah.. Segera kita bawa ke klinik langganan di daerah Adityawarman depan Blok M. Karena dokter internis yang sudah biasa menangani BapakShai di klinik tersebut baru meninggal beberapa bulan lalu, jadi kita coba sama Dokter Umum yang lagi praktek disana. Singkat cerita disana salah diagnosa, diduganya sakit di area lambung..

Sempet pulang ke rumah mertua sebentar, lalu sorean kita bergegas ke RSPI karena nyeri tak kunjung reda. Nggak tega deh liat Bapak Shai yang begitu bugar dan biasanya semangat main sama AbangShai, kini lunglai bagai tak punya tulang, terbujur di sajadah sehabis solat. Kebayang nggak si kayak 2x lemesnya Eyore di Winnie The Pooh?

Setelah dibawa ke UGD RSPI, duh laf banget deh buat kesigapan tenaga medis disini, ampe pengen kasih donat atu2..

Setelah kita kasih tau ciri2 sakitnya BapakShai ke dokter umum dan mantri UGD, langsung dikasih infus obat apaa gt + pain killer. Langsung nggak lemes lagi deh tu BapakShai, melek aja gitu. Lalu dokter UGD menyarankan untuk test urin dan test darah. Pas dilihat hasilnya, ada darah dari pipisnya dan disarankan untuk test USG melihat ginjal dan lainnya. Hari itu juga setelah maghrib dilakukan USG dan terlihat ke 2 ginjal bengkak. Dokter Radiologi menyarankan untuk malam itu juga dirawat untuk diobservasi lebih dalam. Tapi BapakShai menolak karena hari itu belum ketemu sama AbangShai.. *Cuit banget nggak si.. huhu emang AbangShai segala2nya banget buat BapakShai*

Besoknnya kita balik lagi dan langsung bertemu dengan Dr. Hery Tierra spesialis urologi. Beliau menyarankan untuk MRI biar keliatan apa sih yang bikin bengkak di ke 2 ginjalnya? Hasilnya adalah ada 2 batu disaluran ureter/pipis, jadi di kiri kanan saluran pipis terdapat batu gituw.. ipin upin namanya.. Shock banget pasti kita, nggak aja jalan lain selain rawat inap, karena harus ada tindakan.

Air mata kaya rendemen cucian kotor gitu, udah mo netes tapi nggak bisa. Lucky us dapet dokter yang super support nyemangatin luar biasa. Beliau dari awal juga tidak memaksakan untuk dirawat di RS ini,”silahkan loh kalau mau bawa hasilnya ke tempat lain, tapi saran saya jangan sampai tindakan selanjutnya ditunda2 misal sampe seminggu” Tapi saat itu kita udah nggak niat si pindah2.. Yaudah Bismillah aja deh..

Dokter memberi jalan keluar dengan tindakan oprasi laparoscopy, bukan dibelek tapi dimasukan semacam selang untuk menghancurkan ke 2 batunya. Namun karena ke 2 batu ini super deket posisinya sama ginjal, jadi menurut prediksi dokter kemungkinan besar akan masuk ke dalam ginjal si batu2 imut ini. Tapi kalaupun masuk, ya gapapa, akan dipasang selang sementara atau yang disebut TJ stant/Double G yang berguna memperlancar pipis. Lalu batunya akan hancur melalui metode tembak atau ESWL.

Tanggal 19 Juli akhirnya dilakukan tindakan laparoscopy. Setelah sekitar 2 jam menunggu, dokter menjelaskan bahwa oprasinya hanya berhasil meletakan TJ Stant di ureter sebelah kiri, untuk yang kanan tidak bisa diapa2in karena salurannya ternyata sempiiit sekali, sampai alat sekecil ujung bolpen pun nggak nembus masuk kesitu. Udah kayak gang senggol kali ya, motor aja nggak bisa lewat. Walhasil lusanya harus tindakan tembak batu / ESWL untuk batu yang disebelah kanan.

Bapak Shai setelah operasi mengalami demam tinggi, perutnya juga masih terasa nyeri karena batu yang sebelah kanan masih bertengger syantik di saluran ureter, beda dengan sebelah kiri yang batunya udah masuk ke ginjal dan diberi alat bantu di salurannya (TJ stant) makannya jadi nggak nyeri. Setelah esokan harinya proses tembak ESWL, nyerinya perlahan hilang alhamdulillah..

Setelah beberapa proses, akhirnya batu2 tersebut hilang Alhamdulillah Ya Allah Ya Rabb..

Adapun proses yang dilalui adalah : Laparoscopy, pemasangan TJ Stant, ESWL sampe 3x dan oprasi pengambilan TJ Stant.

BapakShai harus bener2 maintain gaya hidup kalau nggak mau didatengin si batu lagi, dengan cara mengatur pola makan. Larangannya cukup banyak si kayak nggak boleh makan daging merah (sapi, bebek, kambing), sayur2an hijau (pemicu asam urat), kacang2an (paling susah karena termasuk kacang kedelai dimana tahu tempe kecap juga termasuk di dalamnya), coklat, keju dan turunannya, terakhir konsumsi vitamin yang banyak mengandung vit C. Waaaa yang boleh apa dongg?? cuma ikan ayam telor ama nasi! hahaha irit yak idupnya 😂

Jadi menurut Dr. Herri bukan haram hukumnya untuk menyantap makanan tersebut, tapi lebih kayak dikurangin banget deh! Misal 1 minggu sekali makan diantara yang disebutin tadi nggak apa2, yang dilarang tu misalkan hari ini makan sate pake bumbu kacang, besok makan coklat, besoknya lagi makan kambing, nah tu ngundang penyakit si namanya wkwkwk..

Begitulah ceritanya BapakShai tahun ini yang menghiasi cerita pernikahan kita *azeg2*

Aku sedih banget 5 hari di RS, LDRan sama AbangShai huhu tidur nggak bisa bareng2 lagi walaupun siangnya masih ketemu. Belom lagi ngeliat BapakShai meringis kesakitan huhu..

Aku ini belom ada apa2nya dibanding istri/ibu warrior2 di luar sana yang berjuang buat kesehatan keluarganya. Tapi aku jadi bisa merasakan secuil kecil perjuangan mereka..

Oia, sebelum ketinggalan, ini ciri2 penyakit batu ginjal dan sekitarnya ya :

1. Sakit hebat pada bagian perut sampe area pinggang

2. Muntah2

3. Pipis berdarah

Trus penyebab batu ginjal :

1. Makanan

2. Kurang minum air putih

3. Kurang gerak (bagi yang lama duduk depan PC / laptop beware ya!)

4. Bawaan dari badannya

It’s beginning 30 gaess, penyakit udah pada mulai ngetok2 mo silaturahmi ni wkwk.. mari jaga gaya hidup sehat, walaupun blom bisa kayak Dian Sastro and the geng ya di PertemananSehat, well at least ada olahraga2nya dikit lah.

Buat yang lagi melawan penyakit tetap semangat yah Bismillah Tuhan Maha Baik I’m sure with it 🙂

Advertisements
Moms dairy

We Luv Asian Games 2018!

Hii MummiShai lagi semangat tiap hari buat nonton beberapa channel lokal TV, karena dari tanggal 18 Agustus – 2 Sept 2018 Asian Games digelar di Jakarta – Palembang dengan meriah banget dan ditayangin secara live.

Buat MummiShai yang lumayan jarang nonton acara di TV lokal, ajang ini sebagai “penawar dahaga” ~hazegh~ akan acara TV lokal yang berfaedah. As we know, acara2 sekarang lumayan di dominasi sama tayangan yang kurang dan bahkan nggak mendidik sama sekali, kayak acara reality show yang dibuat2, acara ungkap2 aib orang ( can somebody just shutt this program? -__-), debat panas politik, humor2 yang mengandung unsur kasar2 atau menyudutkan daan masih banyak lagi deh, huf mo nangis..

MummiShai ngerasa sepertinya pihak broadcaster sini membuat pilihan kepada publik yaitu, lo mau acara bermutu? ya lo pasang TV cable and you got what you want (program2 luar negeri yang berfaedah) or lo nggak punya uang buat bayar langganan TV cable? ya lo nikmatin aja acara2 TV lokal kita yang mostly tidak ditujukan untuk tujuan mendidik. To be honest cuma Trans 7 (Laptop si Unyil, Hitam Putih, Mata Najwa), Global TV (spongebob), MNC TV (Ipin Upin) dan acara di Net Chanel yang menurut aku masih layak buat ditonton. Sorry to say banget, tapi aku punya anak dan aku ngerasa pilihan tontonan dia di TV lokal jauh banget dari ekspektasi, kayak ke salon minta di keriting tapi malah di catok papan (jiaaah jadul banget yak tu catokan :D) nggak nyambung khaann

Dengan adanya Asian Games ini, menambah ragam acara yang layak ditonton keluarga. Sebenernya sports chanel ada juga di TV Cable dan bisa kenalin olahraga ke abang lewat chanel itu, tapi karena negara kita sendiri yang tampil, jadi feel-nya beda banget. Spirit para atlit sampe banget ke kita2 yang di rumah.

Beruntung banget ya Indonesia jadi tuan rumah, jadinya kita bisa kenal para atlit Indonesia dari berbagai cabang olahraga dan bisa kenal banyak jenis olahraga juga, karena selama ini yang rame cuma sepak bola dan bulutangkis aja kan. Sebagai tuan rumah, kita juga dibuat “melek” sama arena olahraga disini yang nggak kalah kecee banget sama yang ada di luar negeri.

Selain jadi kenalan sama atlit2 hebat dari negeri sendiri, tahun ini ada beberapa olahraga yang baru di ikutsertakan, seperti pencak silat yang emasnya di borong sama Indonesia (mantaap! ciaaaaat!!), bela diri Kurash asal Uzbekistan (kerennya Indonesia meraih medali perak di kelas 63 Kg putri! wihhh keceee) dan Skate Board (ini sih nggak nyangka banget ya olahraga urban bisa naik kelas dan peserta termuda usia 12 tahun dari Indonesia sisss) Tahun ini juga ada Esport yaitu olahraga dengan dunia digital. Walaupun belum official, tapi dengan adanya ajang ini bener2 membuka semua peluang anak muda buat berprestasi, no matter what you chose who you want to be!

Abang Shaidan seneng banget setiap nonton gelaran Asian Games. Saat pertandingan bulutangkis dan kita di rumah histeris teriak2, Abang Shai ikutan teriak2 In-do-ne-sia! dan langsung pengen punya raket haha! Ok bang, nanti Abang jadi Jojo masa depan ya, perutnya yang penting harus mirip Jojo yang bang.. yang bikin MummiShai nggak bisa tidur! hahaha dasar emak2! Trus pas nonton panjat tebing, Abang Shai langsung ke pintu dan nempel2 ngikutin gerakan para atlit dan dia pengen jadi cicak! Trakhir pas nonton voley dan polo air, dia bete banget kalo ada iklan, “mau liat lagi!”

Bener2 deh positives vibe banget buat anak2 penerus bangsa ini. Jadi ada inspirasi buat mereka kalau udah besar bisa loh jadi kayak pejuang2 olahraga ini.

Banyak banget deh energi kebaikan (kaya iklan apa gitu?) dari Asian Games ini. Semua warga masyarakat bersatu mendukung Indonesia maju, Bapak Prabowo dan Bapak Jokowi terlihat berpelukan dengan atlit pencak silat yang meraih emas, Hanifan, what a lovely!! Jadi sebenernya yang panas cuma pendukungnya aja kan? Yang bersangkutan aja pada bae2 aja kok saling cayang hihihi #2019damai

Agak sedih sih event ini akan segera berakhir hiks, TV lokal bakal balik ke acara2 ..yah yang gitu2 lagi, we need sportainment moree!! Trus semangat kebersamaan nggak akan sama tanpa adanya olahraga. Semoga aja berlangsung lama anget2 semangat persatuannya.

Nggak sabar pengen nonton closing ceremony-nya, secara openingnya aja udah bikin merinding sekujur badan kan.

Semoga akan ada event2 yang bisa membuka mata kita bahwa Indonesia tu punya berbagai bakat yang nggak kalah sama Internasional.

Viva Asian Games!

Moms dairy

Diciplines for babies (perjalanan dan makan)

Hai2 lagi2 MummiShai belom bisa bobok dan pengen aja sharing2 unfaedah di blogs inih.

Jadi Abang Shai udah masuk usia 2 tahun, seperti yang pernah MummiShai posting sebelum ini, Abang Shai kemaren2 sempet uring2an dan tingkahnya nggak karuan karena stop menyusui. Nah kelakuan Abang Shai ini masih berlangsung sampe sekarang, walaupun udah berkurang sih sebagian “rewel2nya”, tapi teteupp dong belom kembali normal kaya masih nyusuin. Kira2 kayak orang “jetlag” deh, tapi jetlag dari nyusuin hahahha aneh banget yak, qu kira cuma perjalanan jauh aja yang bisa bikin jetlag, tapi broken heart karna putus hubungan sama “nana” juga bikin hati jetlag huhuhu

Mungkin pembahasan rewel2nya Abang nggak MumiShai bahas sekarang yak, karena ampe detik ini MumiShai belom dapet jalan keluarnya huhuhu hopeless boookkk, mending hopeless apa jobless? wkwk nggak nyambung binti curhat :p

MumiShai pengen menghibur diri aja deh yah ngebahas kedisiplinan abang di beberapa parts seperti saat makan dan saat di mobil.

Abang Shai di Mobil

Jadi dari Abang usia 40 hari, Abang Shaidan selalu aku biasakan duduk (tiduran lah yah kalo masih sebulanan gitu mah) di carseat yang tipe infant carseat. Hamdalah banget kaga beli, dikasih dari sepupu mama yang lungsurin barang2 baby terakhirnya (ia nggak salah baca kok, bukan anak sepupuku, tapi ini sepupu mama yang berusia sekitar 40 taun masih punya baby! hihi hebat yah)

Aku emang bercita2 dari hamil pengen banget naro anak di carseat gitu, why? karena biar dia terbiasa bahwa di mobil itu kita harus duduk sendiri, bukan berdiri bukan juga duduk dipangku. Selain itu, karena MummiShai juga nggak pernah pake ncus, jadi lumayan gempor ya kalo gendong2 diperjalanan, ni tangan princess bisa jadi tangan bapak2 kuli lama2 siss hahahha.. Alhamdulillah Abang Shai anteng duduk di carseat tersebut. Palingan rewelnya kalo mau nyusu aja, baru deh aku angkat.

Waktu usia 3 bulan, rejeki Abang Shai banget dapet kado carseat yang tipe confirtable dari kantor BapakShai. Merknya sama kayak yang tipe infant yaitu Joie, tapi kalo yang ini tipenya Xteady. Walaupun motifnya MummiShai kurang sreg, tapi super seneng karena nggak harus beli2 lagi, duit jatah buat beli carseat bisa buat bayar cicilan tas siss hahahahha duile curhat 😛

Tipe Xteady ini sebenernya bisa dari bayi usia 0 bulan juga. Tapi aku menunggu Abang usia 4 bulanan baru taro disini. Karena sayang aja si buka dari box nya, wakwak alesan yang aneh. Pas abang ditaro disini juga dia alhamdulillah anteng dan bobok di carseat. Mungkin karena udah terbiasa.

Oia, sebelum berat baby mencapai 9 Kg, anak belom bisa didudukin madep depan, jadi selalu harus madep kebelakang atau rear facing dengan posis tiduran. Setelah Abang Shai usia setaunan, baru deh di hadapkan ke depan dan posisinya duduk tegak. Tapi yang kurang sreg lagi dari tipe ini adalah anak nggak bisa bener2 posisi tiduran kalau udah madep depan, mungkin dari aku-nya juga yang gaptek setting2 kursin ini, tapi bener deh udah dicobain pencet2, tarik sana sini bagian2 kursinya, tetep nggak mau posisi tiduran, nggak seperti Joie tipe lain yang aku liat di IG selebgram2 junjunganqu wkwkwk.

Kadang kasian sama Abang Shai, tidur sampe kepalanya “terpoteque” jatoh2 ke jendela mobil macam lagi di angkot jaman aku kuliah dulu hahahaha..

Kok bisa betah sih di carseat? Trust me, setelah usia 6 bulanan, doi udah ngerti bosen, ngerti kezel, dan emosi2 lainnya. Disitulah kadang kita diuji, ni anak mau dingakat atau tetep duduk disitu tapi rewel? Apalagi dalam keadaan macet, anak pasti gatel pengen guling2, pengen berdiri. Siasatnya biasanya aku kasih mainan dong yah.. standart deh. Trus kalo mainan nggak berhasil aku kasih snack. Kalo masih nggak berhasil juga, yah mau nggak mau deh kasih tonton youtube via hp (tapi nggak sering2 ya) Mau gimanapun caranya dia tetep harus duduk disitu. Savety first menurutku. Paling penting sebenernya kuncinya disiplin dan kita sebagai Mamanya kalau bisa selalu di duduk di belakang mendampingi anak (maap ni BapakShai jadi kek driver grab 2 taun ini karna duduk di depan sendirian wkwk) Tapi udah beberapa kali percobaan pergi ber2 aja BapakShai dan Abang, Abang Shai mau duduk sendiri di belakang dan Bapak Shai nyetir dengan selamat Alhamdulillah.

Demi keselamatan anak, nggak ada kata kasian or nggak tega (udah kaya tentara gk si MummiShai? hahahha) but for me it’s true, lebih kasian mana kalau tiba2 rem mendadak dan anak terpentok interior mobil yang keras seperti dashboard atau pintu mobil? yekaan..

Abang Shai saat makan

Nah yang ini mon maap yah, udah 2 bulanan ini udah nggak terlalu kepake metodenya, karena Abang Shai juga lagi ogah2an makan jadinya duduk di High Chair for Baby agak males2an.

Dari mulai Abang Shaidan MPASI usia 6 bulan, MummiShai udah siapin 3 baby chair (niat bener yak wkwk) 2 buat di rumah di lantai atas dan bawah ada kursinya masing2 dan 1 lagi di rumah mertua.

Untuk di rumah, aku pake merk Ingenuity Trio 3in1. Ini si niatnya biar berhemat ya kalo punya ade lagi bisa dipake secara bersamaan, caranya kursi bagian atas dipindahin ke kursi meja makan dewasa, trus kakaknya duduk deh di alas kursi yang buat baby tadi. Semuanya ada savety harnesnya, termasuk di alas duduk tadi. Harga kisarannya 1jtan waktu Abang masih usia 6 bulan. Trus bahannya jg gampang banget dibersihin, memang tipe easy to clean. aku nggak mau yang bahan kain gt karena kalo kena kotoran makanan PR banget cuci2nya, kalau si Ingenuity 3in1 ini bahannya bukan kain, jadi bisa di lap2 dan disiram. Minusnya ternyata kaki2nya lebar banget, jadi lumayan makan tempat. Alhamdulillah abang suka duduk disini dari usia 6 bulan sampe 2 bulan sebelum ini haha. Rutinitas sarapan-makan siang-makan malam, semua dilakukan di kursi ini. Kadang dia sendiri yang minta untuk duduk disini dan nggak jarang sampe ketiduran hahaha, padahal nggak ada bantalannya loh lumayan keras.

Oia, satu lagi untuk di ruangan atas, aku pakai Ingenuity juga yang tipe booster seat. Kalau ini seperti booster seat pada umumnya aja si, buat belajar duduk tegak dan ada mejanya yang bisa digunakan untuk makan. Terdapat cup holder dan mainan di atas terpisah buat diatas mejanya. Bahannya lembut dan lebih empuk dari high chair. Tipe ini juga bisa dipasang ke kursi makan dewasa, ada savety harnesnya juga. Tapi kalau kursinya yang tipe empuk, kayaknya takut jatoh kalo badannya lagi ajrut2an hehe. Jadi amannya si diletakan di lantai ajah.

Waktu Abang masih ndut2nya, aku suka takut kejepit pahanya saat mejanya di selipkan antara kursi haha. Kayaknya sempit gitu. Tapi seiring berjalannya waktu, lama2 longgar sendiri karena anak makin panjang badannya, tapi kalau buat anak yang overwieght gemeshin kayak baby Tatan, gak akan muat deh duduk disini. Kekurangannya agak susah dibersihin, udah dicuci2 nodanya kayak masih ada. Mungkin harus ke laundry ya. So far Abang Shai juga betah disini, nggak ada kendala yang berarti sih Alhamdulillah.

Sama yang terakhir di rumah mertua aku pakai merk Joie Tipe Mimzy Snacker. Kalau di rumah mertua, aku carinya yang bisa dilipet2 nggak makan tempat, karena rumahnya udah penuh barang hehe. Nah si Joie tipe ini menjawab banget, dia bisa dilipet dan mudah banget caranya, tinggal ditarik dibagian tengah kursi dan kelipet deh. Bahannya dari semacam kain yang licin gitu (duh apa sih namanya hahaha) jadi kalau ada noda bisa gampang dibersihinnya, tinggal di lap pakai tissue basah. Karena terbuat dari kain, jadi pastinya lebih empuk dari highchair Ingenuity. Abang duduk disini juga Alhamdulillah nggak ada masalah, alias betah2 aja.

Kenapa aku jelasin ke semua high chair yang aku punya (selain review produk juga), segitu niatnya aku buat mendidik Abang makan sambil duduk. Karena sorry to say, aku bukan tipe orang tua yang mau lari2 ngejar anak buat makan ataupun di gendong2, no no. Buat aku dia harus tau sedini mungkin yang namanya aktivitas makan itu adalah sambil duduk, di agama pun diajarin demikian. Jadi kalau aku niatin seperti itu, aku jadi harus memfasilitasi Abang shai buat training makan, jadi nggak ada alasan untuk dia tidak makan di tempat duduknya sendiri. Benefitnya dari ngajarin ini yang pasti kita nggak capek2 ngejer atau gendong anak, selain itu kalau kita bawa ke restoran dia sudah terbiasa di baby chair, nggak teriak2 minta keluar.

Cara disiplinkannya gimana? Apalagi awal2 MPASI pasti masih kaget duduk di highchair? Bener banget, pertama tama Abang Shai masih kayak teriak2 panik, dia merasa duduk di benda asing mungkin kayak kursi pesawat antariksa kalo buat dia hahaha, tapi selalu kita dampingin di sebelahnya, sambil bawa2 mainan, sambil suapin pelan2, lama2 dia paham kalau duduk seperti ini berarti aku mau makan.

Memang 2 bulan terakhir setelah nyapih dan kena batpil, abang jadi lumayan susah makan berujung nggak mau ditaro di high chair. Aku nyiasatinnya selalu coba nyuapin makan pas dia lagi asyik main, tapi selalu dalam posisi duduk ya, entah itu di karpet mainannya atau sekarang lagi betah duduk di kursi makan dewasa.

Emang punya bayi chalenging banget, apa yang dia lakukan bener2 tergatung lingkungan apalagi orang tuanya, how to raise him well. Jadi jangan patah semangat yah Moms out there! Caiyoo!

Moms dairy

End Of Nana

Haii Mumishai udah lumayan lama yah nggak cerita2 lagi. Kali ini, cerita emak2 “mengASIhi” emang pasti beda2 yah, ada yang full asi secara langsung, full pake botol, campur sufor, ataupun full sufor. Apapun pilihannya, minumnya tehbotol sosro hehe gk deng 😁, apapun pilihannya pasti yang paling baik buat anak dan ibu. I won’t judging anything, aku dari awal bukan yang pro asi banget, MumiShai adalah pro “yang penting anak sehat”

Karena MumiShai ngebebong aja sehari2nya alias banyakan di rumahnya daripada pergi2, jadi Abang Shaidan hampir selalu direct breastfeeding. Sampe suatu hari MumiShai kena tifes dan disaranin untuk berenti asi aja. MumiShai pikir Abang Shai juga cuma malem aja kok Nana nya (bhs Abang utk nyusu), kayaknya gapapa juga kalo Abang harus “pensiun dini” dari asi sebelum 2 taun. Akhirnya mulai campur ke sufor sekitar 6 bulan lalu tapi malemnya tetep Nana.

Nah kan bocahnya bentar lagi mau 2 taun, jadi MummiShai latian nyapih deh dari 2 minggu lalu. Malem gk dikasih Nana, pokoknya harus tidur gimana caranya tanpa Nana walaupun susah banget. Ternyata setelah mulai di sapih, Abang Shai parah si rewelnya. Nggak mau mandi padahal biasanya suka banget maen aer, nggak mau makan even makanan favoritnya, jadi suka marah2, maunya cuma maen dan nonton yutup dan masih banyak rewel2 lainnya deh. Macam orang yang keilangan sesuatu tapi nggak tau apaan jadinya rungsing ngomel2 doang.

Jujur si we hampir mo kasih bendera putih 🏳🏳, nyerah aja kasih ke nenek2nya deh atau gk drop Abang di kantor bapaknya maen gih sana ampe pulang kantor wkwkwk. Karna Abang jadi kayak anak yang nggak we kenal, super beda deh. Dia kayak nggak nyaman gitu sama apa yang lagi dihadapinya yaitu gk nana. Sempet pertahanan runtuh ya kalo lagi capek banget pengen tidur tapi anaknya nggak tidur2 lari2an terus, udahlah jalan pintas buka kancing dan nyusuin. Cuma besoknya kayak PR lagi dari awal buat ngasih tau jangan Nana lagi.

Kalo dipikir pikir tu lucu banget ya dunia ASI2 ini. Awal2 lahiran setengah mati buat nyusuinnya, belajar pelekatan yang bener, mompa terus biar asi makin banyak, makan ina itu sebagai booster asi, eee nggak taunya buat ngelepas asi lebih syulit lagih ternyata pemirsaah.

Kenapa si MummiShai “memutuskan” hubungan Nana dengan Abang? Padahal kan banyak yang 2 tahun lebih melakoni dunia ASI and their fine. Ya itu pilihan kembali ke masing2 yah.., tapi MummiShai ngerasa udah nggak nyaman lagi untuk kasih Asi ke abang. Giginya udah hampir penuh, berat badannya juga kurang lebih 13 Kg. Jadi posisi yang enak buat aku dan Abang nyusuin tu kayak susah gitu ketemunya. MummiShai nggak kuat kalo harus nyusuin dengan posisi gendong yang udah gede banget, tiduran juga buat Abang Shai kurang nyaman banget. Ditambah MummiShai pernah baca artikel bahwa dampak negatif pemberian asi diatas 2 tahun adalah pembusukan gigi, ya walaupun bisa di cegah juga. Jadi MummiShai ngerasa sepertinya udah saatnya say babay sama dunia menyusui.

Tapi MummiShai percaya ngga bakal selamanya dia kayak gini, walaupun rasanya sehari jadi lamaa bangeet krn dia rewel bener, tapi pasti lama2 dia akan biasa gk ketemu Nana. Kadang MummiShai suka sedih juga si gk Nana lagi, kaya abis resign di kantor yang enak, ttp bs keep in touch tp kaga seikrib dl lg ~eaak.

Menurut MummiShau is all about habit. Kalo udh biasa lama2 bisa, sama kayak duduk di highchair, carseat dan stroler. Kalo nggak pake ilmu Thanos ketegasan, tega dan disiplin, pasti nggak bakalan bisa deh kesampean. MummiShai berkali2 kasih semacam afirmasi2 ke Abang Shai bahwa Nana itu hanya untuk dedek bayi. MummiShai contohkan sepupu Abang Shai yang seumuran aja udah nggak Nana lagi, Nana cuma untuk dede.

Bismillah mudah2an bisa terus sabar ngadepin Abang yang lagi sakaw nana ini dan semoga Abang bisa nerima kenyataan kalo banyak makanan yang lebih enak daripada Nana. Mangat yak ibuk2 semua yang mau nyapih!

Moms dairy

Time To Watch Indonesian Movie

haii akhirnya MumiShai dapet Me Time yang ideal! Semakin besar usia anak, sebenernya semakin keliatan tu binar2 celah2 kecil “Me Time” buat para emak2. Karena pola keseharian anak kan pastinya kita sudah hafal dan sudah terbentuk setiap hari, jadi pastinya pinter2nya kita aja memanfaatkan secercah harapan “Me Time” (hahaha ciyan amat bahasanya) Kecuali kalo Mommies yang punya anak lebih dari 1 yah.. aku juga belom berpengalaman bagi waktunya gimana ituhh fufufu..

Akhirnya tiap siang jamnya Abang Shai bobok, MumiShai sambil jagain sambil streaming2 film deh, Setelah bisa nonton beberapa K-Drama, sekarang Mummi Shai pengen juga nonton film2 ABG Indonesia yang lagi heittssss.

Jadi inget jaman2 MumiShai SMP nonton AADC di bioskop antri tiket ngekor2 karena cuma tayang di PIM. Berkat supir pribadi MumiShai yang siap siaga, doi mau deh dimintain tolong antri tiket (makazeehh Antooo)

Sebenernya setelah AADC masih banyak film2 remaja lain yang hadir menghiasi layar lebar, tapi entah kenapa MumiShai nggak ada rasa pengen nonton di bioskop. Mungkin karena nggak ada cowok yang ngajak? eaaakk

MumiShai akhirnya nonton 3 film remaja yang lumayan bikin penasaran karena beberapa faktor, seperti karena menang awards, karena penontonya bejibun dan karena ehem aktornya yang MasyaAllah ganteng2 gimanaa gitcu kan hahahaha (masih gantengan BapakShai koks, wkwkw kalo nggak MumiShai nggak dikasih uwit jajan :p)

Ini yaaah review film ala2 by MumiShai yang monmap kalo sotoy2 dikit hehe :

1. Posesif

Dari awal liat trailernya si penasaran banget, tema remaja tapi kayaknya beda deh nggak sekedar cinta monyet biasa. Ada unsur kekerasan di dalam percintaan 2 remaja ini. Ceritanya sebenernya simple banget dan sering kita lihat bahkan mungkin pernah kita rasain pas dapet pasangan yang senewenan kalo kita nggak ngabarin, kita nggak ada waktu buat dia dan saat kita sibuk sama urusan kita dibanding dia. Yudis (Adipati Dolken) menanggapi hal2 tersebut dengan cara yang extreme. Pas nonton kita dibawa deg2an sama Adipati Dolken karena takut2 sang lawan main yaitu Putri Marino bakal di”siksa” apalagi nih?

Buat aku acting semua pemain disini super bagus! Terlebih Putri Marino yang masih seger ijo banget dalam dunia film Indonesia, bisa ngebawain perannya dengan penjiwaan penuh. Nggak heran si istri dari Chicco Jerico ini bisa menang Piala Citra dengan acting yang begitu keren! Sebenernya Adipati juga bagus bangett, sebagai orang yang sangat Posesif, dia “dapet” banget. Sorotan matanya, gerak gerik gestur tubuh doi emang bikin ngeri2 gimana gitu, walaupun ganteng yaaa, tapi we takut si deket2 Yudis, takut di sikaaat hajar bleh! hahahaha. Tapi mungkin belom rejekinya di Piala citra, but hey congrats untuk kemenangannya di Indonesian Choice Awards Net yaa! (map saya sapa yak sok kenal amat wkwkw)

Sebagai Ibu dari seorang anak laki2, jadi ada sebuah gambaran buat aku saat nonton film ini, “mau jadi apa anak aku nantinya? apakah mau jadi orang yang penurut tapi pendendam di belakangnya atau orang yang bener2 apa adanya terbuka sama semua orang tapi belom tentu menuruti semua omongan kita?” sebenernya film yang disutradarai oleh Edwin dan mendapat 10 nominasi piala citra ini, sangat bisa di tonton semua kalangan, baik remaja maupun orang tua, apalagi yang punya anak remaja. Overall aku suka film ini!

2. Dilan, 1990

Duh mau review film ini kok aku merinding yaah hahaha masih keinget2 adegan2 geli2 gemes dari film yang disutradarai oleh Fajar Bustomi dan Pidy Bhaiq. Kapan yak terakhir kali digombalin kayak ngono? hahaha. Nggak heran kalo film ini sebagai film dengan jumlah penonton fantastis yaitu 6,2 juta penonton, karena bener2.. apa yah sebutannya? cinta remaja yang dikemas sederhana, tapi pengen nonton terus, tapi gemes, tapi lucu, yah pokoknya semua rasa campur aduk deh, yang pasti nonton ini bikin lupa cicilan panci, lupa lagi masak, lagi nyuci, lupa punya suami (eh ahahaha) yaa karena sangat menghibur itu si bikin kita sang penonton relax banget gitu khaaan (ngeles ajeee)

Dilan yang diangkat dari novel dengan judul yang sama, memang sangat berkesan buat para penontonnya. Sang aktor Iqbal Ramadhan, sempet agak diragukan actingnya pas trailernya keluar. Tapi keraguan itu nggak terbukti kok, malah dia jadi idola baru buat para ciwi2 dan emak2 muda, moga2 punya anak atau mantu kayak Dilan wakwakwak. Peran Iqbal bravo banget! Kita nggak lihat bayangan sosok Iqbal yang imut joget2 ala CJR, tapi yang ada disitu Dilan remaja yang selalu bicara dan bertindak jujur apa adanya dengan cara yang berbeda dari remaja pada umumnya. Rayuan2 ujaran Dilan kepada Milea yang melekat jelas seperti “rindu itu berat, biar aku saja”, dibawakan Iqbal dengan betul2 seperti tanpa beban, tanpa dibuat2. Pemeran utama wanitanya yaitu Vannesha juga sangat mendukung, “malu2 tapi sebenernya mau” di translate dengan baik. Kekurangan film ini cuma dimasalah teknisnya aja si yang bikin MumiShai gatel mata hahaha, seperti wig yang dikenakan Ira Wibowo dan Happy Salma jujur ganggu banget! hahaha maap2 yak. Wardrobe Happy Salma juga keliatan bikin nggak bebas bergerak. Paling mak jleb tu adegan perjalanan Ira Wibowo dan Vannesha di 1 mobil dan pakai layar, hahaha jadi inget film warkop jaman dulu dah. Tapi secara keseluruhan nggak mengganggu cerita dan serunya film ini.

Tapi karena MummiShai nontonnya super telat nggak di bioskop kayak orang2, jadi MummiShai udah banyak banget dapet “Hype” orang2 ke Iqbal Ramadhan, kayak memuja2 Iqbal banget gitu. Jadi MummiShai pas nonton kayak “nggak surprise” sama kegantengan dia. Tapi yang mencuri perhatian MummiShai malah sosok Kang Adi si guru privat na Milea, duhh kok kamooh ganteng amat kaaangg?? Jadi penasaran deh sama film dia yang lain wkwkwk.

3. Galih dan Ratna

Nah menyambung si Kang Adi dari film Dilan tadi, membawa MummiShai pengen nonton film lainnya si pemeran Kang Adi yaitu Refal Hady. Selain karena doi, MummiShai juga penasaran, kenapa si film yang di remake dari film legend banget ini kok nggak booming? Hmm ternyata kalo menurut MummiShai terletak pada script dialog yang lemah banget! Gemes gitu pas nonton like nothin special, kata2 dialog yang diucapkan pemain seperti bisa ketebak semua, misalkan ni kita bilang, Halo, lawan main bilang, Halo juga! yah kayak nggak ada suprise nya gitu, what’s the diff between in real life? Emang si kadang kita pengen nonton karena dekat dengan keseharian kita, tapi kemasannya tetap nggak plek2an banget lah sama dialog keseharian kita. Padahal acting Refal Hady bagus dan potential banget for a big things (dibelain dongg wkwkwk) Selain dialog, pemeran temen2nya si Ratna dan Galih nih bikin agak2 drop buat nonton. Mon mapp banget bukannya gimana2 tapi look mereka terlalu tua buat jadi seorang pelajar. Sangat2 disayangkan banget film yang sebenernya berpotensi booming kayak Dilan atau berprestasi kayak Posesif ini, masih jauh dari kriteria “pengen nonton terus” Secara sinematography, pemilihan lokasi, artistik, semuanya keren dan bagus! Ditambah soundtracknya yang catchy banget dari GAC. Mudah2an bisa buat pembelajaran ke depannya untuk bisa bikin film yang bener2 pas semua2nya.

Sekian yaak review ala2 dari emak2 otoy yang cuma asal bisa ngecap aja based on what her see and thoughts. No offense buat semuah! Keep up the good works buat perfileman indonesaaaahh

Moms dairy

Another Shaidan’s Trip

Haii semuaaa.. ii kayaknya MumiShai gaya banget yah postingannya jalan2 melulu, padahal jalan2nya selang 2 bulan koks hihi. Kalau jalan2 kali ini emang udah dirancang (lah macam bangunan aja hahaha), dari tahun lalu.

Aku emang pengen banget ngajak Mama jalan2 lagi yang pake pasport (baca : bukan ke Bekasi yess hahaha ups :p ) Karena setelah 2 taun nikah, kita jarang banget ada kesempatan untuk pergi liburan ajak Mama. Selain karena Mama sibuk dengan urusannya sendiri yaitu kumpul2 ibu2 (nenek2 eksis hahaha), kita juga harus menyesuaikan dengan kondisi AbangShai yang bener2 harus fit kalau mau liburan. Akhirnya sekitar bulan Oktober tahun lalu, aku minta ijin BapakShai untuk pesen tiket buat perjalanan bulan Februari tahun ini ke Singapore.

Nggak tau kenapa MummiShai jatuh cintaaaa berkali2, kaya nggak bisa move on banget deh sama negara imut tetangga sebelah kita itu. Udaranya, lokasi2nya, kebersihannya, duh pokoknya semuanya deh cucok meyong banget kalo kata orang sekarang hahahha. Sampe honeymoon aja aku maunya kesini, nggak usah jauh2 aku bilang ke BapakShai dulu saat baru nikah, ke Alpa yang ada di Singapore aja Neng udah seneng (wakwak jauh amat yak Alpanya) Udah beberapa kali kesini nggak pernah bosen dan Alhamdulillah taun ini dapet kesempatan lagi ke Singapore.

Aku sengaja pesen tiket dari tahun lalu karena harganya lebih miring pastinya. Monmap ni yah, kalau perginya rame2 dan pake biaya sendiri kudu irit2 nyesuain ama kantong kita hahaha. Selain Mama, kita juga ajak salah satu asisten Mama yang udah ikut lama sama Mama. Tugas doi buat bantuin aku dan BapakShai ganti2an jagain AbangShai dan sekalian nemenin Mama bobo.

Karena jumlah orangnya yang cukup lumayan ya sis, jadi aku pilih maskapai Jetstar untuk perjalanan kita. Emang bener lumayan banget si, berangkatnya dapet harga tiket Rp 350.000 dan pulangnya yang agak mahal yaitu sekitar Rp 650.000an. Tapi karena budget flight jadi belum termasuk seat, baggage dan meal. Jadi kalo di total2 per orang mungkin kena sekitar Rp 1.300.000an deh. Agak2 nyesel juga sih kenapa nggak beli tiket pas ada Garuda Travel Fair aja, tapi yoweslah Jetstar juga not bad at all.

Alhamdulillah Abang Shai anteng dan bobo dipesawat. Karena jarak tempuhnya nggak terlalu jauh (mirip2 ke Bali), jadi AbangShai nggak cranky karena bosen.

Hampir setiap ada kesempatan ke Sing, aku biasanya nginep di Value Hotel Belastier. Harganya bersahabat banget, 1 juta kurang dikit deh. Di Value hotel walaupun kategori hotel budget, tapi bersih dan nyaman banget. Tapi jangan harap yah kamarnya gede atau dapat menikmati teriknya matahari dari jendela kamar, dengan harga yang biasa aku pilih, selalu kebagian kamar yang tanpa jendela. Cuma dulu aku pikir ya ngapain juga punya kamar yang bagus2? Toh kita kesini juga buat jalan2nya kan? Jadi pilihanku dulu selalu jatuh ke Value Hotel, hotel murmer, bersih, tanpa restoran untuk breakfast dan favoritnya depan hotel persis ada pemberhentian bis.

Tapi karena bawa anak dan Mama dimana kenyamanan diutamakan, aku pertimbangkan harus nginep di hotel yang ada tempat breakfastnya, lebih luas dari Value dan harga tetep terjangkau. Akhirnya pilihan penginapan jatuh ke hotel yang lokasinya deket dengan Bugis Junction, yaitu Summer View Hotel Bencooleen. Setelah menimbang2 harga dan lokasi, kayaknya hotel ini paling ok. Aku udah coba banding2in dengan beberapa lokasi yang tertera di Booking.com, tapi harganya banyak yang menjulang tinggi. Kalaupun yang murah, daerahnya kita kurang sreg seperti di Little India ataupun China Town. Ke 2 tempat tersebut jauh banget dari Orchard (tetep dong Orchard yang dicari hahaha) Biaya menginap di hotel ini sekitar Rp. 1,5jutaan per-malam exclude breakfast.

Tapi pas sampe jujur ada kekecewaan. Beberapa part aku agak kesel aja si, tapi sebetulnya tidak mengganggu banget liburan kita, but for me detail is matter, apalagi harga per-malamnya bukan yang super murah banget, masih tergolong “in between” lah. Pertama, kita dapat kamar di lantai 7. Nggak sebelahan sama kamar mama (padahal udah request), tapi untung nggak jauh2 banget, ok deh gapapa. Trus pas kita baru buka kamar Mama, grill AC di atap kayak setengah mau copot. Untungnya si dari pihak hotel cepet benerin dan problem 2 solved. Oia pas sampe di lantai 7, kereta2 dorong yang isinya alat2 buat bersihin kamar diletakan nggak beraturan di hall lantai 7, jadi pas kita pas buka lift pemandangannya ya si kereta2 dorong itu. Berantakan aja gitu cuma ditutupin semacam kain putih di tiap kereta dorong. Jujur aku baru sekali ini lihat ada sudut Singapore yang “nggak rapih”, aneh.. Malam pertama di hotel ini, kita tidurnya nggak nyenyak banget, karena beberapa penghuni kamar seberang kita seperti habis mabuk2an dan terdengar banget jelas ke kamar kita. Asumsiku dindingnya lumayan tipis nih, macem kayak di kos2an, orang sebelah ngupil juga kedengeran hahaha… Pas paginya kita tetep sarapan disini walaupun harus bayar lagi. Pilihan menu breakfastnya emang seadanya banget, aku maklum kalo itu, namanya juga bukan hotel bintang 5 kan. Tapi sedihnya nasi yang dibikin keras bangeet, mending makan di warteg deh hahaha.. Dan yang paling bikin “huuhhhh” adalah kamar kita belum di clean up setelah seharian kita pergi. Untung kamar mama udah dibersihkan, jadi kita ngungsi dulu ke kamar Mama sambil menunggu kamar selesai dibereskan. Rasanya udah capek2 pergi pengen bersih2 dan rebahan musnah aja gitu karena lambannya pengerjaan “beberes” kamar. Padahal kita meninggalkan hotel lumayan lama, dari jam 10.00 sampe jam 17.00 waktu Sing. Ternyata kayaknya hotel ini kekurangan tenaga kerja, jadi terasa lama pengerjaan cleaning up kamar.

Tapi dari semua sedih2 itu, hotel ini punya beberapa kelebihan juga. Pertama lokasinya yang sebelahan sama Burlington Square, bukan mall yang gimana gitu si, tapi lumayanlah ada Burger King nya, jadi kalo laper2 bisa kesini. Trus depan hotel persis ada pemberhentian Taxi dan di seberangnya pemberhentian Bis. Jadi nggak usah jauh2 kalo mau antri Taxi atau Bis. Lokasinya yang nggak sampe ratusan meter ke Bugis Street yang bikin Mamaku super kegeringan hahaha.. Sama satu lagi ni, setiap penghuni diberikan pinjaman Handphone yang namanya Handy.

Sebenernya waktu di Hong Kong kita juga dapet Handy ini di tiap kamar. Cuma nggak dijelasin kegunaannya secara detail, jadi nggak kepake. Nah, kalo disini, pihak hotel ngasih tau rinci tentang penggunaan Handy ini, bisa buat telfon antar kamar, bisa buat telfon selama di Singapore, bisa pesen berbagai macam tiket permainan maupun pesen Taksi melalui aplikasi di Handy ini dan bisa juga buat telfon ke Indonesia! And it’s free! Hmm no wonder si kalo harga per-malam “boutique hotel” ini tergolong bukan yang murah banget. Fasilitasnya aja sampe dapet pinjem HP kan? Dengan adanya si Handy ini, ngebantu banget pesen Taxi karena antrian Taxi disana duh duh Monmap lahir batin, bisa2 farises sekujur tubuh nih! hahaha.. Trus waktu pesen tiket masuk untuk Garden by The Bay juga dapet diskon. Lumayan deh ampe lokasi nggak usah antri tiket lagi. Design kamarnya modern minimalis, sama sekali nggak terkesan tua. Kebersihan nggak usah diragukan lagi lah yahh..

Kalo ittenarry nya sendiri, yah mirip2 deh sama waktu ke HongKong. Aku nggak memilih ke Universal Studio karena alasan yang sama kayak nggak ke Disneyland. Jadi kita cuma ke Merlion Park (mandatory yak kayaknya hahaha), Orchard Road, Bugis Junction, Garden by The Bay dan Marina Bay Sands. Tadinya pengen banget bawa Abang ke Jurong Bird Park atau Sea Aquarium, tapi lokasinya cukup jauh dan Abang tiap malam tidurnya larut terus karena sesuatu yang nggak penting banget si huff.. yaitu mainan lampu diatas tempat tidur! Hahaha norak dah, baru liat doi soalnya. Jadi siang hari selalu cranky karena ngantuk. Menurut aku dari beberapa kali traveling sama Abang, ke Singapore kali ini paling cranky deh.

Tapi hari terakhir di Singapore, Abang nggak cranky lagi, karena dia kita ajak ke Forum Shopping Mall di Orchard. Letaknya bukan di tengah2 jantung Orchard yang ada ION Mall dan Lucky Plazanya, tapi ini lumayan jauh dari Orchard yang biasa kita kunjungin.

Aku sempet liat postingan salah satu selebgram yaitu Momisan @shf_82 membawa putri kembarnya ke Forum Mall ini. Di postingan tersebut terlihat anak2 beliau asyik bermain pasir dan main2 yang cocok dengan usianya (anak beliau sama umurnya kayak Abang Shai) Bener aja pas menginjakan kaki disini, langsung kedengeran suara tawa riang anak2 yang lagi senda gurau. Emang Mall ini kayaknya dirancang khusus buat kebutuhan anak. Ada Toys R Us yang super gede, 1 lantai sendiri di paling atas, ada Mothercare walaupun mungil banget tempatnya, ada toko perlengkapan anak2 yang unik2 kayak di Moms And I Kemang, ada toko baju2 high branded anak, beberapa salon khusus bayi macam Kiddy Cuts, furniture khusus bayi, dan restoran2 di lantai paling dasar.

Diantara semuanya, paling menarik si tempat permainannya. Ada beberapa tempat permainan, mulai dari yang sederhana seperti di mall pada umumunya yang dimasukin koin trus goyang2, playland perosotan dll, ruangan khusus pasir sampai yang bertemakan laboraturium juga ada. Aku memilih playland yang ada mainan pasirnya.

Pertama2 kita disambut sama sang pemilik kayaknya ya, dia langsung nanya data2 kita dan meminta salah satu id card kita. Trus emang yah negara ini bener2 memikirkan hal2 detail yang aku rasa di Indonesia belom sampe segitunya deh dalam hal menjaga kehigienisan tempat bermain, seperti disini kita langsung diberi semprotan antiseptik untuk tangan dan kaki setiap baru masuk. Selain itu, suhu tubuh anak juga diukur, kalau demam ya nggak boleh ikutan main.

Ruangannya terdiri dari mini playland yang ada aktivitas mainan untuk usia batita, mini trampolin dan area yang aku gemesh banget area pasir. Nah di saat masuk area pasir, tiap anak diberikan semacam baju overall berbahan parasut, dimana baju tersebut lebih mudah dibersihkan dibandingkan pakai baju bahan biasa. Ada semacam sikat untuk baju juga loh kalau mau keluar dari area pasir ini. Bapak Shai yang nemenin Abang main pasir, bajunya kinclong lagi setelah disikat2. Pasirnya juga bukan pasir yang kasar gitu, melainkan pasir yang lembut banget dan aman buat anak2. Buat orangtua yang nungguin, bisa duduk santai di area cafetaria. Salut banget deh sama owner tempat ini, bisa membuat tempat main dengan memperhatikan kebersihan dan kenyamanan pengunjung. Harga yang dibandrol kalau aku nggak salah 25 Dollar Sing untuk 2 jam.

Oia ada 1 hal yang aku belum bahas yaitu stroller. Aku sempet mau coba sewa stroller lain karena pengen tau aja si stroller cabin size lain ada yang ok juga nggak. Akhirnya pilihan jatuh ke salah satu brand terkemuka deh, inisialnya M. Taunya pas dicoba saat malam sebelum berangkat duuuh the worst stroller ever menurut aku. Roda depan agak susah muter, trus pas anaknya ditaro di stroler ternyata beraaaat bangeeeeet dorongnyaa maaak kayak dorong gerobak kalik yak? Gila sih ini bikin kesel. Akhirnya rejekinya Abang deh bisa tuker sewa sama stroler kesayangan Babyzen Yoyo walaupun waktunya udah mefet banget.

Overall perjalanan ke Sing menyenangkan sekali sama seperti traveling2 sebelumnya. Kalau keluar negeri juga selalu nyaman dan aman untuk ruang ganti diapers bayi pasti tersedia di area umum. Semoga Bapak Shai ada rejeki lagi yaak bisa ajak MumiShai dan AbangShai jalan2 lagi aamiiinn..

Moms dairy

Trip To HK

Haii, Alhamdulillah keluarga Abang Shai jalan2 lagi yippie! Akhir taun kita diajak oleh keluarga BapakShai alias Keluarga Mertua untuk trip ke HongKong. Ini bukan pertama kalinya si buat keluarga BapakShai ke HK, apalagi memang Bapak mertua pernah bekerja disana, jadi bagi keluarga BapakShai pergi ke HK sama dengan “pulang kampung”, padahal gk ada keluarga dan kerabat disana juga si, hihi, tapi udah familiar banget mereka sama lingkungannya.

Waktu hamil Abang Shai 4 bulan, aku juga ikutan keluarga BapakShai “pulkam” ke HK. Di Jakarta rasanya enek2 melulu pas hamil. Tapi entah kenapa pas sampai di HK hilang tu rasa enek2nya, apalagi pas bagian belanja, kayak enteng aja gitu jalannya hahahha.. (yaealaaaahh)

Beberapa minggu sebelum berangkat sampai H-1, Abang Shai lagi2 kena penyakit batuk2. Udah ngikutin saran dokter (coba ganti dokter), untuk fisio selama 5 hari dan minum beberapa obat, tetep aja belom ngaruh. Tapi Alhamdulillah batuknya nggak disertai demam. Anaknya tetep aktif petakilan kesana kemari macam ingus naik turun 2x, jadi aku tetap memutuskan Abang Shai untuk ikut liburan. Mirip2 pas hamil, emang dari dalem perut ni anak kaga betah di Jakarta kayaknya, pas sampe HK dia sehat2 aja kaga ada acara “uhuk2” karena batuk.

Awal2 perjalanan, di pesawat alhamdulillah seperti saat ke Bali, saat take off dia bobok sambil nyusu. Karena rejekinya Abang, kali ini duduk di pesawat business class, jadi Abang Shai bisa selonjoran deh. Ditengah2 perjalanan doi bangun kan, minta lari2 ke Oma dan Opanya. Tapi karena cuaca dan beberapa kali turbulance, maka nggak diperbolehkan untuk penumpang melepaskan sabuk pengaman. Disinilah tantangannya, nahan Abang Shai untuk duduk diem selama beberapa jam ke depan. Dikasih tontonan nggak mau, bacaan nggak mau, mainan gk mau, duh jujur aku dan BapakShai stress banget. Kita harus gimana nicc? makanan di pesawat juga dia nolak mentah2 deh. 4 jam perjalanan rasa 10 jam, berasa lama banget! Untungnya ada tante2 dan om nya Abang Shai juga yang ikutan, jadi bisa ganti2an ngehibur dia. Jujur kalo cuma ber2 Bapak Shai, Mummi nyerah deh, rasanya pengen kasih abang ke ruangan Bapak Pilot biar main setir2an aja hahahha..

Akhirnya sampe juga di HK jam 5 sore deh kira2. Sama kayak trip sebelumnya ke Bali, kita juga sewa babyzen Yoyo, langsung deh dibuka pas di bandara dan sangat2 membantu kita mengingat bandara HongKong lagi penuh benerr. Udaranya cukup ok, dingin tapi nggak yang ampe sesek napas gitu, 12 derajatan deh. Abang Shai udah disiapin banyak jaket, jadi dia happy2 aja.

Sebetulnya kalo ke HK aku udah hafal jadwal keluarga BapakShai, yaitu dari Mall to Mall. Kenapa si ngemol doang? karena kita sebenernya ikut aja ittenary kakaknya Bapak Shai yang memang hobi ke mol dan kebetulan doi lagi hamil jadi sekalian cari2 kebutuhan lahiran yang mungkin bisa lebih murah dari di Indo. Keluarga Abang Shai mah cuma sebagai tim hore2 ajah, kemana aja ngikut hahaha..

Kenapa nggak ke disney atau tempat mainan lain? Karena menurut aku Abang Shai masih terlalu mini, terlalu cimit untuk main2 di Disneyland. Dia nggak ngerti, jalannya jauh, tiketnya mahal, kita yang jagain dan bawa2 strolernya capek. Wah udah deh paket lengkap alasan buat gk kesana sekarang. Buat seumuran Abang Shai, sebenernya ke garasi rumah aja udah Disneyland buat dia. Karena bisa lari bebas tanpa ada barang nggak kayak di dalem ruangan. Mungkin umur 3 taun ke atas idealnya Abang ke Disneyland.

Seperti halnya liburan ke Bali, kita ikutin jadwal “ON” nya Abang Shai untuk pergi2. Dia abis jam breakfest biasanya bobo lagi. Trus kita ikutin bobonya dia di kasur hotel. Pas siang dia bangun, kita baru mulai jalan2. Karena kesananya pas akhir taun, pastinya banyak hiasan2 natal dan taun baru. Abang Shai mah seneng banget liatnya lucu2 gitu, jadi nggak perlu ke playland2 (tetep dong nggak mau rugi ke disneyland hahaha)

Dari sekian banyak mall dan toko yang disamperin, ada 1 dept store yang menarik, yaitu Eugene Baby di Kowloon Bay. Kalo kesini dan lagi hamdun, duh pasti siwer dan super kalap. Segala macem printilan baby lengkaapp banget. Mau apa aja, you name it. Gendongan, alat makan, alat tidur, alat mandi, baby gear, mainan, wah surga banget si buat bu ibuk. Tapi karena Shaidan udah gede, jadi banyak barang yang dia udah punya. Merk2 yang ada disini mostly nggak terlalu familiar di Indonesia. Tapi ada juga yang ada di Indo, seperti Baby Bjorn, Dr. Brown, Comfi bantal bayik dan lain2.

Eugene Baby ini formatnya kayak supermarket gitu, jadi kita tinggal pilih bagian mana yang kita perlu beli. Terdiri dari beberapa lorong, ada lorong mainan anak, lorong baby gear, lorong untuk ibu hamil dan lain2. Kalau soal harga si yah nggak jauh beda kayak di Jakarta. Malah mungkin lebih murah di OLshop hehe. Tapi kalau kita join member disini, diskonnya lumayan banget. Buat yang mau usaha jastip bayi, bisa kesini deh!

Selain soal jalan2nyah, makanan juga jadi hal penting buat Abang Shai. Karena ini pertama kalinya Abang Shai ke luar negeri, jadi pasti ada penyesuaian buat rasa makanan. Maap2 ternyata Abang Shai mulut indonesia banget, selera nusantara! hahahaha.. Jadi selama di HongKong, Abang Shai kebanyakan makan cuma sekali sehari aja, karena makanan yang tersaji nggak selera di lidah Abang, apalagi breakfast menu di hotel, wah di lepeh2 deh hahaha.. Triknya adalah, once ketemu menu makanan yang dia suka, kita order lagi buat dibungkus bawa pulang untuk dimakan malam harinya.

Mungkin aku bisa sharing sedikit gimana biar tetep enjoy liburan walaupun bawa bayi :

  1. Kalau jarak tempuh perjalannya agak jauh, saran aku sebaiknya naik pesawat yang lebih “mahal” sedikit biayanya dibanding “budget flight”. Karena kenyamanan yang paling dibutuhkan dan diperlukan bayi maupun balita. Aku udah kebayang pake budget flight dimana pesawatnya lebih kecil, sehingga lebih sempit deh. Ruang gerak bayi akan sangat terbatas.
  2. Hindarin makanan dan minuman yang akan memicu sakit, kaya minum es yang dingin2 atau makan yang mengandung banyak minyak, sehingga terhindar dari sakit tenggorokan dan flu. Emang si rasanya suka gatel yah pengen nyobain makanan atau minuman khas daerah tertentu yang mungkin banyak mengandung es atau minyak, kayak es krim2 yang gemes2 bentuknya, tapi karena kita bawa anak yang masih bayi, jadi kita dituntut untuk lebih sehat dari biasanya kita menjalankan liburan.
  3. Kalau liburan pas lagi udara dingin, selalu sedia oil2 penghangat badan buat bayi. Aku nggak tau si pengaruhnya banyak apa nggak yah, tapi pas aku pakein telon sering2 ke Abang Shai, alhamdulillah nggak kenapa2 selama perjalanan. Padahal angin lumayan kenceng.
  4. Selalu ikutin jadwal bayi. Kita sebenernya pas udah “dilantik” Tuhan jadi Orang Tua, udah harus mengesampingkan kepentingan diri sendiri. Sama halnya kayak liburan. Pasti akan banyak waktu yang terbuang untuk anak tidur siang atau anak istirahat. Kalau jaman single, kita bisa bebas mau pergi ke luar negeri jalan2 seharian kesana kesini. Tapi setelah jadi Ibu, aku jadi membatasi keluar hotel saat liburan. Berangkat jam 11 siang dari hotel dan jam 5 sore udah di hotel lagi. Kadang si kangen juga jalan2 malem jalan2 liat2 suasana negara lain. Tapi yaudahlah yah, ntar kalau anaknya udah nikah juga kita bakalan puas jalan2 sendiri, hahaha masih lama yaaakk..

Begini deh kira2 pengalaman bawa batita ke luar negri. Jalan2 kali ini aku lebih mengajak Abang Shai untuk mengenal jenis2 transportasi, karena kita disini naik kereta MRT, naik Taksi, naik kapal dan Bis. Kalau di Jakarta agak repot yah bawa anak naik transportasi umum (bukan anaknya yang rewel si, tapi emaknya yang kegerahan hahaha norak yak) Semoga Abang Shai sehat2 terus dan bisa jalan2 lagi yah.